10
Nov 18

Paklik Predi dan Minoritas

Suasana pagi di Jogja mulai beranjak lebih bersahabat dibandingkan beberapa waktu kemarin. Mengutip petuah Kangmas Lantip, sekarang kita sedang memasuki perpindahan dari mongso kelimo ke mongso keenem yang ditandai dengan masaknya buah rambutan, durian dan mangga. Walaupun mangga di pekarang saya sepertinya agak mbeling karena matangnya kecepeten. Hujan semalam masih menampakkan sisa dengan tanah pekarangan yang agak basah.

Kopi yang sudah diseduh mister Wasis kemebul di coffee table, ditemani telo godog dan surat kabar lokal dan nasional hari ini. Sepertinya akan menjadi hari yang menyenangkan untuk banyak orang. Saya siap-siap menyeruput kopi Aceh Gayo ketika tiba-tiba ada suara cempreng dari pekarangan. 

“is dis de ril laiiiiffff… is dis jas pantasiiii!!!. Kok en a lensleeettt… no eskeepp prom rialitiiii!!!”

Kuping saya familiar dengan suaranya. Tapi otak saya rada tidak bisa mencerna bagaimana Mister Wasis bisa menyanyikan dengan fasih baris awal Bohemian Rhapsody yang terkenal itu. Saya langsung njengkirat menuju pekarangan dan mendapati kepala Kitchen Cabinet saya sedang memegang sapu dengan posisi yang ajaib karena ujungnya justru menghadap ke atas. Mister Wasis yang melihat saya melongo, tiba-tiba menghentikan semua tingkah polahnya dan terkekeh..kekeh.. “Eh ada nDoro..”

“Coba diteruskan lagi itu nyanyinya. Kok saya jadi penasaran bagaimana kawruhmu dengan lagu niku.”

“Heyeh, nDoro kie mau ngece aja pakai menggok dulu. Saya sadar diri kok. Wong ini tadi cuma rengeng-rengeng saja loh.”

“Heheheh.. ndak ngenyek yo. Saya cuma pengen tahu sefasis apa je kamu dengan lagu niku. Kok bisa-bisanya priyayi ndeso sepertimu kenal lagi seperti niku.”

“Wah.. nDoro niki ngeceeee.. Saya banyak loh hapal dengan lagu-lagunya Kuwin. Bohemian rapsodi ya hapal. Wi ar cempiyen juga hapal. Lop op mai laip juga hapal. Sambadi tu lop juga bisa. Wong dulu saya kalo pacaran sama Bune niku ya ngerayunya pakai lagu begini loh nDoro.”

“Wuih.. kok sangar betul. Bojomu donk po mbok rayu begitu ?”

“Ha ya mbuh juga nDoro. Tapi sek penting kan mboisnya nDoro.”

“Hahahaha.. bener juga. Eh kok kowe bisa hapal lagu-lagu beginian itu darimana je?”

“Ha ya dari radio toh nDoro. Saya terimo nabung buat tumbas kaset kosong. Njuk pas lagunya mau diputer di radio, saya rekam. Jadi saya bisa dapet sak kaset komplit dan bisa saya puter terus. Jadi ya hapal toh nDoro.”

“Wedian..kok ya niyat tenan kowe.”

“Ha pripun nDoro. Kedemenan je. Saya niku remen banget sama Paklik Predi Merkuri niku. Suaranya wuiiss.. jiaaann.. ampuh tenan. Makanya pas Paklik Predi sedo niku, saya sedih sekali. Sampai sempat ndak bisa makan.”

“Lah.. fanatik sekali kowe. Sampai ndak bisa makan. Sedih banget toh?”

“Ya ndilalahnya pas Paklik Predi sedo niku, ya pas paceklik juga di kampung saya nDoro. Jadi gara-gara niku juga sih, jadi ndak ada yang bisa dimakan.”

“Wooo la sontoloyo. Tak kiro nganti poso ngebleng saking sedihnya.” Mister Wasis terkekeh setelah berhasil ngerjain saya.

“Tapi ada yang menurut saya rada ngganjel di hati je Ndoro. Saestu niki.”

“Ha piye?”

“Paklik Predi niku lak gei nggih? Mboten remen kalih tiyang putri. Naliko semanten lak ya banyak yang akan keberatan jika ada bintang pujaannya niku rada slenco.”

“He eh.. njuk piye menurutmu?”

“Lak nek begitu, sebagai minoritas, Paklik Predi niku brati ampuh tenan yo nDoro? Sudah ditekan dari sana-sini, tapi hasil karyanya malah ra ngedab-edabi. Justru menjadi moncering karyaning menungso. Menjadi salah satu sejarah manusia ngoten loh nDoro.”

“Heyeh.. kok ndakik-ndakik bosomu. Tapi memang Freddi Mercury itu luar biasa. Tapi selain dia, banyak juga loh manusia yang dituding minoritas, tapi justru berkarya luar biasa dan jadi tonggak sejarah.”

“Sinten malih nDoro?”

“Ha ya ada penemu komputer pertama niku juga dituding minoritas. Padahal Pakde Turing itu menyelamatkan banyak serdadu Inggris dengan temuannya. Tetep saja dibedo. Ilmuwan-ilmuwan yang temuannya menggemparkan dunia juga malah banyak yang dari tudingan minoritas. Ndak cuma di barat, di timur juga loh.”

“Wuih.. apa kudu jadi minoritas baru bisa bermanfaat untuk banyak orang ya nDoro?”

“Yo jane ndak juga ya?”

“Ha tapi nyatanya demikian niku nDoro. Sek mayoritas seperti kita ini kok malah mung ngebak-ngebaki ndonyo dan sedikit sumbangsihnya untuk kemanusian. Selain menghabiskan tanah dan udara, njuk kita niku jane ngopo yo nDoro?”

“Ashh mbuh nek itu. Isuk-isuk kok sudah ngajak suloyo. Saya belum sarapan ini. Otak saya belum siap diajak mikir berat-berat. Sudah..sudah.. saya tak sarapan dulu, kowe lanjutkan nyapu yang bener.”

“Siap nDoro!!”

Saya kembali ke ruang makan sambil merenungkan seluruh pembicaraan pagi saya dengan Mister Wasis yang nampaknya makin wasis saja dari hari ke hari. Tiba-tiba terdengar lagi suara cemprengnya.

“Bismillaaaahh Wi won tu let yu gooooo!!!”