Satetika

Secara estetika, sate yang merupakan makanan khas dari Jawa, mungkin diilhami oleh kebab dari Timur Tengah. Namun kok ya tidak seperti di Arab-arab sana yang dagingnya sak hohah yang kemudian diiris-iris, sehingga setiap orang mendapatkan beberapa iris daging, sate ala Jawa tak cuma sekedar daging. Tapi sak sunduknya sekalian. Jadi ada kedemokrasian dalam sate ala Jawa. Bahwa semua orang akan mendapatkan sebentuk yang sama. Tak cuma dagingnya, tapi juga sunduknya. Termasuk juga yang mbakar sate, jika berkenan. Sama rata.. sama rasa..

Dan membicarakan satetika ini rasanya kok kurang mantep kalau hanya cuma nglempus tok tanpa menikmati hidangannya di depan mata. Maka sore ini saya sudah meniati untuk ke angkringan Pak Ngadiyo. Bukan karena Pak Ngadiyo sekarang jualan sate sekaligus angkringan. Namun konon kabarnya, Pak Ngadiyo sudah menyiapkan sate khusus yang sudah saya pesan tempo hari.

“Loh Ndoro.. Mau kemana kok sudah mau tindakan ?” Mister Wasis tiba-tiba nyegat pas saya mau berangkat ke Angkringan Pak Ngadiyo. Tangan kanannya masih belepotan tanah bekas membersihkan pot tanaman di halaman.

“Mau ke angkringan Pak Ngadiyo dulu. Pengen minum es tehnya. Katanya bikin kemepyar. Pas ini.. pas lagi panas-panasnya Jogja. Sepertinya enak nek minum es teh.” Saya sudah siap-siap kabur saja. Nek Mister Wasis ikutan ke angkringan Pak Ngadiyo, bisa berkurang jatah sate saya.

“Wah saya nunut Ndoro.. Saya ya pengen Es Teh…” Mister Wasis malah lari-lari mencuci tangan kemudian mengambil sendal jepitnya dan kemudian membukakan pintu. Cilaka ini.. saya ndak bisa ngeles lagi kalau begini ceritanya…

“Ha wis.. ayo mangkat..” Saya rada lesu membayangkan jumlah sate yang bakal menjadi jatah saya berkurang..

Sampai di angkringan Pak Ngadiyo, sang empunya sudah cemepak dengan segala ubo rampe ngangkringnya. Dingklik kayu sudah tertata rapi, beberapa lembar tikar juga sudah tergelar di bawah. Gerobak angkringannya sudah full set dengan segala macam jenis gorengan, sate-satean, nasi kucing, tiga ceret yang terjerang di atas anglo dan segala macam kelengkapan angkringan lainnya.

“Halo Pak Besar. Niki satenya sudah saya bawakan loh. Pripun ? Mau dibakarkan sekalian pakai areng pohon nangkanya njenengan kemarin nopo ? Langkung wangi mesti..” Pak Ngadiyo menyambut kami berdua.

“Ha boleh wis Kang.. langsung saja dibakarkan.. La terus nanti uborampenya nopo ?”

“Satenya bisa dinikmati tanpa nopo-nopo Pak Besar. Begitulah konon kabarnya jika ingin menikmati kualitas sate kelas wahid. Jika ngersani kelengkapannya ya nanti sisanya bisa dibawa pulang. Didahar pakai nasi anget.” Pak Ngadiyo langsung mengeluarkan sebentuk kotak plastik yang ternyata di dalamnya terdapat sate spesialnya.

“Heloh Ndoro.. katanya mau minum es teh.. kok malah dapat sate ?” Mister Wasis terkaget-kaget.

“Wis.. rasah crigis.. Nek pengen sate ya melu wae. Nek kakehan crigis, ora tak bagehi loh. Sate spesial ini. Limited Edition.”

“Wah.. ampun ndoro.. saya mingkem saja.. Demi sate limitet edisyen.”

“Hahahah.. Ini ndak limited edition kok Kang Wasis. Cuma sate pesenan Pak Besar saja. Ndilalah kemarin saya cerita tentang sate. Dan Pak Besar ngaturi pesan sate buatan saya. Memang rada ndak biasa. Niki sate ala buntel. Tapi sunduknya pakai ruji sepeda. Ya kombinasi sate ala klatak dan sate buntel lah.” Pak Ngadiyo mengipas-ngipas anglo besi yang sudah penuh arang yang diduga ya dari pohon nangka tempo hari itu.

“Loh kenapa ndadak disunduki ruji sepeda toh Kang” Mister Wasis celingak-celinguk melihat proses pembakaran sate Pak Ngadiyo dengan seksama.

“Secara Satestika, banyak yang bilang bahwa mbakar pakai sunduk dari ruji sepeda itu cuma apus-apus. Cuma sekedar ben wangun. Tapi setahu saya ya Kang, ruji sepeda yang dari besi ini lak penghantar panas toh ? Nek saya mbikin sate yang gede-gede ala sate buntel seperti ini, nek pakai sunduk dari bambu sering ndak bisa matengnya yang dibagian dalamnya. Nek nunggu bagian dalamnya mateng, bagian luarnya sudah keburu gosong. Nek pakai ruji sepeda ini, panasnya ruji bisa ikut mematangkan sate bagian dalam. Itu katanya anak saya yang kuliah di Teknik UGM loh ya ? Saya sih ya mung manut saja. La wong saya cuma lulusan SMP.” Pak Ngadiyo tetap sibuk mengipasi anglo untuk menjaga apinya tidak membesar. Karena untuk mematangkan sate justru membutuhkan panas dari bara arangnya saja. Bukan api. Teneh gosong.

“Wuih.. mbois tenan noh sampeyan Kang. Lulusan SMP tapi anaknya bisa kuliah di UGM. Seperti bu Mentri Susi.”

“Ha ya memang mirip Kang. Saya sama bu Susi juga sama. Cuma beda nasib saja.”

“Sama-sama lulusan SMP ya Kang ?”

“Bukan.. Sama-sama ndak jilbaban.” Pak Ngadiyo nggleges bahagia. Bahagia bisa nggarapi Mister Wasis.

Dan tak lama kemudian sate buntel ala Pak Ngadiyo sudah terhidang di atas piring kaleng. Aroma daging kualitas wahidnya menguar menantang. Es teh sebagai sandingan sudah tersedia juga. Dari aroma satenya, saya menduga dagingnya sudah dibumbui dengan sedikit cengkeh dan kayumanis.

“Ditambahi bumbu cengkeh dan kayumanis nopo Pak ?” Saya menebak-nebak.

“Leres Pak Besar. Tapi juga saya tambahi sedikit cengkeh, kayumanis, cabe andaliman sithik, sama kembang lawang. Nek coro Cino katanya sih bumbu Ngoyong.”

“Wuihhhh… Ngo Hiong ? Bumbu lima rempah ? Wah.. njenengan jebule paham tenan tentang sate toh Kang ? Ampuh tenan.. Ndak nyangka saya. Luar biasa. Kudunya njenengan jadi chef saja Kang.”

“Wah.. chef niku nopo je Pak Besar ? Wong saya cuma lulusan SMP loh ya. Pripun satenya Pak Besar ? Sae mboten ?” Pak Ngadiyo kukur-kukur kepala. Tapi tak bisa menutupi rasa bangganya. Lubang hidungnya kembang kempis…

“Henaakkkk..” Saya menyahut sambil kepongah-pongah kepanasan.

Pak Ngadiyo tertawa bahagia..

Dan sore ini jadi sore yang sangat nikmat. Angkringan dengan sate buntel ala Pak Ngadiyo. Dan ditemani es teh. C’est La Vie..

Tags: , , , , , ,

4 comments

  1. Haduh! Ini jadi pengen nyoba makan satenya! Seumur-umur tinggal di Jogja mbiyen kok kayaknya belum pernah makan sate pake jeruji itu lho… Kapan-kapan diajak yo Mase 😀

  2. sate indonesia terutama sate madura itu makanan enak yang mampu mengusir vampir.. la wong nek makan mesti abab e mambu bawang.. lak vampir mesti ra seneng..
    nek vampir nya masih aja mendekat, sundhuk nya bisa buat ditusuk ke jantung vampire..
    indonesa ki super tenan.. waktu makan aja masih mikir soal pertahanan diri..

Silakan meninggalkan jejak