04
Jun 15

Kraton dan Nyi Roro Kidul

“Ndoro.. ndoro..” Seperti biasa, jika Mister Wasis ada mau, pasti saja nadanya merajuk. Ya persis seperti sore ini.

“Piye ?” Saya melihat Mister Wasis yang ndlosor di bawah kursi malas saya dari balik koran pagi yang baru bercerita tentang perekonomian dunia yang sedang memuram.

“Begini Ndoro.. saya punya analisa wangun ini Ndoro. Mohon dikritisi ya Ndoro..” Lah.. tumben ini Mister Wasis, nadanya merajuk, tapi jebul mau minta dikritisi.

“Weits.. kok kowe lagaknya sudah seperti mahasiswa saya yang mau mengajukan thesis wae ? Njaluk dikritisi barang. Opo wis siap po nek dibantai alur logika dan datamu ?”

“Ah.. nek cuma dibantai Ndoro saja sih wis kerep Ndoro.. Wis kasep. ” Mister Wasis nyengir. Deretan giginya mengkilap terkena sinar matahari sore.

“Hahahah.. iya ya.. Ya wis.. piye analisamu ?”

“Gini nDoro.. ” Mister Wasis berganti posisi jadi bersila yang serius. Sepertinya memang analisanya kali ini juga serius. Seserius kerutan di dahinya. Berlapis sepuluh

“Pada perpindahan kekuasaan dari Majapahit ke kerajaan Kediri dan Pajang, ada pergeseran dari kebudayaan Budha dan Hindu ke kebudayaan Islam. Ya toh ?”

“Ho oh.. betul.. terus ?” Saya sudah curiga jika pembukaannya seberat ini. Analisa macam apa lagi ini yang akan diajukan oleh Mister Wasis. Kadang-kadang saya terkaget-kaget juga dengan analisa yang ngakunya hanya tamatan SD ini. Tapi kok analisanya bisa indepth dan mrantasi.

“Nah.. pada jaman kerajaan Pajang dan Kediri, maka simbol yang dipergunakan dalam kehidupan sosial masyarakatnya adalah Wali Songo. Lak ngaten Ndoro ?”

“Woh.. wangun kamu.. Bolehnya menganalisa sampai sedalam ini. Lanjutkan.” Saya mulai ikutan serius ketika analisa Mister Wasis mulai sedalam ini. Tenanan sajaknya.

“Nah.. begitu kerajaan Pajang dan Kediri bergeser menjadi kerajaan Mataram yang notabene adalah kerajaan Islam, kok simbol yang dipergunakan justru Nyi Roro Kidul ya Ndoro ? Kok tidak simbol-simbol Islam yang lebih Islami gitu loh ?”

“Ha njuk analisamu piye ?” Saya kembalikan pertanyaannya ke Mister Wasis. Biasane ini sih cuma pancingan. Wong dia sebenarnya sudah punya analisa sendiri.

“Menurut saya, sekalipun Mataram itu kerajaan Islam, tapi simbol yang digunakan bersifat kejawen yang berkeinginan agar masyarakat Mataram Jawa niku tetap ingat pada asal usulnya. Begitu Ndoro. Bener ndak ?”

“Boleh juga analisamu kuwi.” La rak tenan.. Mister Wasis cuma perlu dikasih ruang untuk menunjukkan hasil analisanya.

“Ibarat tanaman, sekalipun jenis tanamannya sama, tapi jika tempat tumbuhnya berbeda, tentu akan menghasilkan buah yang berbeda sedikit pula. Minimal ada ciri khasnya ngoten loh Ndoro… “

“Hmmm.. betul..betul.. Analogimu betul..”

“Nah.. karena Mataram Jogja ini tetap mengacu pada simbol Nyi Roro Kidul sebagai pasangan dari Hamengkubuwono, sepertinya bakalan ada gegeran dalam waktu dekat ya Ndoro ?”

“Gegeran gimana ?”

“Lha itu.. lak calon penerusnya Hamengkubawono ke X lak putri toh Ndoro. Brati nanti Nyi Roro Kidul bersanding dengan Putri ? Teneh gegeran toh Ndoro ?”

“Blaik!!…” Saya lalu terdiam.. Saya bingung.. Ntah harus berkomentar apa.

 

Notes : Cerita ini terinspirasi dari status FB Baba @Rasarab pagi ini yang memang luar biasa jeniusnya.


30
Oct 13

Kelirumitologi

Pagi-pagi Mister Wasis sudah ndeprok di depan kursi malas. Saya yang baru membuka koran pagi ya njuk melipat dulu korannya dan menunda ritual sarapan pagi saya.

“Piye Sis ? Ada keperluan apa ?” Koran yang saya lipat saya keleki dulu.

Mister Wasis mengatupkan kedua tangan sambil sendiko. Lagaknya seperti abdi dalem Kraton yang mau matur. “Ndoro.. Nyuwun panganpunten.. Besok Minggu saya pamit keluar sebentar.. Mau kondangan di tetangga..”

“Hayah gayamu Sis. Sek biasa wae lah. Ha ya nek bab itu ya silakan. Nek tetangga kie brati bakalane ngidul adoh sana ? Mau naik apa ? Nek numpak pitungmu itu apa ndak malah protol di jalan ?”

“Untungnya cuma di Jalan Parangtritis situ mawon Ndoro. Ndak terlalu jauh. Pitungnya masih wutuh kalau cuma sampai Jalan Parangtritis sih.” Mister Wasis nyengir pasrah.

“Ha ya sudah nek gitu. Soale saya juga mau kondangan besok Minggu. Jadi Commandonya tak bawa dulu.”

“Woh jebul Ndoro juga jagongan toh ? Woh.. memang lagi musim kondangan kok ya ? Karang wis arep Suro sih ya Ndoro. Jadi ya banyak sek mantenan pas bulan ini.”

“La memang nek sasi Suro kenapa je ?” Saya etok-etoknya belum tahu.

“Heyeh.. Ndoro kie sok etok-etok ndak reti. Ngapusi tenan nek Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya UGM sek magrong-magrong kondang kawentar-wentar kok ndak tahu nek sasi Suro itu dilarang bikin kawinan. Mengko tibo cidro nek kata simbah-simbah saya. Bisa ndak langgeng keluarga yang menikah pada sasi Suro itu. Heyeh.. Ndoro nggarapi saya ik.”

“Heheheh.. ya ndak yo. Saya cuma pengen tahu saja. Jan-jane kowe percoyo ndak toh sek bab begituan ?”

“Ha ya percaya ndak percaya Ndoro. Tapi ya saya manut saja sama kersane Kraton. La wong sek ngelarang itu lak asline dari Kraton toh ? Ha ya ini kan babakan ngabekti saya sama adat Ngayogyakarta Hadiningrat.”

“Woh.. Kersane Kraton bagaimana ? “

“Heyeh.. Ndoro ngejak suloyo tenan nek ini. Mosok ndak tahu toh nek Suro itu bulannya Kraton sek kawinan ? Jadi karena Suro itu memang sasi yang bagus untuk kawinan, jadi Kraton pengen supaya bisa konsentrasi mbikin acara di sasi Suro itu. Supaya masyarakatnya bisa nyengkuyung acara Kraton, jadi kemudian diharapkan supaya masyarakat Ngayogyakarta ndak bikin acara kawinan pas sasi Suro. Lah kok sek malah diterimanya sama masyarakat kok seolah-olah nek sasi Suro itu pamali buat bikin kawinan.”

Woh.. kowe kok bisa dapat informasi sedetail itu ? Ampuh juga kowe Sis.”

“Ha ya saya dapetnya juga dari ngobrol-ngobrol dengan Pak Atmo sek lurahe Abdi Dalem itu loh Ndoro.”

“Owalah.. pantesan kowe kok bolehnya sangat wasis bab ini. Jebul dapet petuah dari orang dalam toh.” Saya manggut-manggut

“Hehehe.. Nek sek bab Candi Prambanan itu saya juga dapatnya dari temen saya sek jadi guide.”

“Ada apa je dengan Prambanan ?”

“Ha ya itu Ndoro. Mitos nek ndak boleh pacaran di Prambanan. Nek pacaran di Prambanan nanti malah pegatan.”

“Owalah.. mitos sek itu toh. Emang boleh po pacaran di Prambanan ?”

“Ha ya tetep ndak boleh Ndoro. Makanya kemudian ada mitos seperti itu. Prambanan itu lak tempat sembahyangnya saudara-saudara kita umat Hindu. Ndak ilok nek pacaran di tempat orang sembahyang. Makane dibuat mitos seperti itu. Ben ndak pacaran di Prambanan. Jan-jane ya mung ben ora do kurang ajar sih. Mosok yang-yangan nang nggon wong sembahyang. Ya toh Ndoro ?”

“Hehehe.. jebul wasismu boleh juga.”

“Nama saya kan memang wasis Ndoro ? Walaupun wasis bolehnya kulakan. Hehehehe..”

“Tapi memang banyak kok mitos-mitos di negara kita itu sek sengaja di buat. Semata-mata agar lebih pas dan mat bolehnya bermasyarakat.”

“Iya ya Ndoro .. Saya juga baru tahu beberapa. Ning sepertinya memang banyak kelirumitologi yang sengaja dibentuk.”

“Keliru opo ?”

“Kelirumitologi Ndoro. Mitos yang keliru tapi sudah dianggap umum di masyarakat kita.”

“Woh.. kosakata opo kuwi kok saya belum pernah denger ? Kelirumitologi ? ” Saya kukur-kukur kepala yang tidak gatel karena bingung dengan istilah barunya Mister Wasis ini.

“Hehehe.. saya ya mung ngarang kok Ndoro. Kulakan dari Kelirumologinya Pak Jaya Suprana sek kondang itu.”

“Ckckckc.. kowe kok sangsoyo kreatif saiki ?”

“La wong Ndoro saya Guru Besar UGM sek magrong-magrong kondang kawentar-wentar je. Gimana saya ndak nambah kreatif coba ?”

“Hush.. yo ora ngono.” Tapi hidung saya ndak bisa bohong. Tetap mengembang plendas-plendus..

“Hehehe.. ajeng sarapan nopo Ndoro ? Ibune sudah masak soto. Soalnya ini hari Rabo. Jadinya ya Rabo Soto. Kerso ?”

“Ha ya jelas. Wis mari sarapan dulu. Kopinya jangan lupa ya ?”

“Injih Ndoro. Toraja Kalosi pripun ? Eco toh ?”

Eco.. cocik pokoke.

Sendiko dawuh Ndoro… Monggo..”

Maka sayapun menuju meja makan. Dimana sotonya sudah kemepul di atas meja makan. Uborampenya boleh lengkap. Soun, cambah kecil, jeruk nipis, lenthok telo, suwiran ayam kampung dan kerupuk putih. Bersyukur betul saya pagi ini dikaruniai sarapan yang luar biasa sedapnya. Juga dikaruniai seorang Prime Minister Kitchen Cabinet yang luar biasa cerdas dan wasis seperti Mister Wasis. Sekalipun hanya lulusan SMA, tapi wasisnya boleh patoet dipoedjikan. Excelent. Ngalkamdulillah..

 

Notes : Tulisan ini terinspirasi dari obrolan ringan dengan @Tey_Saja & @Jay_Afrisando


22
Oct 13

Pawiwahan Ageng

Beberapa hari ini Yogyakarta sedang sibuk sekali sepertinya mempersiapkan kedatangan tamu Pawiwahan Ageng Kraton Ngayogyakarta. Ingkang Sinuhun Sri Sultan HB X sedang punya gawe untuk menikahkan anaknya yang nomer empat, GKR. Hayu. Banyak patroli polisi wira-wiri di seputaran Kraton. Voorijder banyak yang sudah siap sedia mengawal tamu-tamu negara yang konon informasinya bakalan datang beribu-ribu orang. Sebuah momen yang amat sangat khusus wal spesial sepertinya. La ndilalahnya kok ya saya juga mendapat berkah untuk bisa ikut dalam acara resepsi Pawiwahan Ageng besok siang. Ngalhamdulillah…

Maka, Bu Alit pun segera saya panggil pulang ke Yogyakarta untuk ikut menemani saya ke acara yang bakalan sangat magrong-magrong dan sakral ini.

—————————————————

Bu Alit sedang repot di kamar membongkar-bongkar koleksi kain dan kebaya yang pas untuk dipakai di acara resepsi Pawiwahan Ageng Sri Sultan HB X. Semua koleksi kain dan kebaya dikeluarkan. Disawang-sawang.. dipas-paskan. Mana yang paling pas untuk acara besok siang. Memang untuk bagian mengepas-paskan sandangan dalam acara-acara khusus seperti ini, saya cuma bisa bergantung pada seleranya Bu Alit supaya nampak selaras dan sarimbit.

“Bapak besok mau pakai baju yang mana ? Tenun Troso atau pakai batik Mas Iwan Tirta mawon ?” Bu Alit menanyakan dari ruang kamar.

“Sepertinya lebih pas nek pakai batiknya mas Iwan saja ya Bu ? ” Saya menyahut dari kursi malas kegemaran saya. Memang sore itu saya sedang leyeh-leyeh nglaras rasa setelah seharian digempur kerjaan di kampus. Sore hari adalah saatnya menyelaraskan antara nafas dan hati supaya tetap dalam kondisi mat dan selaras.

“Oh baiklah..”

Bu Alit kemudian masih sibuk mencari asesoris yang pas buat menemani kebaya encimnya Anne Avantie, tentu saja supaya bisa menemani baju batiknya mas Iwan Tirta. Menyandingkan kain batik seorang maestro sekelas Almarhum Iwan Tirta dengan kebaya Anne Avantie plus asesorisnya tentu jadi PR sendiri. Ndak bisa sembarangan toh ? Kain ini saya peroleh sekitar 5 tahun yang lalu ketika bareng dengan Mas Iwan ke Eropa. Walaupun sudah 5 tahun, tapi batik ini jumlah keluarnya sepertinya jauh dibawah bilangan tahunnya alias jarang dipakai.

Sore itu kondisi teras rumah juga sedang ramai karena Yu Winah pun sedang saya panggil menyetori jajan pasar kesenengan saya, Loenpia dan selat Solo. Sudah lama bolehnya Yu Winah tidak mampir ke rumah. Ya ndilalahnya juga pas beberapa waktu yang lalu saya juga pas ndak dirumah. Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah pun lesehan di teras depan sambil jagongan.

“Eh Kang, iki mung andai-andai ya. Nek seandainya kowe diundang ke acara Pawiwahan Ageng arep ngopo ?” Yu Winah sambil dengan cekatan tangannya memasukkan pesanan saya dan Bu Alit ke dalam atas piring yang dibawa Nyai Wasis.

Ha ya nek saya sek bakalan paling tak titeni ya maemane toh Yu. La kapan lagi bakalan nemu maeman sek enak-enak khas Kraton Ngayogyakarta, nek ndak pas acara seperti ini. La denger-denger Kraton bakalan mengeluarkan menu khusus pas Pawiwahan Ageng. Ada Gudeg Manggar, Kambing Guling, Es Camcao sama Es Ronde. Gudeg Manggarnya mesti kualitasnya berbeda dengan yang seumumnya itu. Manggarnya mesti masih enom yang kalau digigit mak prul empuk tenan. Iwak ayame mesti maknyos mempurnya. Kuah arehnya juga mesti wangi tur gurih. Es Camcaonya mesti mak nyes… Es Rondenya mesti juga mak legender anget jahe tapi adem cekelane. Aah.. sedaapp..”

“Wah.. Pakne ini kok sek diurusi panganaaann wae. Nek saya melu di undang Sinuhun ya pengen melihat manten kakung dan putrinya sek mesti bagus dan ayu tenan. Tamu-tamune juga mesti dandangane kenes tur ayu. Wangi-wangi parfum larang seperti punya Ndoro Itu. Sandangannya juga mesti alus tur mak tralap-tralap banyak batu permatane. Aahh.. Ayu tenan…” Nyai Wasis ndak mau kalah dengan suaminya.

“Haahahaha.. ngono ya keno kok Nyai. Nek saya diundang di Pawiwahan Ageng ini ya saya pengen mirsani upacarane mawon. Mudah-mudahan banyak tamu-tamu sek top-topnya negara ini sek mirsani. Jadi kemudian pada nguri-uri budaya Jawa lagi. Termasuk jajanan pasarnya. Nah.. nek jajan pasar jadi ngetop lagi lak ya saya juga kebagian makin laris juga dagangannya. Aah.. Kelarisan..” Yu Winah tak mau kalah juga berandai-andai.

Njuk semua terdiam. Sepertinya sibuk dengan lamunannya masing-masing.

“Jebul Pawiwahan Ageng itu maknanya beda-beda ya ? Walaupun kita cuma kawulo biasa, jebul kekarepane juga sok luar biasa.” Mister Wasis memecah keheningan.

“Ya namanya juga beda kepala toh Kang. Mestine ya kekarepane beda-beda. Ning sek penting, kita sebagai kawulo alit ya turut mendoakan kepada kedua mempelai GKR Hayu dan KPH Notonegoro. Nderek mangayubagyo Pawiwahan Ageng. Mugi-mugi Gusti Pangeran tansah pinaringan berkah sedaya lampah. Lak begitu toh ya Kang ?”

“He eh Yu. Sek penting kita urun donga saja kepada kedua mempelai. Semoga rukun terus sampai kaken ninen. Bisa jadi conto buat kawulo alit seperti kita ini.”

“He eh Pakne…” Nyai Wasis mengiyakan sambil manggut-manggut.

Hehehe.. saya mbatin saja mendengarkan celoteh dari Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah ini. Yah semoga Gusti Pangeran berkenan mengijabahi doa yang tulus dari kawulo alit seperti kami ini. Semoga Gusti Pangeran purun paring berkah kaliyan Pawiwahan Ageng ini. Semoga ini adalah pernikahan yang pertama dan sekaligus yang terakhir untuk GKR Hayu dan KPH Notonegoro. Aaammiiieenn..

“Pak.. Pantesnya pakai yang mana ? Yang merah ini atau sek ijo ?” Istri saya, Bu Alit, keluar dari kamar dan menunjukkan asesoris yang ingin dipakainya untuk njagong besok siang.

Sek endi wae kowe tetep ayu kok Bune.” Saya pasang senyum paling lebar untuk istri saya tercinta ini.

Heyeh.. ditakoni tenanan kok malah nggombal amoh!” Bu Alit melengos dan masuk ke dalam kamar lagi. Saya nggleges..


03
Oct 13

Ngabdi Saklebeting Manah ~ Mengabdi Dengan Hati

Pagi itu memang saatnya ngelaras. Menyiapkan hati. Bagian dari ritual menenangkan hati sebelum diterpa kemruyuknya kerjaan seharian. Ngopi dan nyomot pisang goreng yang terkadang ditaburi mises secara sporadis adalah ngelaras yang pas nek buat saya. Dan pagi itu giliran kopi Bajawa yang menemani pagi. Kopi eksotis asli Flores ini bisa saya peroleh berkat kebaikan seorang kolega dari Universitas Flores yang berkenan mengirimkannya ke Jogja. Ndak mau kalah, saya barter dengan Kopi Turgo Merapi, satu-satunya kopi yang ditanam di lahan bekas erupsi. Rada Uber Alles lah ceritane. Mosok ya cuma dikirimi tok.. ndak mbales. Makane kemudian saya pameri kopi yang tidak kalah eksotis pula.

Ngelaras pagi ini makin lengkap dengan kehadiran pisang goreng kepok kuning hangat kemepul yang dibentuk kipas, digoreng dengan tepung, lalu dikucuri saus gula aren hasil karya Nyai Wasis.. Wuih.. cantik dan sedapnya.. Mengutip tagline Pak Bondan Winarno.. pokok e Maknyus.. Memang Nyai Wasis ini rajin menonton acara masak yang dipandu chef-chef terkenal di televisi itu. Nek sudah gini, biasanya ujuk-ujuk muncul menu baru yang tak pernah terbayangkan akan dimasak oleh seorang lulusan SD Panggang Gunungkidul.

Sambil ngelaras itu tadi, saya memandori Mister Wasis yang baru mencuci Kijang Commando yang letek lutuk karena kemarin baru saja diajak jalan-jalan sampai Solo. Si Commando ceritanya habis kehujanan. Memang ndingaren ini bulan Juni kok masih hujan… Padahal nek Puisinya mas Sapardi itu lak kesannya romantis ngono.. Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni. Dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu.. Tapi nek ini ditanyakan ke Mister Wasis, paling ya cuma mencucu.. wong dia yang kebagian harus mencuci si Commando yang kehujanan di bulan Juni..

Sedang nikmatnya ngelaras membayangkan jadi mandor ala Sinyo Londo gitu eh tiba-tiba di pintu depan ada yang memanggil “Kulonuwun Pak Besar..” Ahh.. suara yang familier…

Injiihh.. Monggo Pak Atmo.. Silakan masuk.. ” Mister Wasis dengan tergopoh-gopoh membukakan pintu depan yang seret dibuka karena engselnya sudah aus.

“Monggo silakan masuk Pak Atmo..”

Saya bergegas menyambut tetangga yang baik hati ini. Pak Atmo adalah seorang Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta. Setiap hari saya melihat beliau berangkat menuju Kraton menaiki sepeda onthel lengkap dengan lurik bercorak biru khas Abdi Dalem Kraton. Tampak masih prigel dan trengginas walaupun sudah berumur 70an tahun. Saya jadi malu sendiri kalau membandingkan.

Wonten nopo Pak Atmo ? Kok isuk-isuk mruput mpun mriki ? “

Nuwun sewu Pak Besar, nek boleh dalem mau nyuwun Belimbing Wuluh beberapa buah. Ibune anak-anak pengen bikin sayur asem-asem tapi belimbing wuluhnya pas kehabisan tadi di pasar.” Wis jian alus tenan Pak Atmo ini kalau ngendikan. Khas Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta yang selalu mendapat pawitan budi pekerti. Royal Class Attitude pokok e.

Pohon belimbing wuluh di halaman depan ini memang berbuahnya terlalu subur. Saking tidak pernah habis dimakan sendiri sehingga tetangga sering saya tawari untuk mengambil buahnya jika ngersani.

Oh injiihh.. silakan.. Silakan.. Monggo dipilih saja. Sebentar.. saya minta Wasis mengambilkan tas kresek.” Saya terbata-bata mengikuti kehalusan dan mlipisnya tata krama Pak Atmo.

“Ah ndak usah.. saya cuma minta beberapa buah saja kok. Ndak banyak. Saya bawa begini saja sampun cekap kok Pak Besar. Sak derengipun, matur nuwun sanget Pak Besar.” Pak Atmo membungkuk dengan santun. Ha ya saya makin ndak enak hati.. njuk ikut-ikutan membungkuk padahal boyok saya tidak dalam kondisi siaga.

“Duh..cilaka ini.. bisa kumat ini encok di boyok.” Batin saya.

Begitu berusaha bangun jejeg lagi eh la kok boyok saya tidak mau kompromi. “Ha rak tenan toh”

Injiiih.. Monggo dipun pilih rumiyin..” Saya jawab sambil mringis wong masih belum bisa ngadeg jejeg sempurna. Wis jan ndak wangun tenan.. saya terbungkuk-bungkuk ngeluk boyok setelah aksi sirkus barbar tadi.

Tak lama setelah memetik beberapa buah belimbing wuluh, Pak Atmo berpamitan pulang.

Heh.. ada apa kok le ndelokne Pak Atmo sajak tergumun-gumun gitu ?” saya memergoki Mister Wasis tergumun-gumun melihat Pak Atmo sambil mringis mijeti boyok yang masih rada ngilu.

“Hehehehhe.. Ndoro tahu saja nek saya ngematke.. Ndoro ngematke saya yaa?” Touche.. Mister Wasis pringas-pringis

”Saya gumun dengan Pak Atmo itu. Beliau itu abdi dalem toh ? Setahu saya, nek gajine Abdi Dalem itu ndak lebih dari 60 ribu je Ndoro. Anaknya 3. Tur sudah sarjana semua. Kok bisa ya ? Lak mesti ndak cukup nek mbayari kuliah anak tiga.. Wong buat maem aja saya bingung gimana ngitungnya..”

“Sis..sis.. saya aja nggumun kok nek sama Pak Atmo itu. Kapan hari itu saya pernah ngobrol sama beliau. Kata Pak Atmo, nek orang Jawa itu.. apalagi yang abdi dalem, kalau bekerja itu yang dicari dicari itu bukan cuma duitnya. Tapi berkahnya juga harus dicari. Duit seberapa-berapa ndak bakalan cukup nek ndak ada berkahnya. Nek dipikir ya memang ndak bakalan tekanMosok 60 ribu sebulan bisa nyukupi urip. Pak Atmo pernah cerita, dia menjadi abdi dalem itu karena panggilan hati. Sebelum memantapkan hati sebagai Abdi Dalem, dia pernah kerja dimana-mana. Tapi ndak ada yang bikin tentrem di hati. Sampai kemudian beliau diajak ikut mendaftar sebagai calon Abdi Dalem sama saudaranya. Ternyata setelah itu justru lebih mantep jadi Abdi Dalem. Katanya atine luwih tentrem kalo ngabdi di Kraton. Beliau bilang bekerja itu untuk mencari berkah yang kadang buat orang awam seperti kita itu ndak ngerti bentuknya.”

Mister Wasis manggut-manggut..

“Cobaaa saja itu para pelawak di Senayan itu punya mental mengabdi seperti Pak Atmo dan para Abdi Dalem, lak ndak bakalan ada yang namanya bancakan proyek yo Ndoro ?” Seperti biasa, njuk Mister Wasis membandingkan dengan para politisi yang sedang ramai-ramainya masuk bursa pencalonan wakil rakyat tahun depan.

“Heyeh.. sok tau kowe Siiiisss”

“Eh la terus untuk kebutuhan sehari-harinya pripun nggih Pak Atmo bisa nyukupinya Ndoro ?”

“Ha ya mbuh.. Kita tunggu sambungan ceritanya.” Saya ngeloyor masuk ke dalam. Pakpung dulu. Karena jam sudah menunjukkan office hour.