03
Oct 13

Semprong Versus Spekoek

Lebaran memang masih 2 minggu lagi. Tapi sebagai seorang Ndoro di rumah ini, peningnya pengaturan keuangan sudah mulai muntup-muntup. Tentu saja karena pengeluaran bulan Poso yang meningkat karena rego-rego bahan makanan ya naik seenak udelnya. Belum lagi anggaran tambahan untuk dua orang anggota keluarga konco wingking alias kitchen cabinet. Anggaran mereka tentu saja harus meliputi gaji dua kali dan tambahan bonus klambi lengkap atas sampai bawah. Mumet wis pokoknya. Pos anggaran sudah terbentang di depan mata. Padahal gajian dari kampus masih seminggu lagi (yang jumlahnya juga tidak bertambah).

Belum lagi sebagai kanca wingking tentu saja mereka punya kewajiban untuk mudik. Bagai masa resesnya anggota Dewan yang terhormat, kembali ke dapilnya masing-masing, tilik para konstituennya, untuk kemudian nggedebus supaya bisa dipilih lagi periode pemilu berikutnya. Mudik bagi para kanca wingking ini tentu saja minus nggedebus. Masa reses bagi para kanca wingking ini untuk kembali di desa kecintaan mereka. Reriungan bareng keluarga besarnya. Srawung tetangga yang sehari-hari mengais rejeki entah dimana. Mengumpulkan kembali balung pisah. Menjadi satu bagian kosmis yang lengkap lagi, sebelum kemudian akan tercerai berai kembali begitu musim mudik selesai. Kembali ke ritme sehari-hari.

Sedang bagi saya, lebaran tentu saja kembali nglumpuk juga dengan keluarga kecil saya yang pada nJakarte sehari-hari. Kembali uyel-uyelan dengan anak-anak dan ketambahan cindil-cindilnya yang usrek terus tak pernah leren. Ah.. keluarga kecilku yang menyenangkan.

Maka malam ini, ba’da Traweh, saya panggil dua orang kepercayaan saya, Prime Minister Kitchen Cabinet beserta wakil perdana menterinya. Mister Wasis dan Nyai Wasis. Seraya leyeh-leyeh di kursi malas dan mereka berdua ndelosor di karpet, saya ajak mereka berdua rembugan.

“Wasis, lebaran memang masih dua minggu lagi. Saya cuma mau memastikan saja, kalian berdua mau cuti lebaran berapa lama ? Seminggu seperti biasanya ?” Saya buka rembugan malam ini dengan pertanyaan yang selalu terlontar setiap tahun. Klise tapi penting.

Mister Wasis dan istrinya malah saling berpandangan. “Nuwun sewu Ndoro. Nek boleh, tahun ini kami tidak mudik saja.”

“Heloh ? Kok bisa ? Kowe ndak kangen sama simbok dan sedulurmu po ? La Thole gimana ? Mosok ya ndak kangen Bapak Simbok e?” Saya njenggelek kaget mendengar request dari mereka. Tidak mudik bagi mereka lak ibarat aib yang tidak bisa diterima. La wong mudik itu salah satu ritual lebaran je.

Ngapunten Ndoro. Kebetulan Simbok malah ke Jakarta ke tempat adik saya. La trus adik saya juga ndak mudik wong lagi mau babaran. Jadi ya simbok memang ke Jakarta dalam rangka ngancani adik saya babaran itu. Thole juga mau ikut simbahnya ke Jakarta. Plesir katanya. Pengen sekali-kali merasakan Lebaran di Jakarta. Tur pas preinya juga agak panjang. Begitu Ndoro. Ngapunten…” Mister Wasis mengajukan alasannya dengan mlipis sekali. Sepertinya memang sudah dipersiapkan matang betul.

“Oh ya wis nek sudah ada kesepakatan seperti itu. Aku malah seneng. Ono sek ngancani di sini.” Saya kembali lendetan di kursi malas mendengar alasan dari Mister Wasis. Memang agak di luar kebiasaan, tapi menyenangkan juga sepertinya.

“Kami ya seneng kok Ndoro. Lebaran di sini. Lak Ibu dan Mbak Gendis mesti pulang toh ? Mesti disini njuk banyak maeman enak-enak. Banyak parsel dari relasi-reasi Ndoro. Banyak oleh-oleh. Ndak kayak di desa, paling ya semprit sama semprong lagi. Mentok-mentok ya ketambahan madu mongso. Nek disini lak bisa ngicipi kastengel, spekoek, nastar.. wis akeh pokok e.”

“Woalaahhh.. jebul itu toh niatmu ndak mudik kie ? Pengen ngicipi kuwih-kuwih lebaran ? Ha mbok ngomong.”

Ajeng ditumbaske nopo Ndoro ?” Mister Wasis langsung sumringah.

“Ha yo ora. Mung ngomong wae. Mengko tak iming-imingi rasane.” Saya ngekek nggarapi Mister Wasis yang nampaknya sudah kemecer betul membayangkan dirinya ditebari kuwih-kuwih lebaran.

“Ealah Ndoro.. kok ya tegel tenan nggarapi saya sek wis pengen tenan.” Mister Wasis mengkeret lagi suaranya. Saya jadi merasa bersalah.

“Wis.. wis.. nanti tak pesenkan Ibu Alit numbaske pinginanmu itu. Spekoek, kastengel, putri salju, kurmo cokelat, nastar dan lain-lainnya. Akeh tur enak-enak. Pake rombooter dan wijsman yang banyak. Keju edamnya yang asli ben kedanan. Piye ? Seneng toh kowe ?” Saya angkat lagi hati Mister Wasis. Biar mutungnya segera berhenti. Nek mutung trus saya ndak disiapke sahur lak saya sendiri yang cilaka.

“Heheheh.. maturnuwun ndorooo..” Kompaknya suara suami istri ini nek lagi sumringah. Blas ndak ada bleronya. Mongkok hati saya nek melihat mereka berdua bahagia.

“Selamat tinggal semprong, selamat datang spekoek.” Bisik Mister Wasis pelan.


03
Oct 13

Keretaku Jes..Jes..Jes.. Tuit..Tuit..

“Ndoro.. Monorail itu apa toh ?”

Pagi-pagi ini Mister Wasis udah ngecipris mengkonfirmasi berita baru. Maklum, semenjak bulan puasa, sarapan korannya Mister Wasis jadi semakin pagi. Biasanya Mister Wasis membaca koran setelah saya berangkat ke kampus, mulai puasa ini ya sebelum saya ngampus pun sudah berantakan koran saya. Koran di lantai masih pating slebar dioker-oker Mister Wasis. Kebiasaan membacanya Mister Wasis ini memang rada saru. Tapi tak apalah, sek penting orang kepercayaan ini selalu terupdate dengan berita terbaru.

“Ooo.. Monorail itu kereta.” Saya sambil nyepakke naskah presentasi kuliah buat nanti. Ada beberapa slide yang masih harus di revisi keupdatean statusnya.

“Owalah.. Kereta tok toh ? Cuma kereta saja kok sampe bikin heboh Jakarta. Wong Jakarta kie ya sok aneh-aneh ya Ndoro ? Mbahas kereta saja sampe lama betul. Bertahun-tahun. La itu kereta di Stasiun Tugu sama Lempuyangan saja banyaknya pirang-pirang ndak pake mbingungi. ” Mister Wasis masih membaca artikel di koran yang tetep brutal pating slebarnya itu.

“Weits.. Ndak pas kali ini analisamu Sis.”  Saya mandeg mengedit slide. Saya bantah premis dan analisanya kali ini. Tumben analisa Perdana Menteri Kitchen Cabinet saya kurang titis. Sepertinya ada yang ndak pas ini..

“Ndak pas pripun Ndoro ?” Mister Wasis mulai membereskan koran yang disebar-sebarnya.

“Kereta api itu mode transportasi tua tapi paling efektif nek mau ngangkut orang banyak dalam waktu singkat. Asal ada jalur relnya. Coba kamu baca cerita-cerita kereta di Eropah sana. Keretanya apik-apik, alus, buanter, tepat waktu tur wangi. Coba bayangkan, nek kamu mau pulang ke Srandakan sana. Dari Stasiun Tugu tinggal naek kereta. Duduk manis ngombe teh anget. Ujuk-ujuk udah sampe Srandakan. Ndak pakai macet. Ndak pake kepanasen. Lak enak tenan.”

“Nah.. Monorail e Jakarta itu malah luwih apik meneh. Nek retimu sek jeneng e Kereta itu lak mung nggremet nang rel toh ? La Monorailnya Jakarta ini rencananya mau digantung je.”

“Weh.. digantung gimana Ndoro ? Teneh njempalik.” Mister Wasis sejenak berhenti membaca koran di depannya. Mulai serius menyimak.

“Heyeh.. mbok itu dilihat gambarnya di halaman Kompak walikannya. Ada gambar e toh nek Monorailnya Jakarta itu nggantung pake tiang duwur-duwur. Jadi nanti di bawahnya ada jalanan buat mobil, di atasnya ada monorail. Lak elok tenan kuwi nanti jadinya. Wangun toh ?”

“Wuih.. Bener..bener..sangar ya gambare Ndoro. Jebul pancen apik Monorail itu ya ? La trus monorail itu kapan ke Jogjanya Ndoro ?”

“Wooo.. nek sek itu ya kudu nanya Sinuwun dulu nek itu. Memang menurutmu perlu po Jogja punya monorail.”

“Ha ya perlu juga Ndoro. La wong sekarang Jogja sudah penuh montor dan mobil. Mesakne pit, becak sama andong nek harus rebutan dalan sama montor dan mobil. Wis panas, diklaksoni terus, di entuti kenalpot sisan.. Wis mesakne tenan Ndoro. Nek ada Monorail itu lak nanti sek numpak montor sama mobil bisa pindah ke monorail. Sek mau klinang-klinong numpak pit, becak dan andong lak jadi lebih mat. Lebih trep gitu suasananya. Resik udaranya. Lak begitu toh Ndoro ?”

“Hehehe.. nek kali ini bener analisamu. Wis ya, aku tak mangkat kampus dulu. Commando sudah mbok panasi toh ? Nanti sore bojomu, mau mangsak opo nggo buko ?” Saya bersiap-siap berangkat. Nyangking tas kulit berlogo kampus tercinta.

“86! Commando sudah siap Ndoro! Nanti sore mau mangsak oseng-oseng pare pedes sama tempe mendoan. Ndoro mau mbatalke pake teh nopo es stroop TBH ?” Mister Wasis dengan sigap membawakan tas saya menuju teras carportnya Commando.

“Ya wis, stroop TBH saja sek Frambozen. Nek bisa ya ditambahi kolang-kaling ato ager-ager gitu. Ben makin mak legender.” Bak komandan, ya saya kudu memberikan instruksi yang pas untuk anak buah saya. Tentu saja untuk alasan lebih mat dan trep jadinya.

“Siap Ndoro! Sendiko dawuh. Nanti saya siapkan pesanan Ndoro. Kawulo ngaturaken sugeng makaryo..” Mister Wasis mengangsurkan tas ketika saya masuk ke Commando.

Saya baru mau menyetir Commando menuju kampus. Mak jejagik ketemu dengan jam macetnya jam berangkat ngantor persis di depan rumah. Horotoyoh.. Bener juga analisa Mister Wasis. Jogja makin padat kendaraan. Nek bisa naik kereta monorail gitu sepertinya mat juga. Sama matnya ketika dulu jaman saya masih kecil merasakan naik kereta kluthuk dari Stasiun Ngabean sampai Stasiun Palbapang bareng Bapak. Menikmati sembribit angin dari cendelaHoyak-hayik seirama deru mesin lokomotif. Jes..jes..jes.. tuit..tuiiiittt…

Catatan kaki : cerita ini terinspirasi dari tulisan di Facebooknya mbak @Savrinasastro