03
Oct 13

Urip Kuwi Mung Mampir Ditekoni Kapan

Satrio anak saya yang wuragil baru datang dari Bandung semalam. Matanya masih bloboken dan merah karena kurang tidur di bis malam yang mengantarkan dari terminal Baranangsiang ke Giwangan.

“Be, saya bobok dulu yak. Ngantuk berat nih.” Satrio langsung pamit ke kamar.

“Ha ya sudah sana. Memang jatahmu tidur dulu. Ndak ada tanggungan apa-apa toh ? Penelitianmu lak wis beres sebelum pulang ? Cuma ngelikne, siapa tahu nanti ditelepon dari lab gara-gara ada yang belum pas lak malah kagol bobokmu.”

Sampun kok Be. Sudah saya bereskan semua sebelum mudik kemarin. Huahemm.. Dah ya Be. Ciao dulu Be.” Satrio langsung masuk ke kamarnya dan tak lama kemudian nyanyian ngoroknya sudah merdu terdengar. Pules tenan sepertinya.

Selesai memastikan Satrio sudah mapan tidurnya, Mister Wasis yang jatahnya mulai membuat Gudeg Manggar, masakan tahunan keluarga kami, gantian saya samperi. Mister Wasis baru membersihkan kulit telur bebek yang nanti akan jadi salah satu bahan utama Gudeg Manggar. Gudeg itu memang mantepnya kalo telurnya bebek. Lebih gempi, mempur dan gurihnya itu loh yang ndak bisa dikalahkan telur ayam.

“Sudah selesai Sis bolehmu ngonceki ndog ?” Saya memeriksa kerjaan Mister Wasis bak mandor.

“Kurang sedikit Ndoro. Ini tinggal beberapa saja. Habis ini dimasukkan kulkas dulu toh Ndoro ?”

“Iyes. Dimasukkan kulkas dulu sambil ngenteni manggar, tempe, tahu dan ayamnya disiapkan.”

“Syep Ndoro. Beres…” Mister Wasis ikutan mengacungkan jempol seperti Gendut dan Bunder. “Eh Ndoro. Mas Satrio itu kapan je bolehnya lulus ? Kok sepertinya lama juga kuliahnya ndak kelar-kelar ?”

“Hush. Satrio itu baru ambil S3. Post-graduateTur penelitiannya ampuh tenan. Nano teknologi. Ora popo nek rodo suwe. Sek penting marem. S3 ITB jeh.” Naluri saya sebagai Bapa lak ya mesti mbelani anaknya toh ya.

“Nano nopo Ndoro ? Angel ya itu ? Saya itu jan-jane cuma ngeman-eman Mas Satrio. Kan Mas Satrio itu ngganteng, tur pinter. Sek naksir mesti banyak. Tapi nek kuliahnya ndak slese-slese njuk kapan kawinnya. Nek ndak kawin-kawin, njuk kapan punya anaknya.”

“Heyehhh.. kowe kok bolehnya crigis betul. Bab lulus kok dieret-eret sampai urusan kawin dan punya anak. Ha mbok biar toh Sis. Wong lagi seneng-senengnya belajar kok yo.” Sekali lagi saya tetep mbelani anak kesayangan saya. S3 ITB je.

“Ha ya saya kan cuma orang ndeso Ndoro. Taunya ya cuma nek ndak lulus, ndak boleh kawin. Nek ndak kawin-kawin ya ndak punya anak. Belum lengkap urip itu kalau belum punya anak. Lak begitu toh Ndoro ?” Sekalipun membahas perihal yang krusial seperti ini, tangan Mister Wasis tak lepas juga dari telur bebek yang diklocopinya.

“Ha urip kan memang berjalan terus Sis. Tapi lak ya ndak mesti kudu seperti polamu. Kadang ada yang bisa nikah sebelum lulus. Bahkan sekarang ya banyak yang belum kawin sudah punya anak toh ?”

“Amit-amit deh Ndoro. Ya jangan sampai nek koyo ngono. Amit-amit tenan Ndoro…

“Tapi ya cen bener kok omonganmu itu Sis. Urip kie nek dipikir-pikir ya cuma mampir ditekoni kapan. Nek belum lulus ditekoni kapan. Nek sudah lulus tapi belum kawin juga ditekoni kapan. Nek sudah nikah tapi belum punya anak ya tetep ditekoni kapan. Nek sudah punya anak gede ya ditekoni kapan. Nek anak e sudah nikah, yo tetep wae ditekoni kapan. Mungkin sek ora ditekoni “kapan” kie mung nek wis tuwo arep mati kae yo Sis ?”

“Heheheheh.. lak bener toh Ndoro ? Urip itu memang mung mampir ditekoni kapan ?”

“Wis..wis.. ini diberesi dulu ndognya. Nek wis rampung, baru nyiapke manggar sama tempe tahunya. “

Injih Ndoro.. Sendiko dawuh.

“Heh, masalah kapan ini jangan mbok tanyakan ke Mas Satrio loh ya. Tak sikat gundulmu nek wani tekon.

Injih Ndoro… Mboten wantun kok kulo.

Sekali lagi saya tetap harus mengakui kehebatan keWasisan Prime Minister Kitchen Cabinet saya ini. Urip kuwi mung mampir ditekoni kapan…


03
Oct 13

Mangan Ora Mangan Kumpul

Dalam kosmologis Jawa, ada satu ungkapan penting yang menggambarkan preferensi masyarakat Jawa. Mangan ora mangan kumpul. Dari idiom ini bisa diambil kesimpulan bahwa masyarakat Jawa sangat mengagungkan silaturahmi. Reriungan dalam keluarga besar. Ngelumpukne balung pisah. Tidak melulu harus berpesta, tapi yang penting adalah guyupnya. Berpusat pada keluarga yang kemudian makin membesar ke kumpulan masyarakat yang makin komplek.

Tak ayal, mungkin ini pula yang mendasari potensi budaya mudik pada akhir bulan Poso yang fenomenanya akan segera terjadi dalam waktu dekat ini. Yang sehari-hari bekerja di ibukota Jakarta, pada menjelang hari Lebaran, berbondong-bondong membawa istri dan anak, kembali ke daerah asalnya. Desa yang tadinya sepi ayem tentrem jadi ramai riuh rendah dengan logat lue-gue-kagak-ngarti. Anak desa yang tadinya cukup puas dengan ciblon di sungai yang mengalir, mulai jengah dengan hadirnya PSP dan tablet. Dus hadirnya semua ini atas satu tujuan, ngumpulke balung pisah atas dasar Mangan ora mangan kumpul.

Demikian pula rumah saya. Yang sehari-hari cuma penuh canda dan tawa saya beserta Mister dan Nyai Wasis, kini jadi riuh rendah dengan hadirnya keluarga Njakarte saya. Nyai Alit, istri saya tercinta, yang sehari-hari bakulan cokelat, pulang demi lebaran di Jogjakarta. Gendhis putri saya tercinta, pulang bersama suaminya Mas Bagus dan anak-anaknya, si Bunder dan Si Gendut, yang ngglidik tak mau diam, munyer terus seperti gasingan berbatere alkaline. Tinggal menunggu Satrio, putra bungsu saya yang baru naik bis dari Kampusnya ITB demi mengejar penelitian nano teknologinya yang sudah diambang keberhasilan. Aah.. keluarga kecilku yang menyenangkan.

Jam sudah menunjukkan saatnya ngabuburit. Semua mata sudah kemecer ke arah meja makan. Saat Nyai Wasis datang mempersiapkan ceret teh, sudah segera saja di serbu oleh Si Bunder dan Gendut.

“Tante.. Tante.. buka puasanya nanti pake apa ?” Bunder dan Gendut sepertinya sudah tidak sabar ingin segera mengganyang apa saja yang ada di meja. Saya terkekeh mendengar Bunder dan Gendut memanggil Nyai Wasis dengan Tante. Sebuah idiom yang rasanya kurang pas untuk memanggil punggawa Kitchen Cabinet saya ini. Entah apa yang dirasakan oleh Nyai Wasis yang seumur-umur mungkin belum pernah dipanggil Tante oleh siapapun.

“Sabar ya aden-aden. Buka puasanya pakai teh anget dulu. Biar perutnya ndak kaget. Nanti abis itu baru maem serabi kocor. Sudah pernah maem belum?” Nyai Wasis dengan halusnya ngemong juragan-juragan mungilnya ini.

“Belum pernaaahhh.. Di Jakarta ga pernah nemu serabi kocooorr.”

“Kalo maemnya nanti pake apa Tante ?” Gendut nyerocos lagi.

“Maemnya nanti pake jangan beningLawuhnya tempe garit dan tahu magelang digoreng kering. Pake sedikit sambel terasi pasti enak. Betul toh aden ?”

Gendut langsung protes. “Laahh.. kok tempe lagi ? Yangkung… Di Jakarta sih sering banget makan tempe. Uti hampir tiap hari bikinin tempe.. Yang lain ya Kunggg..” Gendut langsung nggelendot di kaki saya yang baru leyeh-leyeh di kursi malas.

Hwrakadah.. Generasi cucuku ini kok ya belum ditatar. Bahwa dalam kosmologi Jawa, mangan ora mangan kumpul itu penting. Sek penting adalah ngumpulnya. Tempe berasa iwak saat kita ngumpul reriungan bareng keluarga. Semua jadi serba nikmat. La tapi kok ya ndak berlaku buat si Gendut dan Bunder ini. Saya lirik Gendhis yang pura-pura cuek dengan notebooknya mendengar permintaan anaknya. Sepertinya saya perlu menatar anak saya lagi ini. Pola 48 jam sekaligus. Biar setelah pulang dari Jogja nanti, bisa pulang bawa ijazah penataran.

“Ha ya nanti dulu. Kita siap-siap buko dulu ya. Mimik dulu teh anget sama serabi kocornya. Nanti tempe dan tahunya digado buat ganjel perut. Jangan beningnya buat appetizer. Habis itu kita Maghriban bareng. Setuju Ndut ?”

“Ha maemnya gimana Kung ?” Mata Gendut yang bulat itu makin menjotho ketika menanyakan jatah makan malamnya. Saya mengelus dada pelan.

“Ya nanti kita bareng-bareng ke Nyonya Suharti. Boleh makan ayam goreng sepuasmu. Gimana proposal Yangkung ? Diterima ?” Akhirnya saya mengalah untuk kali ini. Saya lirik Gendhis yang ngekek pelan. Asyem… saya digarapi anak dan cucu saya sendiri. Ini kudeta terselubung ternyata.

“Yes Kung. Syip!!” Gendut dan Bunder mengacungkan dua jempolnya.

Ealaaahhh.. Mangan ora mangan kumpul sepertinya rada bergeser kalau kondisi seperti ini. Kumpul-kumpul perlu karo mangan.. Mangan-kumpul-mangan-kumpul-mangan…. Duh.. anggaranku…