03
Oct 13

Blek Gold

Kedemenan saya terhadap kopi mungkin ya memper-memper dengan kedemenan saya terhadap mie Jawa. Agak sedikit di luar batas kewajaran bolehnya mengkonsumsi.

Padahal sejak kecil saya justru dibiasakan dengan teh dekokan. Teh yang nasgitel seduhan Ibu saya sendiri. Teh yang batangnya sedikit kemampul itu digodog di ketel sampai mendidih, baru di tuangkan ke gelas enamel dengan uap yang kemepul. Di dalam gelas enamel tadi sudah ada gula batu yang bakalan melarut bersama tuangan teh panas munthup-munthup tadi. Dinikmati bareng pisang goreng pas sore-sore sambil dikancani Ibu mendengarkan cerita dari Radio. Wuih.. pokoknya mantap betul rasanya.

Itu tidak terlalu berubah juga sebetulnya. Hanya saja sejak saya kenal kopi espresso di Roma, ada yang bertambah dalam wacana klangenan saya terhadap yang namanya kopi. Dan ndilalahnya, ternyata negara kita ini surganya tanaman kopi. Hampir di semua daerah ada tanaman kopi. Ning sayangnya, entah mengapa kok rasa kopi dalam negeri kita ini belum bisa pas betul. Kualitas kopi kita ya masih cuma sebatas mondho-mondho saja. Ah.. betapa sayangnya.

Dan kebiasaan minum kopi saat ngelaras sore ini tentu tetap saja berlanjut di bulan Poso. Pokoke tiada hari tanpa kopi. Hanya saja jadwalnya tentu harus disesuaikan. Sehabis tarweh biasanya baru saya nyeruput kopi. Saya ada koleksi kopi kecil-kecilan lah. Beberapa ada yang saya peroleh pas jalan-jalan dan ider cangkem ke daerah-daerah penghasil kopi. Sebagian lagi bolehnya pemberian dari kolega-kolega teman saya yang sehati, penikmat kopi. Cukup mongkok juga hati saya kalau melihat toples-toples koleksi kopi saya yang berjejer di atas buffet. Ada sekitar 20 toples berisi kopi-kopi dari nusantara. Mulai dari Aceh Gayo sampai Wamena Papua. Ngalkahmdulillah..  barusan boleh dapat kiriman biji kopi Amungme Papua dari kolega saya. Makin maremlah hati saya.

Malam itu saya baru nyeruput kopi Amungme boleh kirim dari kolega saya. Dan seperti biasa, Mister Wasis sedang asyik mencet-mencet remote tivi sambil ndelosor di bawah.

“Ndoro, kok Ndoro kie antik yo ?” Ngomongnya Mister Wasis ke saya, tapi matanya masih saja ke arah tivi.

“Antik piye ? Padakne koleksi museum poh ? Sembarangan wae kowe. “

Mboten ngaten Ndoro. Antiknya gini, Ndoro ini kan priyayi Jawa mlipisNek wong Jowo itu kan biasane luwih seneng ngeteh toh ya Ndoro. Teh sek nasgithel. Ditambahi gulo batu. Di aduk pelan-pelan. Terus di sruput. La kok Ndoro ini malah lebih senang ngopi. Lak yo antik toh Ndoro ? Bahkan sampai ditoplesi begitu kopine. ” Mister Wasis melirik ke deretan toples kopi di bufet atas.

“Sis.. saya ya tetep seneng ngetehNing aku luwih seneng ngopi. Bagi saya, ini apresiasi loh Sis. Apresiasi bahwa negara kita ini sakjane kaya betul dengan kopi. Dari Sabang sampai Merauke kita ini punya banyak sekali jenis kopi. Dan semuanya enak. Lak wedian toh ? Ndak ada negara lain di dunia yang koleksi kopinya itu sebanyak kita loh Sis. Coba bayangno, kopi kita itu ada ada Gayo, Lintong, Jambi, Lampung, Jawa, Bali, Flores Bajawa, Kalosi, Papua lan sapanunggalaneAkeh kae loh toplese. Sebagai wujud apresiasi anak bangsa, rasanya ya pas nek saya mencintai kopi. Lak ya begitu toh ?”

“Kopi itu Blek Gold Sis alias emas hitam. Emas hitam. Larang regone kalo di luar negeri. Komoditas terkemuka di dunia. Disana dihargai sedemikian tinggi. Masak kita di dalam negeri malah ndak doyan. Ndak baeng-baeng loh.” Saya seruput lagi kopi Amungme. Sedap dan mat betul.

“Hahahaha.. Ndoro ngarang. Mosok emas hitam. Nek bener kopi niku emas hitam, teneh Yu Endang sedulur saya di Temanggung sana sudah sugihLa wong dia nandur kopi dari sejak jaman simbahnya dulu niku. Tapi nyatanya kok ya tetep saja cuma cukup buat maem sehari-hari saja tuh Ndoro. Omahnya ya tetep tembok batako. Ndak magrong-magrong. Motornya cuma satu buat bawa kronjot dagangannya ke pasar. Emas nopone Ndoro…” Mister Wasis ngekek.

Ealah… saya lupa. Emas hitam itu cuma berlaku di Eropa. Di petani sini ya cuma jadi seperti biji kopi. Saya terdiam. Kopi saya jadi terasa makin pahit. Duh.. iya ya… Kopi yang ada di cangkir saya ini kopi mahal. Tapi kopi yang mahal ini kok ya belum bisa bikin bangsa saya kaya. Sek salah njuk siapa ini ? Kopi saya jadi terasa adem dan makin pahit…


03
Oct 13

Ngabdi Saklebeting Manah ~ Mengabdi Dengan Hati

Pagi itu memang saatnya ngelaras. Menyiapkan hati. Bagian dari ritual menenangkan hati sebelum diterpa kemruyuknya kerjaan seharian. Ngopi dan nyomot pisang goreng yang terkadang ditaburi mises secara sporadis adalah ngelaras yang pas nek buat saya. Dan pagi itu giliran kopi Bajawa yang menemani pagi. Kopi eksotis asli Flores ini bisa saya peroleh berkat kebaikan seorang kolega dari Universitas Flores yang berkenan mengirimkannya ke Jogja. Ndak mau kalah, saya barter dengan Kopi Turgo Merapi, satu-satunya kopi yang ditanam di lahan bekas erupsi. Rada Uber Alles lah ceritane. Mosok ya cuma dikirimi tok.. ndak mbales. Makane kemudian saya pameri kopi yang tidak kalah eksotis pula.

Ngelaras pagi ini makin lengkap dengan kehadiran pisang goreng kepok kuning hangat kemepul yang dibentuk kipas, digoreng dengan tepung, lalu dikucuri saus gula aren hasil karya Nyai Wasis.. Wuih.. cantik dan sedapnya.. Mengutip tagline Pak Bondan Winarno.. pokok e Maknyus.. Memang Nyai Wasis ini rajin menonton acara masak yang dipandu chef-chef terkenal di televisi itu. Nek sudah gini, biasanya ujuk-ujuk muncul menu baru yang tak pernah terbayangkan akan dimasak oleh seorang lulusan SD Panggang Gunungkidul.

Sambil ngelaras itu tadi, saya memandori Mister Wasis yang baru mencuci Kijang Commando yang letek lutuk karena kemarin baru saja diajak jalan-jalan sampai Solo. Si Commando ceritanya habis kehujanan. Memang ndingaren ini bulan Juni kok masih hujan… Padahal nek Puisinya mas Sapardi itu lak kesannya romantis ngono.. Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni. Dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu.. Tapi nek ini ditanyakan ke Mister Wasis, paling ya cuma mencucu.. wong dia yang kebagian harus mencuci si Commando yang kehujanan di bulan Juni..

Sedang nikmatnya ngelaras membayangkan jadi mandor ala Sinyo Londo gitu eh tiba-tiba di pintu depan ada yang memanggil “Kulonuwun Pak Besar..” Ahh.. suara yang familier…

Injiihh.. Monggo Pak Atmo.. Silakan masuk.. ” Mister Wasis dengan tergopoh-gopoh membukakan pintu depan yang seret dibuka karena engselnya sudah aus.

“Monggo silakan masuk Pak Atmo..”

Saya bergegas menyambut tetangga yang baik hati ini. Pak Atmo adalah seorang Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta. Setiap hari saya melihat beliau berangkat menuju Kraton menaiki sepeda onthel lengkap dengan lurik bercorak biru khas Abdi Dalem Kraton. Tampak masih prigel dan trengginas walaupun sudah berumur 70an tahun. Saya jadi malu sendiri kalau membandingkan.

Wonten nopo Pak Atmo ? Kok isuk-isuk mruput mpun mriki ? “

Nuwun sewu Pak Besar, nek boleh dalem mau nyuwun Belimbing Wuluh beberapa buah. Ibune anak-anak pengen bikin sayur asem-asem tapi belimbing wuluhnya pas kehabisan tadi di pasar.” Wis jian alus tenan Pak Atmo ini kalau ngendikan. Khas Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta yang selalu mendapat pawitan budi pekerti. Royal Class Attitude pokok e.

Pohon belimbing wuluh di halaman depan ini memang berbuahnya terlalu subur. Saking tidak pernah habis dimakan sendiri sehingga tetangga sering saya tawari untuk mengambil buahnya jika ngersani.

Oh injiihh.. silakan.. Silakan.. Monggo dipilih saja. Sebentar.. saya minta Wasis mengambilkan tas kresek.” Saya terbata-bata mengikuti kehalusan dan mlipisnya tata krama Pak Atmo.

“Ah ndak usah.. saya cuma minta beberapa buah saja kok. Ndak banyak. Saya bawa begini saja sampun cekap kok Pak Besar. Sak derengipun, matur nuwun sanget Pak Besar.” Pak Atmo membungkuk dengan santun. Ha ya saya makin ndak enak hati.. njuk ikut-ikutan membungkuk padahal boyok saya tidak dalam kondisi siaga.

“Duh..cilaka ini.. bisa kumat ini encok di boyok.” Batin saya.

Begitu berusaha bangun jejeg lagi eh la kok boyok saya tidak mau kompromi. “Ha rak tenan toh”

Injiiih.. Monggo dipun pilih rumiyin..” Saya jawab sambil mringis wong masih belum bisa ngadeg jejeg sempurna. Wis jan ndak wangun tenan.. saya terbungkuk-bungkuk ngeluk boyok setelah aksi sirkus barbar tadi.

Tak lama setelah memetik beberapa buah belimbing wuluh, Pak Atmo berpamitan pulang.

Heh.. ada apa kok le ndelokne Pak Atmo sajak tergumun-gumun gitu ?” saya memergoki Mister Wasis tergumun-gumun melihat Pak Atmo sambil mringis mijeti boyok yang masih rada ngilu.

“Hehehehhe.. Ndoro tahu saja nek saya ngematke.. Ndoro ngematke saya yaa?” Touche.. Mister Wasis pringas-pringis

”Saya gumun dengan Pak Atmo itu. Beliau itu abdi dalem toh ? Setahu saya, nek gajine Abdi Dalem itu ndak lebih dari 60 ribu je Ndoro. Anaknya 3. Tur sudah sarjana semua. Kok bisa ya ? Lak mesti ndak cukup nek mbayari kuliah anak tiga.. Wong buat maem aja saya bingung gimana ngitungnya..”

“Sis..sis.. saya aja nggumun kok nek sama Pak Atmo itu. Kapan hari itu saya pernah ngobrol sama beliau. Kata Pak Atmo, nek orang Jawa itu.. apalagi yang abdi dalem, kalau bekerja itu yang dicari dicari itu bukan cuma duitnya. Tapi berkahnya juga harus dicari. Duit seberapa-berapa ndak bakalan cukup nek ndak ada berkahnya. Nek dipikir ya memang ndak bakalan tekanMosok 60 ribu sebulan bisa nyukupi urip. Pak Atmo pernah cerita, dia menjadi abdi dalem itu karena panggilan hati. Sebelum memantapkan hati sebagai Abdi Dalem, dia pernah kerja dimana-mana. Tapi ndak ada yang bikin tentrem di hati. Sampai kemudian beliau diajak ikut mendaftar sebagai calon Abdi Dalem sama saudaranya. Ternyata setelah itu justru lebih mantep jadi Abdi Dalem. Katanya atine luwih tentrem kalo ngabdi di Kraton. Beliau bilang bekerja itu untuk mencari berkah yang kadang buat orang awam seperti kita itu ndak ngerti bentuknya.”

Mister Wasis manggut-manggut..

“Cobaaa saja itu para pelawak di Senayan itu punya mental mengabdi seperti Pak Atmo dan para Abdi Dalem, lak ndak bakalan ada yang namanya bancakan proyek yo Ndoro ?” Seperti biasa, njuk Mister Wasis membandingkan dengan para politisi yang sedang ramai-ramainya masuk bursa pencalonan wakil rakyat tahun depan.

“Heyeh.. sok tau kowe Siiiisss”

“Eh la terus untuk kebutuhan sehari-harinya pripun nggih Pak Atmo bisa nyukupinya Ndoro ?”

“Ha ya mbuh.. Kita tunggu sambungan ceritanya.” Saya ngeloyor masuk ke dalam. Pakpung dulu. Karena jam sudah menunjukkan office hour.


02
Oct 13

Mencari Sronto di Jalanan Jogja

Sore hari adalah waktu keramat dimana Yu Winah sering mampir ke teras rumah dan menurunkan koleksi prajurit jajan pasarnya. Tenongan kuning itu diturunkan, dan dengan sabar jajan pasarnya dibleber temoto rapih ala gelar sapit urang. Koleksi jajan pasarnya yang rasanya memang patoet dipoedjikan ini ada kalanya tinggal beberapa saja karena habis diborong oleh ibu-ibu tetangga komplek yang pas punya acara. Tapi kalau pas beruntung ya bisa dapet beberapa item langka yang masih utuh tersedia. Terkadang jika memang sedang ngidam banget, saya pesan ke Yu Winah untuk disisakan beberapa gelintir Loenpia yang bersiram saus bawang putih mlekoh beserta acar mentimunnya yang mak legender itu.

Ndilalah sore ini adalah periode keberuntungan saya. Loenpianya masih tersedia beberapa gelintir. Dan bak jenderal memeriksa pasukan, saya dengan sigap memeriksa deretan jajan pasar lainnya. Siapa tahu ada yang pas dengan selera.

Niki loh pesanannya Pak Besar sudah saya cepakkan. Loenpia goreng lengkap dengan saus bawang putih dan acar mentimun ekstra. Sumonggo..” Tangan Yu Winah dengan sigap membungkuskan 3 gelintir Loenpia goreng beserta kondimennya yang kemudian diserahkan ke Nyai Wasis sebagai juru terima di Kitchen Kabinet.

Saya manggut-manggut. Tapi anak mata saya sepertinya belum puas. masih pengen menelisik lebih lama ke koleksi jajanan pasar di tenongan ini.

Pripun Pak Besar.. masih ngersani nopo malih ?” Dengan sigap Yu Winah menangkat gelagat saya, kesempatan mengetuk lebih dalam benteng finansial, setelah mengamati anak mata saya yang masih melirik-lirik koleksi jajan pasarnya.

“Oh.. sampun kok Yu. Saya tadi cuma mau melihat apakah masih ada Selad Solo yang belum teradopsi. La kok jebul sudah punya orang tua asuh semua.” Batin saya agak lego karena berarti tidak jadi kebobolan lebih dalam walaupun jan-jane memang sedang pengen ngicipi Selad Solo untuk teman memeriksa paper mahasiswa nanti malam.

Nek ngersani, besok sore biar saya siapkan nggih Pak Besar ?” Bak womanpreneur sejati, tentu saja tidak bakal melepaskan tangkapan yang sudah setengah terpancing seperti jawaban saja tadi. Kena kowe Bung..

Mboten usah Yu. Saya cuma kepingin icip-icip saja kok tadi.” saya cuma bisa menghindar dari taktik perang Yu Winah yang sudah hampir menang itu sambil klecam-klecemTouche

Tiba-tiba Mister Wasis masuk pekarangan dengan tergopoh-gopoh. Wajahnya pucat seperti habis melihat hantu. La tapi kan ndak ada hantu nek mataharinya masih padang jingglang seperti ini.

“Mbokneee.. Es teh Mbokneee..” Mister Wasis tiba-tiba ndelosor di teras. Metangkring di depan tenong Yu Winah. Tangannya segera meraih sebungkus bolu kukus yang tak begitu lama langsung tandas masuk ke mulutnya.

Nyai Wasis dengan sigap segera masuk ke dalam dan tak lama kemudian keluar dengan segelas besar es teh yang langsung ditenggak suaminya dalam sekali angkat. Dia tahu, suaminya sedang ingin menata hati. Pasti ada cerita seru yang barusan terjadi. Tapi untuk sampai ke cerita itu, ada syarat yang harus ia berikan.. yaitu ya es teh tadi..

Knopo je Kang.. Kok sajak keseso banget. Mbok pelan-pelan saja maem dan minumnya. Ndak malah keselek. Tetangga saya kemarin ada yang mati loh gara-gara keselekSaestu itu..” Yu Winah agak khawatir dengan Mister Wasis yang masih belum patek teratur napasnya.

“Ha tadi jantung saya hampir copot je Yu. Mak Tratap. Hampir saja dicowel mbun-mbunan saya sama Malaikat Maut.” Mister Wasis nyauri Yu Winah dengan napas yang masih memburu

Weh tenan e Pak e. Ono opo je ?” Nyai Wasis jadi mulai panik ketika mendengar cerita suaminya yang sebenarnya suka rada dramatis ini.

“Hampir saja tadi saya ditabrak montor yang selonongan nyetirnya itu. Nek saya ndak menculat ke samping, bisa-bisa skarang istri aja sedang nyiapke gendero kuning..” Mister Wasis membuka cerita dramatisnya dengan premis yang cukup tragis.

“Wah.. kok do ngawur tenan yo sekarang sek numpak kendaraan itu. Sok ngambil jatahnya pejalan kaki seperti kita ini. Kapan hari itu saya ya pernah hampir kesrempet montor yang ugal-ugalan di gang sebelah itu. Padahal lak yo saya mlaku mung alon-alon, wong mbawa Tenong, kok ya masih dipepet sisanWis jiaann.. Ngawur e lak nemen toh itu Mas ?” Yu Winah menimpali. Hmm.. sepertinya bakalan jadi  pembicaraan sore yang rada berat ini. Saya pasang telinga, nyepakne ati, siapa tau ada ide-ide cemerlang dari obrolan mereka. Obrolan santai tapi berisi. Lumayan buat modal ngajar di kelas.

“Eh Ho oh loh Pakne.. sekarang itu banyak sek naik mobil montor itu pada hilang sabarnya. Ha mosok tho.. tadi pagi kan saya ke Kotagede, niate mau ngambil pesenan Bapak di toko perak deket pasar itu. Saya naik becak ben penak tur silir. La kok ujug-ujug di belakang ada mobil sek gede itu, ngelakson. Lak ya edan toh itu ? Sudah tahu jalan di Kotagede itu kecil-kecil, saya sedang naik becak, eh isih di klakson. Becak kie ya cuma bisa ngapa ? Wong digenjot sak banter-banter e cuma bisa segitu saja cepetnya. Apa dipikirnya becak nek di klakson trus bisa mabur atau njuk jadi banter kayak montor pa ya?” Kini giliran Nyai Wasis yang menimbrungi obrolan sore di teras rumah itu

Pripun niki Ndoro..” Mister Wasis memandang ke arah saya, seolah ingin mencari bala bantuan mendukung ceritanya.

“Kok bisa ya pengendara montor itu sekarang hilang sronto. Ndak punya kesabaran dan tepo seliro. Ha mosok jatahnya orang lain mau disikat juga. Piye itu Ndoro ?” Kini semua mata memandang ke arah saya. Walaupun saya sudah biasa dimintai pendapat oleh kolega-kolega saya di kampus, tapi nek pertanyaannya berat seperti ini, saya jadi keder juga. Gek-gek nek saya salah memberikan saran, bisa-bisa menjerumuskan tiga orang ini. Wah… saya harus berpikir serius ini.

“Sek..sek.. Lak ndak semua pengendara kendaraan seperti itu toh ? Nek ndak, ya jangan digeneralisir. Semua permasalahan itu diletakkan sesuai porsinya. Kita pilih mana penyebab yang pas untuk setiap kasus. Baru kita selesaikan. Nek digebyah uyah, malah bisa cotho nanti hasilnya. Ndak bijaksana…” Saya berusaha menengahi klaim dari tiga orang yang sedang berperkara ini. Lah dalah.. La kok mereka malah mlongo sekarang.

“Gini. Nek ada yang ngawur naik montornya, bisa jadi mereka sedang terburu-buru toh ? Atau memang tidak tahu situasi di daerah tersebut. Misalnya dalam kasusnya istrimu itu. Bisa jadi yang ngelakson itu bukan orang Jogja yang tidak tahu kalau Kotagede itu jalannya kecil-kecil. Mungkin dikiranya kalau di depannya nanti ada jalan yang lebar. Dan kalau dalam kasusmu, bisa jadi mas-mas yang naik sepeda motor itu sedang panik karena istrinya baru mau melahirkan di Sardjito situ. Walaupun tidak bisa dibenarkan tindakannya, tapi bahwa setiap tindakan pasti ada alasan logisnya kudunya bisa dipahami. Tepo seliro tidak hanya dari orang yang naik montor, tapi terkadang juga dari kita yang sedang jadi pejalan kaki.  Nek hanya salah satu yang tepo seliro, ya ndak rukun juga jadinya toh ?”

“Coba diingat-ingat, lak kamu pernah dianterkan orang naik mobil sampai rumah sini pas kemalaman pulang dari Srandakan itu toh ? Lak itu menandakan ada juga pengendara yang baik. Ho oh po ora ?” Saya masih berusaha memberikan sisi positif dari perkara pelik ini.

“Ya iya sih Ndoro.. Pengendara montor yang baik ya tetep ada. Tapi saya masih bingung saja.. Kok sepertinya sekarang saya merasa banyak pengendara di Jogja makin tidak sronto kalau di jalanan. Sronto kemana ya hilangnya ?” Mister Wasis bergumam. Dua orang lainnya manggut-manggut mengiyakan. Ealah Srontooo.. kamu hilang kemanaaa…

Saya yang tadinya mau mengeluarkan teori tentang penurunan IQ seseorang karena terlalu banyak menghirup asap buangan kendaraan terutama yang mengandung timbal, jadi agak urung. Jangan-jangan kalau dikeluarkan informasinya, malah kebablasan dan tidak pas. Saya urungkan niat saya mengeluarkan teori itu jadinya.

“Ya mungkin harus kita maklumi. Jogja sekarang sudah banyak kendaraan. Hampir setiap hari diler-diler motor dan mobil itu mengeluarkan kendaraan baru. Ndilalah Jogja juga susah diperbesar jalanannya.. wong tempatnya sudah habis. Jadilah macet di jalan yang kadang bikin spaneng para pengendara montor itu. Orang yang spaneng, suka kurang sabar jadinya. Lak begitu toh ?”

“Iya Ndoro.. jalanan Jogja sekarang mirip kayak hutan. Yang kuat yang menang.. nek ndak kuat ya ndak usah pake jalanan. Masih lebih enak jalan-jalan di kampung saya di Srandakan sana. Masih bisa kemlinthi di tengah jalan. Amann…” Mister Wasis nyawang ke atas.. berandai-andai..

“Ha ya jangan disamakan tengah kotanya Jogja dengan Srandakan toh ya. Eh wis.. wis.. ini gimana Yu Winah. Jadinya berapa semuanya ?”

“Oh iya.. sudah sore, saya juga sudah ditunggu laporannya sama Juragan saya. Semua jadinya dua puluh lima ribu Pak “

Saya membuka dompet dan bersyukur masih ada satu lembar duit biru. Lumayan bisa buat jajan sore ini. Saya angsurkan ke Yu Winah yang dengan sigap membuka  brangkas di tenongannya.

Maturnuwun sanget Pak Besar Kulo nyuwun pamit. Nuwun ……”

“Oh iya. Kulo juga matur nuwun. Minggu depan nek masih ada selad solo, mbok saya disisakan dua atau tiga bungkus.”

Sendiko dawuh Pak Besar.. Pareng..”

Yu Winah menumpuk kembali tenongannya, mengikatkan dengan kain besar, melontarkan tenong ke atas dengan agak akrobatik yang langsung madeg di punggungnya dan kemudian berjalan ke luar.

“Jajan pasaaaarrrr.. Jajan pasarrnya Buuuuu..” Suara Yu Winah makin pelan ditelan sore. Semoga perjalananmu lancar sampai rumah dan seterusnya. Doakan ya Yu, semoga Sronto masih berkenan hinggap hati orang-orang di kota ini.