19
Jun 14

Revolusi Mentol

Sudah lama saya tidak memanggil Yu Winah dan kini saya sedang kangen-kangennya dengan Selad Solo dan Sosis Solonya itu. Maka demi memenuhi klangenan saya itu, saya pun menitahkan Mister Wasis untuk segera mencegat Yu Winah sore itu juga. Ndilalahnya memang kepeneran, Yu Winah memang sudah punya feeling yang sama. Maka bersambutlah gayung dan sore itu pun menjadi makin gayeng.

“Wah.. saya kira saya di jothaki Pak Besar loh. La kok lama ndak dipanggil nek saya pas lewat. Sudah saya banter-banterkan loh saya teriaknya. Saya lama-lamakan pas lewat depan rumah. Kolo-kolo malah saya juga ndodok di depan pager. Mbok menowo njuk dipanggil masuk. La kok adanya cuma anteng saja di dalam rumah ini.”

“Wah.. maaf beribu maaf ya Yu. Nyuwun saestu pangapunten. Beberapa waktu ini saya terpaksa harus berada di Jakarta. Demi mengudar beberapa bolah bundet yang disusun oleh teman-teman di Jakarta. La kok saya yang kebagian ruwetnya. Jadi ya nyuwun ngapunten sekali kalau jadi tidak pernah menyahut dan memanggil njenengan masuk.”

“Sibuk urusan copras-capres nopo Pak Besar ?” Yu Winah langsung saja menskak mat dengan entengnya.

“Hahaha.. ya biasalah Yu.” Saya cuma bisa ngeles sekenanya.

“Hehehe.. ya saya dan teman-teman yang kawulo alit ini ya cuma bisa berharap saja toh Pak Besar. Mudah-mudahan Presiden yang terpilih besok ya anak bangsa yang terbaik. Yang bisa gusto kerjanya. Bisa melayani rakyat. Dan yang penting punya toto dan ati. Lak ya sewajarnya saja toh pengarepannya kami-kami ini Pak Besar ?”

Yu Winah menghela napas.. tangannya mengambil sesuatu di balik tenongannya. Sebungkus permen berwarna biru dongker.

“Aaammiin.. eh apa itu Yu ? Kok sepertinya saya slamur-slamur kelingan. Mirip panganan jaman baheula.”

“Owalah.. ini Pak ? Ini lak cuma permen Davos.. Permennya golongan kasepuhan seperti saya. Ben semriwing mulutnya.”

“Owalah.. kok ya masih ada ya permen ini. Tak kira sudah punah ditelan jaman je. ” Saya menimang-nimang permen biru ini. Saya jadi teringat jaman muda saya dulu.

“Hahaha… Ndoro kie kok ya sok ngece tenan. Permen Davos ini sih masih banyak nek di desa saya sana. Tapi ya cuma simbah-simbah sek doyan. Nek anak muda ya ndak doyan. Rasane jadul kalau anak saya bilang.”

“Lha iya Kang.. Permen mentol seperti ini ya memang cocoknya buat kasepuhan. Nek buat anak muda ya sudah ganti nama. Ganti bungkus. Padahal jan-jane ya isine lak ya sama toh ya ? Sama-sama mentol.” Yu Winah masih sibuk mengulum Davosnya.

“La ndak cuma permen Yu. Sekarang saja banyak rokok yang pake mentol kok. Ben makin semriwing nek diserot. Makin wangun. Katanya sih gitu.”

“Lucu ya Pak Besar. Padahal mentol-mentolan itu lak permen jaman dulu banget. Tapi kok ya masih bisa moncer sampai sekarang. Bahkan bisa makin banyak jenisnya. Makin kondang. Tidak seperti permen jaman dulu yang lain.”

“Oh iya.. bener Yu. Padahal dulu banyak permen yang rasanya ndak kalah enak yo. Kayak Sarsaparilla dan Frambozen. Sekarang sepertinya sudah ndak ada lagi rasa-rasanan seperti itu ya ? Sek masih awet itu ya mentol-mentolan seperti ini. Ya toh Yu ?”

“Ho oh Kang.. Mentolnya pinter. Mentolnya berevolusi. Supaya ndak ditlindes jaman. Kudu bisa beradaptasi dengan perubahan titimangsa.” Yu Winah tampak serius.

“Walah Yuuu.. bahasamu kok muluk tenan. Revolusi Mentol segala.” Mister Wasis tergelak.

“Tapi ya memang benar apa kata Yu Winah itu loh Sis. Yang namanya revolusi itu perlu. Nek ndak, ya bener-bener ketlindes jaman. Apalagi nek bisa nututi dengan makin banternya efek dari globalisasi. Bisa ilang betul itu.” Saya kok mendadak jadi seperti mendapat dejavu.

Nek Mentol saja harus berevolusi, lalu bagaimana dengan mental ?


03
Oct 13

Lokal Wisdem ala Yu Winah

“Jajan pasar…. Jajan pasarnya Buuuuuu” sayup-sayup terdengar suara khas Yu Winah menjajakan tenongan jajan pasarnya. Mister Wasis yang sudah saya kode untuk nyegat Yu Winah jika lewat, segera saja melongok keluar pagar dan ngawe-awe Yu Winah.

Tak lama kemudian, Yu Winah sudah ndelosor di teras rumah. Mister Wasis dengan cak-cek memilah-milih Loenpia pesenan saya, selad Solo dan sego gurih. Dia sendiri mengambil sate usus dan tahu bakso. Nyai Wasis ikut nimbrung sambil memilih onde-onde dan moto kebo.

Dimana saya ? Saya sedang menikmati matnya semilir angin sore di atas singgasana reyot nan lethek plus luwuk di ruang tengah. Tapi tetap pasang kuping ke arah rombongan tripartite ini. Untungnya rumah saya ndak sedemikian besarnya. Jadi acara jagongan di teras depan rumah ya tetap bisa terdengar dari ruang tengah. Yah.. suara-suara mereka adalah inspirasi. Seringkali lokal wisdom mereka dalam menghadapi hidup jauh lebih pas trep-trepannya dibandingkan teori The Rationalization of Society ala Sosiolog Max Weber.

“Yu.. kok tetep mau jualan tenongan toh pas Poso seperti ini. Apa ndak lemes toh ? Wong Ndoro Besar saja nek pas poso gini sok lemesKae loh wis lempe-lempe di kursi malasnya ?”

Weh.. Mister Wasis ngerasani saya. Sontoloyo juga ini Perdana Menteri Kitchen Cabinet saya.

“Ealah Kang. Kok ya koyo kenal saya anyaran wae. Lak ya saya dodolan tenongan ini sudah lama. Wis tahunanNek cuma jualan seperti ini lak ya sudah biasa. Tapi memang nek pas poso gini ya jumlah jualannya tak kurangi. Ben ndak patiyo abot.” Tangan Yu Winah dengan eces saja memasukkan pesanan saya, Mister Wasis dan Nyai Wasis sesuai jatahnya ke dalam kantong kresek.

“Oh gitu ya Yu ? Ha tak kira nek puasa gini njuk mending leren dulu. Eh itu ada klepon ya ? Saya nambah itu Yu..” Mister Wasis nyamber klepon yang nampaknya memang enak lemu ginuk-ginuk itu.

“Loh Kang. Nek saya ndak dodolan tenongan gini lak yo saya ndak dapet duit. La padahal lebaran kie butuh banyak duit. Ha kon piye ?” Yu Winah dengan cekatan memasukkan klepon ke dalam jatahnya Mister Wasis.

Tur urip sembari prihatin kie lak yo wis biasa nek buat orang-orang kecil seperti kita ? Malah jan-jane saya bersyukur tenan bisa hidup prihatin seperti ini.”

Loh urip susah kok malah seneng toh Yu?”

Dudu urip susah Kang. Tapi prihatin. Prihatin itu urip sek seperlunya. Supaya panca indera kita itu bisa terbuka semuanya. Peka pikiranya. Bisa mengerti diri sendiri. Dan akhirnya bisa mengerti orang lain. Urip itu jadinya akan lebih nikmat nek kita ndak ngumbar-umbar kepinginan terus loh Kang.”

Jal cobanen nek kowe numpak mobil buanter banget. Lak malah ndak bisa melihat indahnya wit-witan, eloknya sawah dan kali, lucunya suara ngguyunya bocah-bocah ciblon. Tapi jal nek kowe mlaku. Lak semuanya bisa kelihatan dan kedengeran. Terasa lebih enak dan mat. Lak begitu toh Kang ?

“Coba mbok sampeyan lihat, wong sugih-sugih itu. Setiap saat bisa maem iwak nek pengen. Maem iwak buat mereka jadi biasa saja. Kita-kita ini memang arang maem iwak. Tapi nek kita maem iwak, lak jadi terasa enak betul. Padahal yo mung sama-sama iwaknya, tapi dirosonya itu beda.”

“Oh iyo yo Yu. Bener.. bener..” Mister Wasis manggut-manggut.

Saya termangu-mangu mencuri dengar dari dalam. Pembicaraan kelas wahid oleh orang-orang kebanggaan saya, kawulo biasa alias bukan kalangan terdidik akademisi. Kearifan lokalnya justru luar biasa berharga. Lokal wisdom yang mungkin cuma jadi wacana oleh petinggi-petinggi negara. Tapi disini, termanifestasi sempurna oleh mereka, rakya jelata.

“Eh niki sampun Kang ? Nek sampun ini saya beresi ya ? Saya masih harus ke Bu Sastro di sebelah situ. Ada pesenan nasi gurih yang harus diantar. Semuanya 35 ribu nggih ?”

Mister Wasis mengangsurkan uang yang segera diterima Yu Winah dan diselisipkan di bawah tenongannya. Yu Winah membereskan tenongannya dan bersiap untuk menjajakan tenongan lagi. Sayup-sayup terdengar suara Yu Winah makin menjauh. “Jajan pasarnyaaa… jajan pasarnya Buuuu..”

Saya cegat Mister Wasis di pintu ruang keluarga. “Heh, kowe mau ngomong nek aku lempe-lempe ya Sis ? Ini bukan lempe.. ini namanya ngelaras ati! Woo tak tuthuk kowe nanti. Syembarangan wae nek ngomong.”

“Hehehehe.. ampun Ndorooo.. namung guyoooonn.” Mister Wasis langsung ngendo dan mak plencing masuk ke dalam dapur.

Saya cuma gedheg-gedheg.. Lokal wisdem.. duhai lokal wisdem..