27
Nov 14

Sih Pinilih Dalam Bakmi Jawa

Jogja sudah memasuki musim hujan sepertinya. Setiap sore menjelang surup, biasanya mendung sudah menggantung. Kadang malah sudah deres. Bau petrichore yang menyenangkan membuat saya jadi sering kelaparan di luar jam-jam makan yang wajar.

“Sis.. ketok e nek mbakmi Jowo, enak yo pas udan-udanan ngene.”

“Siap Ndoro. Mau kemana ? Pak Hadigeno ? Mbah Mo ? Nopo Bakmi Ndoro ?” Mister Wasis mengajukan daftar Mie Jawa terwahid di Jogja.

“Kita mampir ke Bakmi 31 saja di pojokan alun-alun Kidul ya ? Sek ndak patiyo adoh, tur porsine cukupan.”

“Siap! Saya tak manasi Komando sebentar Ndoro. Ndoro silakan siram dulu.” Mister Wasis langsung mak plencing mengambil kunci dan menuju ke garasi. Tak lama kemudian terdengar si Komando distarter.

Saya masuk untuk mandi sore. Dan berganti baju yang lebih pas untuk dolan. Dan ketika saya keluar kamar, Mister Wasis juga sudah ganti busana yang lebih pas.

“Kemon.. Mari mancal..” Saya memberi kode kepada Wasis untuk berangkat.

Setibanya di Bakmi 31, beruntunglah kami. Karena situasi dan kondisi masih mendukung. Masih belum ramai. Jadi kami masih bebas memilih tempat duduk yang paling nyaman. Tentu saja yang paling dekat dengan chefnya. Madamme Warno herself. Dan Mister Wasis langsung memesan 2 bakmi nyemek dan teh anget gula batu. Yang disambut dengan anggukan dan senyuman pelan Madamme Warno.

“Ndoro.. Kok Mie Jowo niku kok selalu dimasaknya satu-satu nggih ?” Mister Wasis mengajukan pertanyaan ajaib seperti biasanya.

“Ha memangnya piye je ?” Saya bingung harus menjawab apa pada Mister Wasis.

“Lak nek mengacu pada standar efektitas waktu toh Ndoro, masak satu-satu niku lak ndak masuk blas. Kesuwen. Gitu toh Ndoro ?” Mister Wasis melanjutkan pertanyaan sambil menyeruput teh hangat yang baru saja di antarkan Pak Warto, sang empunya Bakmi 31 sekaligus the husband of the Madamme Warno.

“Njenengan pengen tahu aja nopo pengen tahu banget Kangmas ?” Pak Warto ikutan nimbrung.

“Wah.. mbok sisan dibagi informasinya Pak kalau memang ada. Sini silakan sambil duduk mawon Pak.” Mister Wasis yang penasaran njuk malah sekalian nanggapi

“Hehehehe.. Ya niki jan-jane cuma gothak-gathuk mawon loh Kangmas. Saya cuma dapat informasinya juga dari sek ngajari saya bikin bakmi.” Pak Warno mengambil posisi di ujung tempat duduk panjang.

“Silakan loh Pak Warto. Nek memang ada kearifan lokal. Monggo dibagi-bagi. Saya ya pengen reti je.” Saya ikut menimpali

“Nah itu dia Kangmas. Saya pikir jan-jane ini ya seperti kearifan lokal juga. Jadi begini ceritanya. Eh tapi nek nanti bakminya sudah datang, monggo sambil dhaharan ya ? Jangan sampai cerita saya mengganggu.”

“Beress..” Kami berdua kompak mengamini

“Jadi menurut guru perbakmian saya, bakmi Jawa dibuat satu persatu itu demi asas keadilan dan kekhususan. Orang Jawa menjunjung tinggi nilai keadilan di atas kecepatan. Nopo malih sudah ada pranoto kalau orang Jawa itu Alon-Alon Maton Kelakon. Pelan itu tak mengapa, asal tepat waktu. Lak begitu nggih ?”

Kami manggut-manggut masih mengiyakan statement dari Pak Warto.

“Keadilannya orang Jawa itu terwujud ketika memasak bakmi Jawa yang satu-persatu. Sehingga konon wajannya bakmi Jawa itu dibuat hanya untuk satu porsi.”

“Nah.. demi langkah tersebut, sebelum memasak, tentu seyogyanya seluruh ubo rampe Bakmi Jawa sudah disiapkan dahulu. Ya bakminya, ayamnya, sayurannya, kaldunya, bumbunya dan sebagainya sudah disiapkan dulu toh ? Disiapkan khusus untuk satu porsi saja. Jadi jika ada yang pesan dengan ubo rampe spesial, bisa disiapkan sesuai pesanan. Mau tambah jerohan ya bisa. Mau tambah endognya kalih ya bisa. Mau tambah balungan ya bisa. Ini adalah pemenuhan asas kekhususan niku.”

“Ha nek asas keadilannya pripun Pak Warto ?” Mister Wasis menyeruput teh hangatnya yang sudah mulai mengecil gula batunya.

“Menurut asas keadilan, maka setiap satu porsi Bakmi Jawa niku ya satu porsi. Pesan satu dapat satu. Adil dan merata. Nek dalam membuat bakmi Jawa dibuat per dua porsi atau lebih, maka pas pembagian bakmi ke dalam piring lak sok ora adil. Ada yang bakminya lebih banyak dari piring sebelahnya. Ada yang ayamnya kurang dibandingkan piring sebelahnya. Dan sebagainya. Pokok e jadi kurang adil karena pembagian pas kondisi panas itu lebih menyulitkan sek masak.”

“Eh iya juga ya Ndoro ? Bener tenan itu. Wuih.. la kok iya ya ? Gothak-gathuk tapi ya pas loh niku Pak Warto.” Mister Wasis terkejut mendapatkan informasi setitis ini.

“Nah itu maksud saya Kangmas. Saya ndak tahu kebenarannya. Ya mung mengikuti cerita guru perbakmian saya saja. Eh ya, niki bakmi Jowo pesenan njenengan sudah jadi. Silakan loh di dhahar. Saya tak kebelakang ya. Bantu asah-asah dulu. Silakan..”

“Maturnuwun loh ceritanya Pak Warto. Nanti tak buat kulakan di cakrug nggih ?”

“Hahaha.. njenengan kok aneh-aneh saja Kangmas. Pakai minta ijin segala. Ya silakan saja Kangmas. Wong cerita itu haknya setiap orang.” Mister Warto kemudian kembali ke belakang.

Dan kami pun mulai menikmati bakmi Jowo nyemek dengan senyum lebar dan bahagia. Karena bakmi Jowo yang sih pinilih karena kesungguhan para garda depan penjaganya. Para bakul bakmi Jawa. Uber Alles Bakmi Jowo.

 


12
Oct 13

Antri Marketing ala Mbah Mo

Seminggu di Paris yang adem njikut seperti di musim gugur seperti ini membuat saya jadi kelingan Mie Jawa. La kan kalau adem-adem begini, maem mie Jawa ditemani ronde adalah pas dan mat sekali bolehnya. Sayangnya, di Paris ini ya ndak ada Mie Jawa. Jadi ya cuma bisa diampet dulu bolehnya punya kepinginan nyeruput mie jawa yang mlekoh.

Maka begitu sudah tiba di Jakarta, saya segera mengontak Mbah Mo. Kebetulan penerbangan saya ke Jogja bisa konek dengan jadwal penerbangan dari Bandara Changi, tempat transit sejuta pesawat. Bayangan saya, ya begitu tiba di Adisucipto, langsung di jemput Mister Wasis menuju ke Warung Mie Jawa Mbah Mo di Bantul sana. Jet lag ndak direken. Pokoke langsung hajar saja pake Mie Jawa sek panas kemebul. Mesti langsung mari bolehnya Jet Lag.

“Mbah, mau pesen mie jowo nyemek 2 porsi ngangge brutu nggih ? Ngantri pinten ?” Begitu isi sms saya ke Mbah Mo.

Tak lama kemudian. Tiit…tit..tit… Handphone saya berbunyi tanda ada sms masuk. “Masih ngantri 20. Datangnya ya 2 jam lagi saja. Ben langsung tak buatkan pesenanmu Pak Besar” Begitu balesan dari Mbah Mo.

Wah.. sepertinya bisa pas ini. Saya juga masih harus nunggu 1 jam sebelum boarding naik pesawat ke Jogja. Saya juga sudah ngabari Mister Wasis untuk menjemput saya di Adisucipto dan akan langsung ke Bantul.

———————————-

Saya sudah sampai di Bandara Adisucipto dan Mister Wasis sudah berdiri di depan pintu kedatangan sambil membawa tulisan “Welcome Pak Besar”. Wis jian.. kurang gawean bener ini Mister Wasis. Malah koyo turis wae dibawakan signage seperti ini.

“Heh.. ngopo je dibuatkan seperti ini. Malah ngisin-isini..

“La kan ben kayak njemput juragan besar toh Ndoro ? Ben saya ya ndak kalah setil nek jejeran sama guide-guide itu loh. Lak wangun, pake seragam batik, bawa kertas gede, sambil cas cis cus ngomong coro Inggris. Ha ini Jogja je Ndoro.. Kota turis..”

Wangun gundulmu kuwiWis ini dibawakan dulu kopernya. Kita langsung ke Bantul ya ?”

“Siap Ndoro..”

———————————-

Di mobil, Mister Wasis bertanya “Kok sajak pengen banget ke Mbah Mo toh Ndoro ? Kenapa je ? Maeman di Paris kurang eco nopo ?”

“Ya nek buat lidah bule, tentu saja di Paris itu surganya maeman. Opo-opo ono. Tur enak-enak. La tapi nek buat lidah Jowo kayak kita ini, paling pas ya tetep masakan Jawa toh ? Opo meneh di Paris itu pas adem tenan. Angine buanter mergo pas musim gugur. Marakne katisen tenan. La nek adem-adem njikut gitu mestine lak ya maem mie Jowo toh enake ?”

“Tambah wedang ronde ya Ndoro ?”

“Nah pinter kowe…”

“La tapi kok harus ke mbah Mo toh Ndoro ? Kok adoh-adoh sampai mBantul segala loh?”

“La kan sek enak kan memang Bakmi Jowo Mbah Mo toh ? Saya kie kangen sama kaldu udangnya sek mlekoh itu loh. La ya ndak ada toh sek mie Jawa pake kaldu urang seperti mbah Mo ?”

“Ha ya memang ndak ada sih Ndoro.. Saya cuma nggumun, kok bisa ya sampai segitunya ? Dioyakne beneran sampai mBantul loh. Eh ini bukan cuma Ndoro saja loh. Tapi lak ya banyak orang sek luar kotanan saja sampai bela-belani ke mBantul cuma karena ingin ngicipi Bakmi Mbah Mo.”

“La kan memang kualitasnya enak toh Sis ? Nek kualitasnya bagus, terus dioyakne kie ya wajar. Ning yo carane Mbah Mo mengenalkan bakminya kuwi lak cen ampuh tenan…”

“Ha pripun toh Ndoro ?”

“Saya kelingan pas naliko semono, pas Mbah Mo belum seberapa terkenal. Saya ketemu sama orang yang nanya tentang warung Mbah Mo. Orang ini nanya arah ke Mbantul ke Warungnya Mbah Mo. Katanya bakminya enak banget. La saya sebagai priyayi Jawa kok ndak tahu ada Mie Jawa enak banget lak ya merasa termalukan toh ? Saya ya njuk mbelan-belani ke Bantul nyari warung mie Mbah Mo itu. Nggone yo angel golekane. Harus tanya-tanya dulu baru bisa ketemu.”

Ealah jebulnya.. Sek kemarin tanya ke saya tempo hari itu ya Mbah Mo sendiri. Semprul tenan.. Marketingnya Anti Marketing banget.”

Pas saya konangi, Mbah Mo jebul cuma meringis. “Hehehehe.. Maaf ya Pak. Tapi lak njuk Bapak jadi main kesini.” Jebul baru saya tahu lagi nek beliau sering banget marketing ngono itu. Terutama nek pas warunge rodo sepi. Beliau dolan-dolan. Ndak jarang ya ke Bandara juga. Terus minta di umumkan di penerangan, supaya di halo-halo, kalo rombongan Bakmi Mbah Mo Bantul sudah ditunggu di Bis. Jarene ben terkenal kondang. Padahal yo ndak ada rombongannya. Rombongannya aja ndak ada, apalagi bisnya. Tapi ya bikin orang do ngerungokne terus penasaran sama Bakmi Mbah Mo. Kok bisa-bisanya punya bis segala.

Ampuh ya Ndoro ? Ndak duwe isin le dodolan. Tur sekarang jadi antri.. Antri marketing tenan.” Mister Wasis cuma bisa gedeg-gedeg.

La wong ndak nyolong kok. Ngopo isin Sis ? Tapi memang bener omonganmu. Ini Antri Marketing tenan.”

Mbah Mo.. kowe cen Antri Marketing…