29
Aug 14

Jogja Arep Stroke

Beberapa hari ini Jogja sedang rame-ramenya pada ngantri BBM premium. Ya mobil ya montor. Ya karena ternyata kuota BBM yang disubsidi APBN ternyata sudah habis pada bulan Agustus. Padahal tahun masih berjalan sampai bulan Desember. Antrian yang mengular sampai ngalah-ngalahi antrian nonton bioskop filemnya Suzanna jaman saya masih kuliah dulu.

Dan Mister Wasis pun termasuk salah satu yang terkena imbas untuk ikutan ngantri bensin itu. Dan sore ini dengan tampang kuyu dan tampang lemes, Mister Wasis ndeprok di teras setelah seharian ngantri di pom bensin.

Yu Winah yang pas ndilalahnya sedang berada di depan pagar rumah, sudah siap-siap mbengok menawarkan dagangan seperti sore-sore biasanya jadi mak klakep dan ikutan ndlosor saja di teras.

“Kesel yo kang ?” Yu Winah bertanya tanpa rasa bersalah.

“Walah Yu.. kok ya masih ditanya kesel apa ndak toh ? Wis meh semaput iki rasane.” Mister Wasis kipas-kipas koran bekas sambil meminum air es yang dibawakan Nyai Wasis. Nyai Wasis cuma tersenyum melihat suaminya yang nggresulo.

Yu Winah cuma cengengesan di pliriki Mister Wasis yang sedang semengit. Ya maklum pula adanya. Kesel hatinya Mister Wasis karena perkara yang biasanya tidak menjadi masalah, kini jadi masalah pelik.

Saya kemudian ikutan deprok juga di lantai teras. Dinginnya lantai karena sudah beranjak sore memang bisa ikut andil menenangkan hati.

“Tapi ya Kang… ada baiknya juga loh kasus beginian.” Yu Winah mencairkan suasana.

“Baik pripun je Yu ?” Dari nadanya, Mister Wasis sudah mulai turun kadar semengitnya. Tangannya pun mulai rajin bergerilya di antara lemper dan sate usus. Sajaknya memang ngantri bensin ini memakan banyak energinya.

“Ha gara-gara pada ngantri bensin ini, kan njuk pada sadar. Sadar nek bensin itu barang yang mahal tur susah didapatkan. Jadi ndak pada nyepelekne bensin lagi. Sekarang pada lebih ngati-ati kalau naik kendaraan. Ndak lagi pada mbleyer-mbleyer di jalan. Pada alon-alon bolehnya mbejek gas niku. Orang-orang seperti saya sek cuma bisa naik becak dan jalan kaki lak jadi kepenak. Mau nyabrang jalan di Malioboro sekarang jadi lebih gampang. Hak yo beneran jadi apik toh itu Kang ?”

“Ho oh Yu.. Bener nek bab itu. Memang nek perkara jadi kembali pada alon-alon bolehnya nyepeda montor itu benar adanya. Jogja memang jadi lebih kepenak kalau pada tidak terburu-buru toh ?” Saya ikutan mengamini gong dari Yu Winah.

“Padahal ya Ndoro, kapan kolo gitu lak kita pernah ngobrol nek Jogja terancam karena banyak pembangunan hotel sek ndak umum banyaknya. Eh sate donatnya mana Yu ?” Mister Wasis masih saja mencari-cari tambahan cemilan. Padahal baru saja satu arem-arem sudah tandas. Sepertinya memang ngelih betul.

“Ho oh Kang. Jogja lak terancam stroke nek terlalu banyak hotel dan fasilitas bangunan magrong-magrong dibangun. Soalnya jalanan di Jogja ini sudah tumumplak. Sudah tidak cukup lagi menampung kendaraan yang sumuntak di Jogja.” Yu Winah gantian mengamini Mister Wasis.

Kosek..kosek.. kalian ini ngomong opo je ? Kok ada Jogja terancam stroke kie gimana perkaranya ?”

“Ha gini loh Ndoro. Kapan waktu itu kita berdua pernah ngobrol. Nek Jogja dibangun banyak gedung dan hotel magrong-magrong itu lak nek ibarat badan menungso, banyak ditambahi jantung-jantung baru. Lak hotel-hotel dan mall-mall itu bakalan jadi pusat kegiatan baru. Tapi saluran darahnya itu ndak ditambah. Padahal jumlah darah yang kudu lewat makin banyak. Ha njuk bisa stroke toh Ndoro nek begitu itu ?”

“Ealah.. kalian berdua kie nek punya perumpamaan kok sok kepunjulen toh ? Bener ning marahi bingung nek ndak dirunut dulu masalahnya. Gumun tenan saya.. Bisa dapet perumpamaan koyo ngono itu darimana..”

“Heheheh.. ha ya gitu itu Ndoro. Omongannya wong cilik. Sok kemaki tur keminter. Ben rodo ketok nek nyambut gawe di tempat priyayi itu ya marakne pinter. Nunut mulyo sithik ya Ndoro.” Mister Wasis cengangas-cengenges. Yu Winah juga nggleges.

“Tapi ya bisa diterima juga loh obrolan kalian berdua. Jogja memang terancam stroke nek perkara montor mobil ini ndak dibenahi. Eh ndilalahnya Ngarso Dalem sudah paring pitutur. Nanti tahun 2017 di Jogja bakalan ada trem. Sudah pada mbaca di koran tadi pagi toh ? Jadi kemana-mana nanti bisa naik trem. Selain ada bis TransJogja. Solusinya apik toh itu?”

“Amin Ndoro.. Saestu Amin.. Nek beneran, kita jadi penak kalau bisa naek trem seperti jaman Londo dulu. Nek wong cilik macam saya ini lak luwih pas nek numpak sek umum-umum. Murah.. Ning nek bisa ya tetep nyaman.” Yu Winah tampak bungah.

Angin sore semilir berhembus. Nyaman sekali menembus kaos oblong saya yang sudah bolong di sana sini. Bayangan saya kembali mundur beberapa puluh tahun. Seperti diceritakan Simbok dan Bapak saya. Dulu dari Bantul ke Jogja sangat menyenangkan karena bisa naik trem rame-rame. Tanpa macet, tanpa ngantri BBM, dan yang jelas tanpa tambahan gemes di jalanan yang semruntul kendaraan yang waton nyetirnya karena terburu waktu. Makin turunlah potensi stroke kita. Juga Jogja akan berkurang ancaman stroke alias macetnya. Mudahan-mudahan mawujud nggih….