16
Oct 13

Karena Wedhus itu Universal

Setelah sholat Ied di masjid dekat rumah, saya memilih untuk leyeh-leyeh saja sambil menonton tivi. Selalu saja acaranya akan ada film klasik Dono Kasino Indro Warkop DKI. Sepertinya tidak lengkap kalau liburan tidak ada film klasik mereka ini. Dan ndilalahnya saya selalu bisa menikmati kelucuan dagelan mereka. Saya memilih untuk tidak ikut ke acara penyembelihan hewan kurban ya karena saya sudah termasuk golongan kasepuhan. Jadi saya cuma bisa ikut urun wedhusnya saja, dan kemudian memandatkan prosesi penyembelihan dan pembagiannya kepada panitia di masjid saja. Tapi saya tak lupa mengikutkan Mister Wasis untuk turut serta agar bisa ikut reriungan dengan warga komplek.

Kira-kira menjelang waktu Dhuhur, Mister Wasis dan istrinya pulang sambil membawa jatah daging kurban. Saya memang kebagian sedikit daging kurban sebagai penyumbang.

“Ndoro, ini daging kambingnya mau dimasak nopo ?” Nyai Wasis bertanya sambil menunjukkan daging kambing kurban di dalam plastik.

Nganu Bune.. Ndoro sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Ndak nanti bludregnya kumat.” Mister Wasis menyela

“Ho oh. Bener kuwi. Dagingnya kalian masak sesuai selera kalian saja. Saya nanti cuma icip-icip saja. Saya kok ya mendadak rada mumet. Mungkin darah tingginya rada kumat.” Saya ngelus-elus githok saya yang rada kenceng.

“Wooo la rak tenan toh Bune. Ndoro memang sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Wis kita saja yang pesta iwak wedhus. Ditongseng saja ya  Bune ? Lombok rawitnya yang banyak.”

“Heleh.. kok di tongseng ? Wah.. mesti enak banget kuwi.” Saya jadi kemecer mendengar kata-kata magis “Tongseng”

“La Ndoro purun po ? La nanti nek bludregnya kumat, malah ciloko toh ? Ya wis.. nanti dibagehi duduh mawon nggih ? Sama krupuk wis.” Mister Wasis cengangas-cengenges, sepertinya senang betul kalau saya menderita.

Asem tenan kowe Sis. Kok malah ngiming-imingi.. Wis sana..sana.. dimasak saja sana. ” Saya ngedumel.

——————————————————

Selang satu jam berikutnya, Mister Wasis masuk ke ruang tengah. Tangannya membawa piring berisi nasi dengan tongseng yang masih ngepul. Tapi perasaan saya makin tidak enak. Mesti arep digarapi Mister Wasis.

“Ndoro.. ini Tongsengnya mantep bener loh. Maknyus. Pedes rawitnya juara.”

“Heleh.. mbelgedes kowe Sis. Mau tak cengklong gajimu po ?”

Wajah Mister Wasis langsung pucet. “Duh.. kok dicengklong gaji saya Ndoro ? Ndoro urikan ini. Nek nganceme main cengklong begini ya cilaka saya. Saya jadi ndak bisa nggarapi Ndoro toh..”

“Ha ya memang demikian adanya. Nggarapi saya kie ya kewanen kowe. Ini privilege saya sebagai Ndoro. “

“Ampun Ndoro.. ndak jadi nggodani Ndoro wis.. Saya masih pengen utuh gajiannya..” Mister Wasis jadi pelan suaranya.

“Hahahaha… Ya wis sana.. dikepenakke dulu maemmu.  Saya disisakne duduhnya sedikit sama balungan. Cuma pengen icip-icip saja.”

Injih Ndoro… Sendiko Dawuh..” Mister Wasis sudah mau balik badan. Tapi tiba-tiba seperti ada yang terlintas di benaknya.

“Eh Ndoro.. Kita ini untung ya ? Untung waktu Nabi Ismail mau dibeleh dulu itu digantinya pakai wedhus.”

“La memang kenapa ? Kok jadi untung nek diganti wedhus ?” Saya bingung dengan statement Mister Wasis barusan. Entah dapet wangsit darimana lagi dia.

La gini Ndoro. Nabi Ismail itu lak bangsa Arab. Arab lak terkenal dengan untanya. La kok pas Gusti Allah ngganti Nabi Ismail yang mau dibeleh sama Nabi Ibrahim, penggantinya malah wedhus. Bukan unta.”

“Ho oh.. betul kuwi. La tapi untungnya dimana ?” Saya masih belum mudeng maksudnya Mister Wasis.

“La coba dibayangkan Ndoro. Nek waktu itu Gusti Allah ngganti Nabi Ismailnya pakai unta, lak kita jadi kesusahan sekarang. Nek mau Kurban kudu golek unta di Arab sana. La wong unta kan ndak umum di Indonesia. Gusti Allah itu Maha pangerten ya Ndoro ?”

Saya terhenyak. Kok saya ya baru sadar ya tentang fenomena ini. Entah bagaimana jadinya kalau ritual kurban diharuskan menggunakan unta. Ternyata benar kata Mister Wasis. Gusti Allah itu Maha Pangerten. Demi agamanya yang universal, maka ritualnya pun dimudahkanNya. Saya jadi terdiam. Agama ini harusnya agama universal. Ritualnya pun dibuatNya universal. Maka harusnya agama ini juga tidak menjadi agama yang mengacu pada satu budaya saja. Kecuali syariatnya yang sudah pakem, bukankah agama ini harusnya bisa berkolaborasi dengan indah dengan budaya yang sudah dahulu melekat pada manusianya ?

“Eh Ndoro.. ngomong-ngomong.. Ndoro lak sudah haji ya ? Sudah pernah ngerasakne daging unta toh ya ? Nek ditongseng kira-kira enak ndak ya Ndoro ?” Mister Wasis memecah lamunan saya.

“Heleh.. kowe kok aeng-aeng saja toh Sis. Mana ada tongseng unta ?”

“Ha mbok menowo Ndoro.. ” Mister Wasis cengar-cengir sambil menyuapkan tongseng kambing ke mulutnya. Sajaknya marem betul. Saya njuk ngiler…

 


12
Oct 13

Antri Marketing ala Mbah Mo

Seminggu di Paris yang adem njikut seperti di musim gugur seperti ini membuat saya jadi kelingan Mie Jawa. La kan kalau adem-adem begini, maem mie Jawa ditemani ronde adalah pas dan mat sekali bolehnya. Sayangnya, di Paris ini ya ndak ada Mie Jawa. Jadi ya cuma bisa diampet dulu bolehnya punya kepinginan nyeruput mie jawa yang mlekoh.

Maka begitu sudah tiba di Jakarta, saya segera mengontak Mbah Mo. Kebetulan penerbangan saya ke Jogja bisa konek dengan jadwal penerbangan dari Bandara Changi, tempat transit sejuta pesawat. Bayangan saya, ya begitu tiba di Adisucipto, langsung di jemput Mister Wasis menuju ke Warung Mie Jawa Mbah Mo di Bantul sana. Jet lag ndak direken. Pokoke langsung hajar saja pake Mie Jawa sek panas kemebul. Mesti langsung mari bolehnya Jet Lag.

“Mbah, mau pesen mie jowo nyemek 2 porsi ngangge brutu nggih ? Ngantri pinten ?” Begitu isi sms saya ke Mbah Mo.

Tak lama kemudian. Tiit…tit..tit… Handphone saya berbunyi tanda ada sms masuk. “Masih ngantri 20. Datangnya ya 2 jam lagi saja. Ben langsung tak buatkan pesenanmu Pak Besar” Begitu balesan dari Mbah Mo.

Wah.. sepertinya bisa pas ini. Saya juga masih harus nunggu 1 jam sebelum boarding naik pesawat ke Jogja. Saya juga sudah ngabari Mister Wasis untuk menjemput saya di Adisucipto dan akan langsung ke Bantul.

———————————-

Saya sudah sampai di Bandara Adisucipto dan Mister Wasis sudah berdiri di depan pintu kedatangan sambil membawa tulisan “Welcome Pak Besar”. Wis jian.. kurang gawean bener ini Mister Wasis. Malah koyo turis wae dibawakan signage seperti ini.

“Heh.. ngopo je dibuatkan seperti ini. Malah ngisin-isini..

“La kan ben kayak njemput juragan besar toh Ndoro ? Ben saya ya ndak kalah setil nek jejeran sama guide-guide itu loh. Lak wangun, pake seragam batik, bawa kertas gede, sambil cas cis cus ngomong coro Inggris. Ha ini Jogja je Ndoro.. Kota turis..”

Wangun gundulmu kuwiWis ini dibawakan dulu kopernya. Kita langsung ke Bantul ya ?”

“Siap Ndoro..”

———————————-

Di mobil, Mister Wasis bertanya “Kok sajak pengen banget ke Mbah Mo toh Ndoro ? Kenapa je ? Maeman di Paris kurang eco nopo ?”

“Ya nek buat lidah bule, tentu saja di Paris itu surganya maeman. Opo-opo ono. Tur enak-enak. La tapi nek buat lidah Jowo kayak kita ini, paling pas ya tetep masakan Jawa toh ? Opo meneh di Paris itu pas adem tenan. Angine buanter mergo pas musim gugur. Marakne katisen tenan. La nek adem-adem njikut gitu mestine lak ya maem mie Jowo toh enake ?”

“Tambah wedang ronde ya Ndoro ?”

“Nah pinter kowe…”

“La tapi kok harus ke mbah Mo toh Ndoro ? Kok adoh-adoh sampai mBantul segala loh?”

“La kan sek enak kan memang Bakmi Jowo Mbah Mo toh ? Saya kie kangen sama kaldu udangnya sek mlekoh itu loh. La ya ndak ada toh sek mie Jawa pake kaldu urang seperti mbah Mo ?”

“Ha ya memang ndak ada sih Ndoro.. Saya cuma nggumun, kok bisa ya sampai segitunya ? Dioyakne beneran sampai mBantul loh. Eh ini bukan cuma Ndoro saja loh. Tapi lak ya banyak orang sek luar kotanan saja sampai bela-belani ke mBantul cuma karena ingin ngicipi Bakmi Mbah Mo.”

“La kan memang kualitasnya enak toh Sis ? Nek kualitasnya bagus, terus dioyakne kie ya wajar. Ning yo carane Mbah Mo mengenalkan bakminya kuwi lak cen ampuh tenan…”

“Ha pripun toh Ndoro ?”

“Saya kelingan pas naliko semono, pas Mbah Mo belum seberapa terkenal. Saya ketemu sama orang yang nanya tentang warung Mbah Mo. Orang ini nanya arah ke Mbantul ke Warungnya Mbah Mo. Katanya bakminya enak banget. La saya sebagai priyayi Jawa kok ndak tahu ada Mie Jawa enak banget lak ya merasa termalukan toh ? Saya ya njuk mbelan-belani ke Bantul nyari warung mie Mbah Mo itu. Nggone yo angel golekane. Harus tanya-tanya dulu baru bisa ketemu.”

Ealah jebulnya.. Sek kemarin tanya ke saya tempo hari itu ya Mbah Mo sendiri. Semprul tenan.. Marketingnya Anti Marketing banget.”

Pas saya konangi, Mbah Mo jebul cuma meringis. “Hehehehe.. Maaf ya Pak. Tapi lak njuk Bapak jadi main kesini.” Jebul baru saya tahu lagi nek beliau sering banget marketing ngono itu. Terutama nek pas warunge rodo sepi. Beliau dolan-dolan. Ndak jarang ya ke Bandara juga. Terus minta di umumkan di penerangan, supaya di halo-halo, kalo rombongan Bakmi Mbah Mo Bantul sudah ditunggu di Bis. Jarene ben terkenal kondang. Padahal yo ndak ada rombongannya. Rombongannya aja ndak ada, apalagi bisnya. Tapi ya bikin orang do ngerungokne terus penasaran sama Bakmi Mbah Mo. Kok bisa-bisanya punya bis segala.

Ampuh ya Ndoro ? Ndak duwe isin le dodolan. Tur sekarang jadi antri.. Antri marketing tenan.” Mister Wasis cuma bisa gedeg-gedeg.

La wong ndak nyolong kok. Ngopo isin Sis ? Tapi memang bener omonganmu. Ini Antri Marketing tenan.”

Mbah Mo.. kowe cen Antri Marketing…

 


09
Oct 13

Perkara Konstitusi

Jam di Paris masih menunjukkan jam 6 pagi. Di Jogja mesti sudah jam 11 siang. Disini saya masih bisa leyeh-leyeh sambil menikmati pemandangan Menara Eiffel yang tingginya menjulang dan kesohor karena romantismenya itu. Sebenarnya niatnya ya mau leyeh-leyeh saja sambil menyiapkan presentasi tentang budaya Indonesia di depan Monsieur dan Mademoiselle yang mancung mbangir plus mata biru yang seperti kelereng beling itu. Tapi ndilalahnya kok pagi ini feeling saya agak ndak enak ya. Saya khawatir terjadi sesuatu di rumah. Jadi saya sempatkan untuk telepon ke Mister Wasis pagi ini. Ya niatnya hanya sekedar jaga-jaga saja. Mbok menowo ada sesuatu yang harus diawekani.

Kring..kring…

“Sugeng morning. Dengan kediaman Pak Besar. Ada yang bisa saya bantu ?” suara Mister Wasis dari seberang sana tampak lancar saja. Mudah-mudahan ini pertanda bahwa feeling saya tidak benar adanya.

“Haloo.. Ini saya Sis. “

“Owalah Ndoro toh. Pripun nDoro ? Di Paris enak ? Roti krosannya eco ? Selenya mlekoh ? Kopinya juos ?” Belum apa-apa justru saya yang diinterogasi oleh Mister Wasis.

“Ealah.. kok malah kowe sek tekon. Paris sedang adem njikut. Roti krosannya muantep kriuk-kriuk. Selenya bolehnya mantep. Kopinya masih kalah dengan yang di rumah. Demikian laporannya. “

“Hehehe.. ampun nDoro.. Pripun ? Ada titah nopo ?

“Bukan titah. Saya cuma mau ngecek saja. Soale feeling saya kok rada ndak penak. Gimana kondisi rumah ? Aman saja toh ?”

“Kondisi rumah aman terkendali Ndoro. Semua titah sudah kami lakukan sesuai instruksi dari Ndoro persis sebelum berangkat kemarin. Manuk Pleci dan Koi sudah terjaga asupan maemnya.”

“Kondisi Jogja gimana ? Aman terkendali juga kan? “

“Kondisi Jogja juga aman terkendali Ndoro. Kecuali Pak Walinya yang sedang ngilang. Semua kondisi di Jogja masih aman terkendali sejauh pantauan dari intel-intel di angkringan dan informasi dari Kedaulatan Rakyat. Demikian informasinya.”

“Kondisi Indonesia gimana ? Apa ada berita khusus ? “

“Kondisi Indonesia masih aman Ndoro. Eh.. ndak ding.. ada yang ndak aman.. Semalam ada berita kalau ketua Mahkamah Konstitusi ditangkep KPK. Dicokok tangan karena diduga menerima suap.”

Blaik!! Ternyata ini yang bikin feeling saya tidak enak. Jebul aparat hakim tertinggi negara ada yang tertangkap tangan oleh KPK. Cilakak ini.. Mesti nanti pas kuliah umum akan ada yang nanya tentang bab ini. Matek… “Oh ya sudah. Nanti tak coba cari informasinya dulu di internet. Maturnuwun ya Sis.

“Sami-sami Ndoro. Sugeng makaryo di Perancis.”

Saya tutup telepon dan segera bergegas membuka laptop. Dan ternyata berita penangkapan Pak Ketua MK ini sudah menyebar kemana-mana. Dengan adanya dunia maya, maka informasi seperti ini jelas akan tersebar dengan cepat ke seluruh penjuru dunia. Yang bikin cenut-cenut sirah saya adalah mencari jawaban jika nanti ada pertanyaan tentang hal ini. Padahal di depan kuliah umum tentang budaya Indonesia je. Lak ya cilakak nek saya tidak bisa menjawab dengan indah.

Browsing kesana sini.. bolak-balik ke kamar kecil karena grogi. Saya jadi mirip mahasiswa yang mau sidang skripsi. Ah.. Sontoloyo tenan. La kok kasus begini pas saya lagi mau presentasi tentang indahnya budaya Indonesia toh ? Saya olak-alik semua informasinya, kok ndak ada yang bisa melegakan untuk jadi cara yang ayu untuk ngeles di hadapan publik nanti. Ah sudahlah.. saya pasrah saja. Mau gimana lagi..

Jam 12 saya berangkat ke Universitas Sorbonne. Di pintu masuk saya disambut oleh kolega saya Monsieur Foucoult yang bathuknya ndak kalah klimis dengan pengilon.

Bonjour Monsieur Besar. Siap berpresentasi toh ?” Monsieur Foucoult menyalami saya dengan gustonya. Saya jadi makin mengkeret atine.

What’s wrong ? Kenapa wajahmu ditekuk seperti itu ? Hahahah.. I know it.. Ini pasti karena kasus Ketua Mahkamah Konstitusimu yang tertangkap menyuap toh ? Tenang saja Monsieur Besar, kami semua sudah tahu. Dan kami yakin, mahasiswa Sorbonne lebih memilih untuk bertanya dengan elegan tentang hal ini daripada menyalahkanmu untuk kasus ini. Tenang saja Monsieur Besar..” Monsieur Foucoult berusaha mbombong ati saya yang kebacut rontok ini.

Well.. You know Monsieur Besar. Sejarah memang terkadang kejam. Kami orang Perancis pun mengalami. Tak pula kami malu mengakui bahwa kami sempat punya raja yang lalim di era Louis XVI. Kami orang Perancis sadar, jika kami tidak mengakui, maka kami tidak akan pernah bisa mengambil pelajaran darinya. Bukan begitu toh ?”

“Ah Monsieur Foucoult bisa saja kalau bab menaikkan hati orang.” Saya mulai bisa tersenyum lega.

“Hahaha.. Biasa saja kok Monsieur Besar. Saya juga deg-degan kalau kamu berkecil hati. Bisa hancur juga reputasi saya kalau orang yang saya percayai untuk presentasi di depan mahasiswa dan guru besar di sini kok rontok hatinya. Jadi.. sudah siapkan ? ” Touche.. Bener juga kata Monsieur Foucoult. Bisa beliau yang kena getahnya kalau saya rontok di jalan seperti ini.

Maka dengan berbekal nyenyuwun kepada Gusti Pangeran untuk dikuatkan hati, saya njuk melangkah masuk ke hallnya Universitas Sorbonne yang sak hohah itu..


03
Oct 13

Tirakat 40 Hari

Karena kampus sedang reses masa perkuliahan, maka dosen-dosen seperti saya njuk mendapatkan privilege untuk bisa sedikit ngeluk boyok. Dan periode sekarang ini kebetulan saya juga mendapatkan panggilan dari kolega saya di Sorbonne Paris untuk bisa berbagi cerita tentang budaya Indonesia. Jadi ya sekalianlah saya berencana untuk plesiran bareng Bu Alit ke Perancis. Second Honeymoon.

Untuk kepentingan inilah saya kemudian mengumpulkan seluruh Kitchen Cabinet yang walaupun cuma terdiri dari Mister Wasis dan Nyai Wasis. Maka sore itu kemudian kami bertiga reriungan di ruang tengah sambil saya leyeh-leyeh.

“Karena saya mau ada acara ke Perancis, maka saya akan meninggalkan kalian kurang lebih selama 15 hari ya ?”

Sendiko dawuh Ndoro…” Mister Wasis dan Nyai Wasis yang sudah biasa saya tinggal-tinggal ini ya sendiko dawuh saja.

“Tapi kali ini ada beberapa agenda yang harus diselesaikan. Selain agenda reguler seperti biasa yaitu makani Pleci dan Koi, ada agenda khusus yaitu mengantarkan materi kuliah ini ke Kampus pada tanggal 10 besok. Juga jangan lupa untuk bla…bla..bla.. lalu bla..bla..bla..” Saya mengomandoni, membagi tugas, menjelaskan dan beberapa kali mencontohkan tugas-tugas yang harus diselesaikan oleh Mister Wasis dan Nyai Wasis.

“Yak sudah selesai. Jadi sudah dimengerti toh tugas-tugas yang harus diselesaikan selama saya pergi ? Remindernya sudah saya tuliskan di kalender. Jadi setiap pagi kudu ngecek jadwal tugas di kalender situ. Roger ?”

“Syep Ndoro..” Mister Wasis mengacungkan jempolnya.

“Ealah.. Ndoro cuma pergi dua minggu saja tugasnya seabrek-abrek. Nek sampai 40 hari ninggalke anak buah kie njuk kayak apa repotnya ya?” Mister Wasis bergumam.

“Heh.. kowe mau nyindir siapa je ?” 

“Hhehehehe.. Cuma nggumun sama Walikota Jogja niku kok Ndoro. Mau pergi ninggalke anak buah kok suwe men. Sampai 40 hari loh Ndoro. Apa ndak mumet tenan ya anak buahnya ketiban sampur segitu banyaknya.”

“Heyeh.. sok tau kowe. Nek Walikota lak ada wakil walikotanya toh. Mestinya ndak terlalu repot lah. Tur kan mesti sistemnya sudah beres. Semuanya bisa di delegasikan. Mosok ya selevel Walikota saja ndak bisa mendelegasikan tugas.”

“La ya bisa sih Ndoro. Tapi nek ibaratnya sedang main bal-balan, njuk nek ada satu sek dikartu merah gitu lak, njuk berkurang satu pemain kunci, lak ya keroso banget. Apalagi misalnya itu jenderal lapangan tengahnya. Lak yo rekoso tenan itu timnya.”

“Hahaha.. iso-isone kowe madakne Balaikota karo tim bal-balan. Mbok dilihat sisi positifnya toh. Pak Wali itu lak bukan piknik toh ? Beliau itu sekolah loh selama 40 hari itu. Di Harvard pula. Universitas paling kesohornya Amerikah. Nek wong Jowo tirakat selama 40 hari itu lak jebolane mesti apik. Ilmunya sudah madep mantep. Merasuk dalam tulang dan darah. Ha nek Pak Wali sinau ilmu pemerintahan selama 40 hari, lak ya mesti nantinya jebolane apik. Mantep langkahnya sebagai walikota. Lak yo begitu toh ?”

“Ha ya kudunya sih begitu Ndoro. Tapi ya mbuh ya Ndoro.. Sek saya lihat kok malah banyak sek nggoleki Pak Wali selama beliau ngilang 40 hari itu. Untung Ndoro cuma pergi 15 hari. Nek sampai 40 hari, entah sek nggoleki dan nggruduk kesini akan sebanyak apa.”

Heyeh.. nek saya pamit 40 hari teneh saya bakalan disetrap sama kampus. Sembarangan wae.”

“Hehehehehe.. Njuk saya mbayangke Ndoro disetrap hormat bendera sampai siang.”

“Njuk kowe tak ajaki sisan nek aku nganti disetrap hormat bendera. Ben melu ngerasakne.”

“Loh kok saya jadi ikut-ikutan kena setrap toh Ndoro ?” Mister Wasis protes.

“Ha ya pokokmen begitu..”

“Wooo.. Ndoro urikan.” Mister Wasis menjep.

Buen.. Kan aku sek Ndoro.. Mbangane kowe sek tak kon mewakili disetrap hormat bendera ? Pilih endi ?”

“Duh.. ampun Ndoro.. Mboten sakabehe nek pareng..

“Hora iso.. kudu milih..”

Dan pucatlah wajah Mister Wasis.. Saya nggeleges… menang kuwoso.. Sebagai Ndoro memang menyenangkan..

Nek sebagai Ndoro kecil-kecilan saja sudah menyenangkan. Apalagi nek jadi Walikota ya ?

Notes : tulisan ini saya sajikan dalam mengaktualisasikan ide dari mas @arman_dhani.


03
Oct 13

Trah Bandung Bondowoso

“Duh Ndoro.. Cilaka Ndoro.. Cilaka empat belas…” Mister Wasis berlarian masuk ke rumah. Sendalnya langsung dilempar sembarangan. Langsung ndeprok duduk di lantai njejeri saya yang sedang leha-leha di kursi malas.

Saya yang sedang membaca koran ya kaget mak jenggirat. Ada apa ini gerangan kok seperti ada serbuan tentara Belanda ? Serba ujug-ujug penuh kepanikan. “Weh.. ada apa ini ? Kok bolehnya urgent sekali. Panikmu itu mbok ditata dulu, biar saya ndak ikutan senewen. Ada apa je ?”

“Sebentar Ndoro.. mimik dulu.. Mister Wasis langsung mengambil gelas saya yang ada di meja dan meminum isinya. Glek..glek..glek..” Seperti orang yang sudah 2 minggu tidak ketemu air minum saja lagaknya.

“Heh.. sembarangan wae kowe. Unjukanku kok diombe kie loh.” Saya tunggu sebentar sampai Mister Wasis menyelesaikan urusannya. “Piye ? Wis lego ?”

“Hehehe.. meh mati je rasanya Ndoro. Ngelak banget. La habis lari dari tempatnya Mas Prabowo di pojokan gang sana je. Ini ada berita penting sekali soalnya Ndoro.”

“Berita opo toh ? Kok sampe dibelani mlayu-mlayu. Mah koyo Pheidippides wae kowe..

Diplites sapa Ndoro ? Saya ndak diplites kok.”

“Hasyah.. wis..wis.. beritanya apa ? Kok sajaknya penting sekali..”

“Gini Ndoro.. saya tadi diceritani sama Mas Prabowo, dia dapet berita dari Ndoronya yang anggota Dewan Jogja itu loh Ndoro. Katanya di Jogja ini mau dibangun buaannyak sekali hotel. Bahkan katanya mau nambah sampai 20an hotel lagi. Lak ciloko toh itu Ndoro ? Nek 20 hotel nambah itu njuk macete koyo ngopo Ndoro ? La wong sekarang saja nek pas jam berangkat sekolah sama jam pulang kantor saja dalanan sudah macet je. Ini malah masih mau ketambahan 20 hotel. “

Loh lak malah bagus toh nek banyak hotel ? Lak brati nambah lapangan kerja. Sodara-sodara kita sek masih nganggur jadi bisa dapat kerja. Petani-petani sek nandur sayur dan buah bisa nyetori hotel-hotel itu. Banyak yang bisa jadi sopir ngeterke tamu-tamu hotel, banyak guide yang jadi bisa kerja. Banyak restoran yang payu.”

“Ha tapi macete itu loh Ndoro. La nanti Jogja jadi kebak mobil.”

“Loh.. macet itu lak perkara karena ndak tertib. Coba nek semua pengguna kendaraan itu do tertib. Semuanya mau antri dengan teratur. Lak yo kudune lancar. Jangankan mobil, wong nek numpak pit tapi ndak teratur saja yo marahi macet kok. La kae bocah-bocah sek pit-pitan nek Jumat sore kae. Nek wis mak reguduk ora gelem ngalah lak yo marahi macet liyane toh?

“Jadi nek hotelnya banyak kie ndak papa ya Ndoro ? Ealah.. tiwas saya panik loh.”

La ya kowe panik kie kenapa ? La wong nek hotelnya banyak itu ya karena Jogja itu memang kota pariwisata. Makin banyak hotel lak makin banyak pilihan buat turis-turis. Mau yang murah ya ada, mau yang mahal ya ada. Mau yang deket kota ya banyak, mau yang rada metu kutho ya boleh. Semuanya kebagian.”

“Tapi kok saya masih kepikiran sama macete ya Ndoro ?”

“Macet itu lak karena kita belum terbiasa untuk tertib toh ? Gambarane gini. Dulu itu dalanan masih sepi. Nek kita mau rada sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya masih ndak papa. Mau rada hoyak-hayik ya boleh juga. Soale nggone isih jembar. Paling ya tibo ngglangsar. Tapi sekarang dalanannya sudah rame. Nek sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya langsung nyenggol orang lain. Mbebayani liyan. Jadi ya kudu tertib. Tangkas tapi ndak biyayakan.”

“Wah.. rodo repot ya Ndoro ?”

La ya memang repot, la wong kita masih terbiasa ndak tertib.”

“Eh tapi kok bolehnya mbangun hotel itu pada serba ujug-ujug ya Ndoro ? La Mas Prabowo itu cerita nek sekarang ini ada 20 hotel yang sedang dibangun loh Ndoro.. Lak welok tenan ya? Buanter tenan mbangunnya..”

“Loh ya wajar.. La wong kita ini kan trahnya Bandung Bondowoso. La wong mbangun sewu candi sewengi wae iso. Opo meneh mung mbangun 20 hotel. Ha ya kecilll..”

“Heyeh Ndoro kie.. guyon wae…”

“Heloh.. ha rak tenan toh ? Kita ini sekarang jadi serba bat-bet… sat-set.. nek bukan karena trahnya Bandung Bondowoso kie lak ya ndak bisa.” Saya tersenyum terkekeh melihat wajah Mister Wasis yang keki.

Padahal sebenarnya dalam hati saya ya bingung. Bingung bagaimana nanti tata kota ini bisa bertahan tetap rapi. La wong sekarang saja sudah ndak jelas lagi tata kotanya. Bingung apakah kota Jogja ini sendiri masih bisa mensupport manusia yang akan hidup di atasnya. Dan terutama bingung apakah budaya manusia Jawa ini masih akan bisa bertahan digerus gedung-gedung tinggi dan manusia yang makin sulit bertoleransi. Ah.. semoga Jogja masih arif dan nentremke ati. Kita pasti bisa jika mau.


03
Oct 13

Garuda Effect

Pagi-pagi berteman kopi tubruk Sapan Toraja, roti bakar buatan Nyai Wasis yang belepotan sele nanas, dan koran Kedaulatan Rakyat sebenarnya adalah kenikmatan yang tidak terhingga. Juos gandos.. Dimana lagi ada periode yang mat dan selaras selain pagi yang cerah dan tidak grusa-grusu selain periode sarapan pagi seperti ini ? Betapa nikmat yang Gusti anugerahkan memang tidak terhingga. Ngalkahmdulillah..

Mister Wasis sedang sibuk menyapu di teras. Dengan semangatnya bebersih rumah. “Sis, semalam Garuda Muda menang toh ya ? Skornya berapa ya ?” Saya setengah berteriak dari dalam. Saya kebetulan tidak nonton sampai selesai pertandingan AFF semalam. Keburu digondeli kingkong pelupuk matanya.

“Menang noh Ndoro. Skor terakhirnya 7-6 buat Indonesia. Akhirnya sepakbola kita menang setelah 22 tahun ya Ndoro.” Suara Mister Wasis dari teras depan terdengar sumringah. Ah.. memang melegakan sekali mendapat berita baik. Di antara sekian banyak berita yang kurang edi peni di negara ini, ada satu berita bagus tentu sangat menyenangkan.

“Tapi kok kowe sepertinya kurang gustonya ? Ndak seperti kapan hari itu pas Pasukan Garuda mau masuk final. Sek sampai kowe nganggo kaos Timnas seminggu ra ganti-ganti.”

Nganu Ndoro.. Ini hasil perjanjian dan ikhtiar kawulo alit.”

“Maksudmu piye ? Kok ndak gusto dengan kemenangan Garuda kok bisa dimasukkan ke bab perjanjian dan ikhtiar kawulo alit ?”

“Gini toh Ndoro.. Kan semalem saya nontonnya bareng sama temen-temen PBB di cakruk depan pos ronda itu. Ben gayeng jan-jane maksude. Biar ndak kalah sama sek nonbar di kafe-kafe itu. Tinggal modal tipi di pos ronda, bawa kacang rebus kalih pisang rebus wis ndak kalah gayeng.”

“Ho oh.. Gayeng.. Terus piye ?”

“Ha kan semalem itu seru banget Ndoro. Sampai akhir babak kedua aja masih kosong-kosong. Sampai kudu perpanjangan waktu. Itupun masih kosong-kosong. Njuk dilanjut penalti. Wah..deg-degan tenan pas nontonnya. Semuanya komat-kamit ndongakne gawange Vietnam njuk ujug-ujug gede gitu Ndoro.”

“Terus kepiye kuwi urusane ikhtiar karo perjanjiane kuwiii. Nek bab deg-degane aku wis mudeng. Sek ikhtiar e kuwi lohh.” Saya menyaut gemes.

“Heheheh.. nganu Ndoro. Setelah menang itu lak kami sorak-sorak. Seneng banget. Tapi njuk meneng mak klakep. Soale njuk kelingan nasib Garuda-Garuda sek kepungkur itu. Setelah menang njuk mesti buat rebutan. Njuk malah bubar dewe-dewe pasukane. Padahal sudah bagus-bagus bolehnya mbangun semangat dan kerjasamanya. Ho oh toh Ndoro ?

“Ho oh.. Bener..bener.. Njuk ?”

“Nah.. semuanya itu kan terjadi karena masyarakat kita terlalu senenge. Semua koran, berita dan gosip lak njuk nyerbu pasukan Garuda yang dulu itu. Njuk pada klenger. La wong terus sibuk ngurusi berita dan gosip daripada ngurusi latihan. Njuk wis bubar bar.. Nahh.. kemarin saya njuk mengusulkan ke semua sek nonton di cakruk, supaya ndak terlalu seneng dengan kabar baik ini. Nek orang Jawa bilang, ojo gumunan. Biasa wae. Ben koran dan gosip juga ndak keterlaluan le mberitakan Garuda Muda ini. Nek kita sebagai masyarakatnya menganggap berita ini sebagai berita biasa, lak yo media ya mending ngangkat berita sek lain ya Ndoro ? Bab caleg-caleg ndableg itu misale. Jadi Garuda Mudanya bisa terus latihan. Ben dadi sangsoyo apikKawentar-wentar. Jadi kami sebagai PBB sepakat untuk menyebarkan sikap biasa wae demi kemaslahatan Garuda Muda.”

“Ealah.. kok bisa-bisanya kowe sampe mikir begitu toh Sis ? Ampuh tenan strategi mediamu.”

“Lah.. saya cuma niteni saja kok Ndoro. Mesakne sama Garuda Muda itu. Lak ya bener toh Ndoro ?”

“Bener banget.. Ning ya jangan sampai njuk Garuda Muda ini sedih soale ndak didukung.”

“Garuda Muda ini mulai dari tanpa dukungan yang gede kok Ndoro. Nek didukung gede-gedean sekarang kok ya malah mesakne ati mereka. Bisa kagol nanti. Mikule kabotan.”

“Ckckckck.. kowe kok Wasis tenan toh ?”

“Heyeh Ndoro kie ngece...”

Saya spechless… Garuda Effect ini luar biasa.


03
Oct 13

Javanese Economic

Semuanya karena koneksi dan relasi. Orang sering bilang efek dari silaturahmi. Efek dari reriungan di Kampus yang luar biasa besarnya dan banyak menghasilkan orang-orang hebat dengan ilmu yang mumpuni. Demikianlah saya kemudian bisa berkenalan dengan ekonom-ekonom Indonesia kelas dunia. Dari Mister Wan Abud yang sangat patriotis sekalipun prejengannya lebih mirip juragan minyak dari Arab. Dan Kangmas Mangkusubroto yang sangat rendah hatinya sehingga memilih untuk tinggal di selatan Jogjakarta yang lebih dekat dengan masyarakat desa dibandingkan hidup di dekat kampus yang kini semakin nguto.

Kangmas Mangkusubroto ini salah satu dedengkotnya ekonomi Pancasila. Sedemikian getolnya beliau berkoar-koar tentang indahnya ekonomi Pancasila sampai jarang bolehnya menempati rumahnya, yang halamannya sak hohah itu, di bilangan Imogiri sana, karena harus sering blabar-bleber keliling Indonesia mengisi seminar Ekonomi Pancasila. Walhasil, rumahnya yang magrong-magrong itu lebih sering dipakai untuk bengkel, studio dan konser musik kecil-kecilan oleh anak dan teman sejawatnya yang memang demen sekali sebal-sebul Saxophone dan musik Jazz. “Lebih baik begitu toh Dik, daripada sepi malah dadi omah suwung.” Demikian Kangmas Mangkusubroto selalu ngendikan tentang kondisi rumahnya.

Maka menjadi suatu hal yang cukup luar biasa dan ndingaren ketika mobil BMW Kangmas Mangkusubroto ini mampir di depan rumah. BMW yang bukan keluaran terbaru, padahal beliau mampu beli jika mau. Bahkan mungkin jika ditilik dari STNKnya, ini mobil sudah jatahnya mendapatkan STNK seumur hidup, tapi masih terawat bagus. Suara mesinnya juga masih halus, sehalus dengkuran kucing.

Mendengar suara mobil BMWnya yang sangat familier ini, segera saja saya menyambut Kangmas Mangkusubroto. “Ealah Kangmas, kok ndingaren datang ke rumah saya di tengah kuto. Sudah bosan ngomah di Imogiri nopo ?”

“Hush. Sembarangan wae kowe. La wong ini cuma sekedar menyambung silaturahmi. Sisan mau kondangan nanti malam di Grha Sabha Pramana itu. Ha ya sisan mampir toh? Kebetulan juga aku pas dapet pelem salah mongso di tetangga desa. La aku kan ingat betul nek kowe penggemar pelem sejati. Mesti sekarang sedang sakaw-sakawnya karena pelem sedang sulit diperoleh.”

“Ealah Kangmas.. Kok sampai segitunya toh ? Saya sampai terharu..” Saya menerima sekantung kresek mangga yang saya duga dari harumnya ini jenis Pelem Golek. Wuih.. pelem yang endemik Indonesia dan agak sulit dicari.

“Ini berapa kilo Kangmas ? Kok banyak betul bolehnya beli ?” Tangan saya berusaha menimbang-nimbang pelem yang diberikan, sambil saya persilakan Mister Mangkusubroto masuk ke dalam dan jumeneng di ruang tamu.

“Heyeh.. mana ada satuan kilo kalo di ndeso sana toh Besar ? Disana itu hitungannya ya jinah. Persepuluhan. La ini dapet sak jinah saja. Wong namanya juga pelem salah mongso.”

“Lah kok ini sebelas toh Kangmas ? Bukan sepuluh je.” Saya coba menghitung satu persatu.

“La ya itu versi ekonomi Jawa. Javanese Economic. Sak jinah itu kan sebenarnya artinya sepuluh. Tapi nek kowe beli di desa, dalam satuan jinah, mesti dapetnya sebelas. Soalnya yang satu itu sebagai bentuk apresiasi dan jaga-jaga. Just in case, jika ada barang yang cacat dalam sepuluh yang lain. Orang Jawa itu itung-itungannya ya Pancasilais. Mendahulukan kepentingan pembeli. Walaupun sebenarnya harganya ya sudah diperhitungkan.”

“Heloh.. begitu toh Kangmas ? Saya malah baru tahu.” Saya jadi malu sendiri diceramahi ekonomi ala pedesaan yang saya tidak tahu.

“Lah kowe kie Dosen Ilmu Budaya kok malah baru tahu toh ? “

“Duh saya jadi isin sendiri ini. Sebagai dosen kok ya malah kelewatan untuk yang beginian. Eh ngunjuk ya Kangmas ? Kopi atau teh ? Nek kopi kebetulan baru ada kopi Temanggung yang masih fresh. Nek teh ya ada teh Tambi yang barusan datang juga.”

“Eh ada kopi Temanggung ya ? Nek gitu ngopi sajalah. Pas sepertinya sore-sore seperti ini ngopi. Kebetulan juga sudah lama ndak nyeruput kopi Temanggung. Biasanya cuma dapet kopi encer di hotel.” Kangmas Mangkusubroto terkekeh.

“Ha ya karang kopi hotel itu lak ya cuma waton dicuweri banyu toh Kangmas. Nek mau yang enak ya kudu ke coffee shop. Lak ya begitu toh hukum ekonominya ? Nek mau yang premium, ya bayarnya juga premium ?”

“Hahaha…. asem tenan kowe Besar. Mbales nih ye ?”

“Guyon saja kok Kangmas. Hahahaha.”

“Wassiiisss… Tolong buatkan 2 cangkir kopi Temanggung yaa ? French Pressed please? Thank youuu..

“Yes Sirr!! Right away Sir!!” Teriak Mister Wasis dari Kitchen area.

Maka sore hari ini rasanya menyenangkan betul. Kopi dan sahabat. Bonus cemilan Pelem golek. Nikmat mana lagi yang kau dustakan ? Ngalkamdulillaaahhh….


03
Oct 13

Batas Ndeso dan Sederhana

Dalam khasanah kehidupan orang Jawa, reriungan alias berkumpul adalah satu periode yang penting. Dimana dalam prosesi tersebut seringkali muncul pemikiran-pemikiran yang krusial, ide-ide yang mlethik, maupun obrolan-obrolan yang kontemplatif. Dan di keluarga kecil kami ini, prosesi reriungan seringkali terjadi pada sore hari dimana saatnya saya sedang nglaras roso, Mister Wasis dan istrinya sedang break dari rutinitas Kitchen Cabinet, dan terkadang ketambahan tamu agung van Pleret, Yu Winah, yang dengan setia mensupply keluarga ini dengan jajan pasar nan nikmat bergizi sekaligus sebagai orator ulung terhadap permasalahan sosial yang terjadi.

Karena seringnya terjadi hal-hal yang kontemplatif pada sesi reriungan sore di teras rumah kecil ini, maka tak salah kalau sore inipun saya mengharapkan ada pencerahan dari obrolan kecil sore kali ini. Apalagi Yu Winah pun telah berkenan turut hadir dan sudah dengan tanggap sasmitanya membleber seluruh jajan pasarnya.

“Yu, saya mau cerita lucu tenan. Tadi toh kan saya sama mbokne ini ditimbali Ndoro Besar untuk belanja bulanan. Ndilalah ada salah satu pesenan Ndoro itu sek kudu di tumbasnya di Superindo Jakal kae. La pas lagi mlebu supermarket itu, ndilalahnya aku ketemu wong ndeso tenan. Mosok arep mlebu supermarket wae ndadak nyopot sendal. Terus kulonuwun sama Satpame supermarket. Saya sama mbokne ya jadi ngekek. Jebul ya ada yo sek luwih ndeso dari saya. Padahal rumangsa saya, saya kie ya wis ndeso betul je.” Mister Wasis bercerita dengan gustonya sambil tangannya cak-cek mengambil Selat Solo, Loenpia dan sate ndog puyuh pesanan saya.

“Hehehehe.. Ho oh yo Kang. Kok ya masih ada ya sek kayak gitu di Jogja loh.” Yu Winah pun tak kalah cak-cek mencatat dan menghitung pilihan Mister Wasis yang sudah disisihkan,

“Saya tanya njukan ke Bapak e itu. Jebul memang baru pertama kali ke Supermarket. Ngakunya cuma wong tani dari pucukan mBrosot sana. Dan sekarang baru tilik anaknya yang kuliah di Bunderan situ. Kampusnya Ndoro itu.” Mister Wasis masih juga memilih legomoro, kue ku dan semar mendem untuk camilan sore ini.

“Eh tapi yo Kang.. Nek kayak gitu kok ya nek saya rasak-rasakne kok ndak terlalu ndeso ya ?”

“Heloh.. ada sek luwih ndeso lagi apa Yu ? Wah.. ndak kebayang saya nek ada sek luwih ndeso dari yang kayak saya temoni tadi.”

“Wo lha.. ya ada Kang. Ha saya itu pernah diajak jalan sama temen-temen bakul  tenongan ke Amplaz kae Kang. Sek magrong-magrong gedunge kae loh.”

“Oh iya.. reti saya.. Sek gedene sak hohah kae toh Yu ?”

“Ho oh.. guede tenan.. tur adem tenan.. Ketoke ACne nyerot seko Kaliurang yak e ya?” Yu Winah terkekeh.

“Hahahaha.. ono-ono wae kowe Yu. Eh la terus piye ceritane ono sek luwih ndeso meneh kuwi ? Saya penasaran je.” Mister Wasis pun ikut terkekeh.

Ngene Kang.. Pas saya ke amplaz itu toh, ada Mas-mas buagus tenan, ngganteng, resik klambine, sepatune kincling.”

“Ho oh.. Terus..terus ?”

“Ha yo mas e kuwi ngudud.

Kosek..Kosek.. La ndeso dimananya Yu ? Mosok wong bagus, ngganteng, resikan trus ngudud kok diarani ndeso ?” Mister Wasis menatap Yu Winah dengan bingung.

La mase ngganteng itu le ngudud pas di elif kae loh. Sek kotak di kerek trus iso munggah dewe. Sek ono angka-angkane nggo ditunyuk ben iso munggah. Padahal ono tulisan cetho welo-welo nek dilarang merokok. Opo ndak luwih ndeso kuwi ?”

Owalaaahhh.. Wah.. nek kuwi ora mung ndeso Yu. Kuwi jenenge ndesit.. intipe ndeso.” Wajah Mister Wasis berubah serius.

“Ha ya kuwi makane. Ning jebul yo akeh je kang sek koyo ngono kuwi. Ora gelem ngantri pas mbayar nang kasir, ngelanggar lampu abang, ora gelem ngalah karo wong mlaku padahal dekne numpak mobil kincling. Piye nek menurutmu kuwi Kang ?” Yu Winah dengan cak-ceknya memasukkan camilan sore ke dalam tas plastik bening.

“Ha iyes, setuju kuwi Yu. Cen nek kuwi bisa diarani ndeso tenan.”

“Ha nek ngono, njuk sek nyopot sendal pas mlebu supermarket koyo sek mbok delok mau jenenge dadi opo Kang ?” 

“Mungkin ya luwih pas nek koyo ngono kuwi diarani sederhana banget ya Yu?”

“Jebul ya batasane ndeso karo sederhana kie ya tipis yo ? Mung bedo nang ati.”

“Ha cen kuwi sek penting je Yu. Bab ati kuwi sek marakne tindakan dari ndeso utowo sederhana toh ?”

Saya mengikuti pembicaraan sore ini dengan gusto pula dari kursi malas saya sambil liyer-liyer. Mister Wasis dan Yu Winah masih terus saja berdiskusi sore itu. Tapi pikiran saya sudah berjalan sendiri. Merenungi esensi yang dalam dari obrolan sore yang tampaknya sangat sepele. Sudah lama saya tidak mendapatkan kontemplasi konstruktif seperti obrolan Yu Winah dah Mister Wasis sore ini.

Bahagianya saya ketika menyadari bahwa banyak masyarakat kita yang masih bisa membedakan mana yang ndeso dan mana yang sebenarnya hanya sederhana. Tapi di satu sisi saya juga miris bahwa tetap saja masih ada saudara-saudara kita yang sikap ndesonya masih katutan sekalipun strata sosial dan pendidikannya sudah mumpuni. Duh Gusti.. nyuwun ngapunten…

Catatan kaki : ide tulisan ini sebenarnya adalah milik Tere Liye yang saya peroleh dari tulisan di wall Facebook teman saya Ganjar Widhiyoga. Tara Liye menggunakan istilah norak, sedangkan kemudian saya menggunakan istilah ndeso yang mudah-mudahan artinya tidak jauh berbeda. Selamat menikmati.


03
Oct 13

Statusifikasi Inlander

Saya baru menikmati kopi pagi saya ketika Mister Wasis ujug-ujug sudah jumeneng siap di depan saya. “Nuwun sewu Ndoro. Maaf mengganggu. Kawulo mau lapor.”

“Oh iya.. Gimana..gimana.. ?” Saya hentikan sebentar seruputan Kopi Viella Parahyangan saya pagi ini. Kalau Mister Wasis sudah madep jumeneng begini biasanya ada sesuatu yang levelnya sudah krisis yang perlu saya cermati pula.

“Jadi begini Ndoro, karena labilisasi tempe dan tahu di pasar Kolombo sudah mencapai tahap kronis. Maka harmonisasi kemakmuran di meja makan terpaksa harus diganti. Sarapan pagi ini terpaksa harus mengkaderisasi tempe tahu dengan gereh.”

“Heh ? Kowe kie ngomong cara mana je ? Kok aneh betul logatnya ?” Saya mendadak jadi bingung dengan cara ngomong Mister Wasis yang ajaib betul pagi ini.

“Eh aneh gimana Ndoro ? Ndak aneh ah Ndoro?  Niki lak mawi cara ngomonge para intelek terbaru toh Ndoro ? La wong saya aja nonton di yutup itu je. Ini lak cara ngomonge mase calon bojone Mbak Saskia. Penyanyi ndangdut sek ayu banget tur ngetop niku loh Ndoro… Lak mesti intelek ya Ndoro ?” Mister Wasis malah bingung ketika saya juga bingung. La nek sek ngomong saja bingung, apalagi saya sek kebagian mendengarkan. Jebul Mister Wasis ini sedang ketularan virus Vicky Prasetyo yang sedang menular dengan ganasnya di media beberapa hari ini.

Owalaahh.. sek Mase ngganteng banget kae ? Sek jas-jasan kinclong pas di wawancara kae ? Ah nyak… Ngarang wae kowe. Si Vicky Prasetyo kae cara ngomonge dudu cara intelek. Nek kae malah mung ndagel. Jelas bukan intelek babar blasWong ngawur semua tata bahasa Indonesiane. Kuwi nek Mister JS. Badudu nganti ngerungokne si Vicky Prasetyo ngomong coro ngono kuwi, iso nangis getih mesti.”

Kowe kok iso-isone niru kie kepriye ? Wis jiaann..” Saya gedeg-gedeg setelah mengetahui asal muasal mengapa Mister Wasis ujug-ujug jadi ajaib begini tata bahasanya. Padahal rumangsa saya, saya ndak pernah ngajari sek beginian je.

“Heloh bukan mawi cara ngomonge intelek toh Ndoro ? La kondang je itu di yutup. Sek nonton saja sudah yutonan je Ndoro ? Ealaaahh.. salah toh saya ?”

Ha ya jelas salah. Ha kok bisa menurutmu cara ngomong e Kangmas Vicky itu mawi cara ngomonge intelek ?” Ini mesti ada kesalahan persepsi yang kronis. Yang begini ini perlu digenahke dan diluruskan segera sebelum membesar dan makin parah. Dampak sistemiknya terancam terlalu berat buat Kitchen Cabinet saya.

“La kan carane ngomong itu banyak pakai istilah ndakik-ndakik toh Ndoro ? Wangun gitu didengarkannya. Persis kayak mawi cara ngomongnya Mister Wan Abud sek koleganya Ndoro sek anggota DPR itu toh Ndoro ? Ndakik-ndakik istilahnya. Angil-angil.. Marahi nggumun..

“Ealaahhh.. Kowe lak wong Jowo toh ? Lak yo reti nek wong Jowo kuwi ojo gumunan, ojo kagetan lan ojo dumeh. Kowe kok mung ngono wae njuk gumun toh Sis ? Cuma karena pakai istilah sek ndakik-ndakik wae wis nggumun. Mbok ojo gumunan ah.. Saru.. Nek isih gumunan ngono brati statusifikasimu isih inlander.”

“Statusifikasi inlander niku nopo Ndoro ?”

“Iku corone Vicky nek ngunekne sek koyo kowe kuwi. Ndeso. Ha ya koyo kowe kuwi nek isih gumunan.” Sebagai Ndoro, saya kok ya agak ndak terima kalo mental Prime Minister Kitchen Cabinet saya masih tahap Inlander. Njuk apa gunanya saya jejeli koran dan majalah terkemuka setiap hari kalau mentalnya masih mental Inlander. Dimana proses belajar dan terbuka matanya ?

“Hahahaha.. Ndoro jebul ketularan…

“Hush..hush.. Iki dudu ketularan. Aku mung nduduhke sek salah kuwi koyo ngono. Ngawur wae ketularan. Mengko tak katerisasi oralmu loh”

“Nopo meneh niku Ndoro ? Kok sangsoyo ndakik-ndakik toh?” Mister Wasis kukur-kukur pecinya yang saya yakin ndak gatelen.

Artine tak tetaki lambemu nek isih crigis. Gelem ora ?”

“HHmmmpphh.. Ampun Ndoro.. Mboten wantun melih. Mawi coro biasa mawon.. Ampuuunnn..” Mister Wasis langsung mak klakep. Nutupi bibirnya dan kabur ke belakang…

Ealah.. jaman segini kok ya masih ada saja nasib warga negara kita yang mudah ditipu oleh kata-kata ndakik-ndakik ya? Pantes saja nek banyak rakyat kita sek masih banyak terkibuli oleh janji-janji muluknya para politikus. Beda antara nggumun dan kapusan memang tipis adanya. Sepertinya cita-cita para Bapak Bangsa untuk mencerdaskan kehidupan bangsa masih agak jauh bolehnya jalannya. Duh Gusti… mari kita sama-sama berdoa.. Semoga kita bisa bergandengan tangan untuk menjalankan amanah kemerdekaan. Menuju Indonesia makmur setara. Aammiinn..


03
Oct 13

Cakra Manggiligan

Kehadiran Yu Winah di teras sore ini agak mengagetkan. La wong biasanya Yu Winah baru berkenan hadir jika saya yang mengundang, la sore ini kok ujug-ujug Yu Winah sudah ndeprok di teras depan tanpa saya panggil. Saya yang baru saja bangun dari siesta, tentu saja agak bingung.

“Nek ndak salah saya ndak manggil Yu Winah toh ya?” Saking bingungnya saya cuma bisa kukur-kukur kepala.

Mboten kok Pak Besar. Niki saya dipanggil sama Kang Wasis itu. Barusan masuk ke dalam mau ambil piring kataya.” Yu Winah agak melegakan saya. Maklum, saya sudah mulai agak lupa. Terkadang ya membawa perkara yang rada tidak mengenakkan kalau pas lupa. Ya takutnya kali ini saya yang lupa lagi kalau sudah memanggil Yu Winah mampir.

“Weh.. kok tumben ? Ndak biasa-biasanya Mister Wasis berani mengundang Yu Winah.” Batin saya..

Seolah bisa membaca kebingungan saya, Yu Winah bercerita. “Kang Wasis barusan dapat hadiah doorprice dari sabun colek katanya Pak. Jadi saya kecipratan rejeki dipayoni dagangan saya.”

“Ealaaahh… begitu toh ceritanya.. Pantesan…” Saya sumringah setelah bisa membaca jalan cerita kejadian ini.

“Ya namanya urip itu kan Cakra Manggilingan ya Pak Besar. Biasanya Pak Besar yang maringi rejeki buat saya, sekarang giliran Kang Wasis yang maringi. Ngalkahmdulillah ya Pak Besar.”

“Hehehehe.. iya Yu.. Ngalkamdulillah..”

Mister Wasis keluar sambil membawa piring 2 buah. Sepertinya serius betul mau memborong dagangan Yu Winah. Saya beranjak menjauh. Biar tidak mengganggu gustonya Mister Wasis memborong jajan pasarnya Yu Winah. Saya perhatikan saja dari dekat garasi.

“Yu, ini piringnya ya. Loenpianya lima, sate ndok gemaknya lima, nasi kuningnya dua bungkus, tahu isinya lima, selat Solonya tiga. Trus jangan lupa acar sama lomboknya ya.”

“Weh. Akeh tenan tukunanmu Kang ? Ngalkamdulillah.. Maturnuwun.” Yu Winah tampak agak tidak percaya juga dengan pesanan Mister Wasis yang cukup banyak kali ini.

“Hehehehe.. sekali-kali saya ya pengen maem enak ya Yu.”

Saya mendekat lagi ke arah Yu Winah dan Mister Wasis. “Eh.. sajaknya kowe sedang banyak duit toh Sis ?”

Agak kaget juga Mister Wasis melihat saya datang. Sambil agak kikuk Mister Wasis juga menawari saya. “Hehehehe.. cuma baru bejo sedikit kok Ndoro. Cuma dapet bonus dorprais dari sabun colek. Lumayan bisa buat jajan-jajan. Ndoro purun nopo ? Sekarang saya sek mbayari. Mau Loenpia ? Semar Mendem ? Selat Solo ? Pilih saja loh Ndoro.. “

“Hahahah.. kowe kok rodo kemaki toh ? Ya wis, tak tompo tawaranmu. Yu.. Semua sek ditawarkan si Wasis ini saya ambil ya. Masing-masing tiga ya.”

“Eh.. kok banyak gitu Ndoro..” Mendadak wajah Mister Wasis pucet.

“Hahahaha.. kowe digojeki Ndoromu kuwi Kang. Ya jelas ndak mungkin nek Pak Besar pesen sebanyak itu. La wong ini Selat Solonya saja sudah habis. Semar Mendem dan Loenpianya cuma tinggal satu. Hahahah.. elik tenan rupamu Kaanngg.” Yu Winah tertawa terkekeh-kekeh melihat Mister Wasis yang langsung pucat pasi.

“Duh.. Ndoro kok tegel toh nggarapi saya.. Sudah mau copot loh jantung saya nek harus mbayari semuanya tadi.”

“Ha salahmen kowe yo rodo kemaki. Hahaha.. Guyon wae ya Sis. Guyon wae…” Saya terkekeh-kekeh saja melihat Mister Wasis yang ndak enak hati.

“Yu.. saya ambil Loenpianya satu saja ya. Biar Mister Wasis ndak jadi semaput.” Yu Winah yang masih terkekeh dengan segera saja sigap memasukkan pesanan saya ke dalam plastik bening seperti biasanya.

“Eh membahas Cakra Manggilingan seperti katamu tadi. Kok sepertinya agak berat juga bahasane toh Yu ?” Saya sengaja memancing cerita dari Yu Winah yang terkadang juga penuh kebijakan lokal. Menyenangkan bahwa orang-orang seperti Yu Winah ini masih tetap berpegang pada kebijakan lokal dalam menjalani hidupnya.

“Ha ya ndak berat toh Pak Besar. Biasa saja. La wong Cakra Manggilingan itu lak ya sebiasa-biasanya kehidupan. Siapa saja pasti akan mengalami. Sekali-kali di bawah, sekali-kali ya di atas. Yang di bawah jangan patah semangat. Yang di atas ya jangan kemaki. Karena roda pasti berputar. Semua bisa terjadi. Tidak ada yang abadi. Ha rak cuma begitu toh Pak Besar.”

“Semuanya bisa terjadi ya Yu. Tapi njuk kapan ya Cakra Manggilinganku muternya ya?” Mister Wasis menyela.

“La rak sekarang ini sedang muter toh Kang ? Biasanya Pak Besar yang manggil saya kesini. Sekarang gantian kowe sek ngundang saya kesini. Lak itu Cakra Manggilingan toh?”

“Maksudku sek luwih gede Yu. Kapan saya bisa jadi Ndoro.. Gitu..”

“Njuk terus kapan saya jadi bawahanmu gitu ? Ha nek itu sih kudu ngenteni Cakra Manggilingannya sendal ini dulu pindah ke batukmu dulu. Sontoloyo..” Saya pura-pura sudah siap nyawat sendal ke arah Mister Wasis yang kini terpucat-pucat lagi.

“Ha ya ndak yang sampai segitunya Ndoro. Mana berani saya.. Ampun Ndorooo..” Mister Wasis langsung kabur ke dalam.

Saya dan Yu Winah terkekeh-kekeh lagi. Rasanya menyenangkan ketika kita diingatkan lagi, menyadari bahwa Dia tidak tidur. Dia masih dengan kuasaNya terus menggulirkan roda kehidupan. Cakra Manggilingan kalau orang Jawa bilang.