Tulus dan Nothing To Loose bagai Wedhus

Pagi-pagi saya sudah mendengar keributan kecil di kitchet cabinet saya. Ternyata Nyai Wasis sedang menginterogasi suaminya yang duduk ndepis di pojokan dapur. Bagai seorang terdakwa yang terancam hukuman berat, Mister Wasis cuma bisa menunduk pasrah menghadapi interogasi istrinya itu. Terkadang, yang namanya wanita itu lebih galak dibandingkan Jaksa jebulnya.

Pripun toh Pakne. Ituloh mbok Mas Narto ditagih utangnya. Sudah 3 bulan loh belum disaur.”

La piye Bune ? Aku ya ndak penak je. La wong kayaknya Mas Narto masih belum bisa mbayar je ? La nek tak parani itu masih sering sambat nek kerjaannya belum dapat yang nggenah dan bisa menghidupi.”

“La tapi kan kita ya perlu buat mbayari sekolahnya Thole toh Pakne ?”

“Ha ya nanti sore tak coba ke rumahnya lagi wis ya ? Wis..wis.. saya tak mbuatke kopi dulu buat Ndoro.”

Tenan loh Pakne. Nanti sore ditagih loh.”

“Iyoh.. Nanti tak tagihke ke Mas Narto.”

Ketika kemudian Mister Wasis datang membawakan jatah kopi pagi saya, saya masih melihat wajahnya yang njaprut seperti Nasi kucing yang kehilangan karetnya. Ambyar.. Ethok-ethoknya saya ndak reti apa yang tadi saya dengar di dapur.

“Knapa je Sis ? Kok isuk-isuk wis njegadut ?”

“Hehehehe.. Biyasa Ndoro.. Kebutuhan domestik yang mendesak.”

“Perlu buat apa je ?

“Ya biasa kok Ndoro. Buat mbayar sekolahnya Thole. Cuma masalahnya duit saya itu baru dipinjam sama Mas Narto pojokan pertigaan itu. Mau nagih kok belum tega.”

“La memang menagih hutang itu cen urusan yang rodo berat je Sis. Nek ndak mau nagih, ya sebaiknya tidak memberikan hutang.”

“La nek diminta minjemi sama temen ya masak ndak ngasih toh Ndoro ?”

“Ha ya nek gitu diikhlaskan saja. Diberikan buat temenmu itu. Lak penak toh ? Njuk kamu ndak perlu nagih.”

“Lah.. maunya juga begitu Ndoro. Ha tapi nanti urusan bayarannya Thole pripun ?”

“La ya nek itu memang kudu gantian dipikir lagi. Heheheh..”

“Wah.. Ndoro ini loh. Malah tambah mumet saya mikirnya jadinya.” Mister Wasis makin mbesengut saja. Saya ngekek.

“Hahahahha.. ngono wae nesu. Dah..dah.. urusane Thole biar tak bantu. Sek penting urusanmu sama Mas Narto itu. Piye ? Bisa tulus ndak ?

“Waduh.. tenane ini Ndoro ? Duh… maturnuwun sanged Ndoro.. Ngalkamdulillah..

“Urusan Thole ini perlu didahulukan karena menyangkut masa depan putra bangsa. Tapi yang ndak kalah penting adalah urusanmu sama Mas Narto itu. “

“Wah.. nek bab tulus ndak tulus kok berat ya buat saya Ndoro ? Urusan hutang je.”

“Memang susah nek digondeli. Nek mau gampang kie kowe kudu koyo wedhus.”

“Loh kok jadi seperti wedhus toh Ndoro ? Apa saya disuruh maem suket gitu ?”

“Haduh.. Kok malah mangan suket kie piye ? Maksud saya, nek kowe mau belajar tulus, belajarlah sama Wedhus. Wedhus itu lak mau diperes susunya, mau diambil bulunya lak tulus-tulus saja.

Ha ya karang susu itu bakalan keluar lagi. Bulu juga bakalan tumbuh lagi. Pantes mawon nek tulus.

“La memangnya rejekimu bakalan habis tamat po ? Seperti ndak bakalan kebagian jatah lagi dari Gusti Pangeran ? Lak ya sama toh perkaranya rejekimu sama bulunya wedhus ?”

“Eh iya juga ya Ndoro ?”

La terus apa sek marakne anyel nek begitu ?”

“Ha ya jan-jane ndak ada ya Ndoro ?”

“Makane itu.. La wong bagiannya Thole bulan ini sudah saya akuisisi. Apa masih angel po sekarang nang atimu ?”

Masih je Ndoro.”

“Walah.. kok ngeyel banget toh kowe Sis ?”

“Hehehe.. kan ya ngendikane Ndoro suruh sinau dari wedhus. Wedhus lak ya ngeyelan Ndoro. Nek pas disuruh mandi. Hehehe..”

“Woooo .. wedhus gembus kamu Sis.”

“Hehehe.. Tapi serius niki Ndoro. Kok ati saya masih angel ya mau tulus seperti Wedhus ngendikane Ndoro itu. Padahal ya sudah selesai urusane Thole.”

Ha ya embuh.. Nek itu kowe sek reti perkarane.”

Mister Wasis kukur-kukur kepalanya yang tidak gatal. Sepertinya berpikir keras sekali. Sesekali keringatnya menetes keluar. Semoga tetesan keringatnya itu bisa membantunya mendapatkan inspirasi yang bener.

PS : Ide ini saya dapat dari status FBnya mas Dwi. Nuwun ya Mas.

Tags: , , , , , ,

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.