Sanajan Nyadran

Jogja akhir-akhir ini sedang sumuk luar biasa. Sore hari ba’da Ashar yang biasanya bisa jadi waktu yang sudah nyaman untuk nglaras rasa, kini pun masih tetap panas ngenthang-ngenthang.

Tak ayal kalau kemudian sore ini Yu Winah  mampir ke teras depan rumah dengan tergopoh-gopoh. Mister Wasis yang sedang sibuk menyiram rambutan menatap dengan penuh kebingungan.

“Kang.. nyuwun banyu nggo ngombe ya. Ngelak banget ini saya. Panasnya Jogja sedang ra umum.” Yu Winah langsung ndlosor saja di jobin teras depan sambil kipas-kipas dan menyeka keningnya yang penuh keringat. Tenongannya diturunkan dan diletakkan sekenanya.

Mister Wasis langsung masuk ke dalam rumah dan berteriak kepada istrinya. Buneee.. Ono wong arep semaputt.. Njaluk banyu ademnya yaaa..

Mendengar suaminya yang berteriak stereo seperti ini, dengan tergopoh-gopoh Nyai Wasis segera lari dengan wajah panik mencari suaminya yang masih di teras.

“Siapa sek meh semaput Pakne ?” Tangannya membawa sebotol air dingin dari kulkas.

“Hush.. Kang Wasis ini waton tenan. Saya yang kehausan Yu. Bukan mau semaput. Cuma ngelak banget soale Jogja sedang ndak umum panasnya.” Yu Winah jadi jengah sendiri.

Saya yang sedang leyeh-leyeh di dalam juga dengan tergopoh-gopoh keluar. Menengok ada keributan apa di depan. Yu Winah makin tak enak hati

“Duh.. ngapunten ya Pak Besar. Saya numpang ngeyup sebentar. Kepanasen banget ini. Dus nyuwun pangunten karena nyuwun air dinginnya.” Yu Winah mringis sampai terlihat gigi emas dipojokan senyumnya.

“Ealah.. tak kira ada apa. Wasis ini kok senengane gawe gede perkoro. Wong Yu Winah cuma mau leren saja kok ya dibilang mau semaput.” Mister Wasis hanya cengengesan saja mendengar saya protes.

“Ya silakan saja Yu nek mau leren dulu di sini. Ha mumpung sampeyan disini toh Yu, mbok dibuka saja tenongannya. Masih ada apa saja?” Saya yang kebetulan sedang butuh penganan pengganjal perut sebelum makan malam njuk ya kepingin inguk-inguk.

“Wah.. Ngalkamdulillah malah dipayoni Pak Besar. Padahal tadinya saya cuma mau numpang leren, la kok malah dipayoni. Bejane saya.. Silakan Pak Besar. Masih ada beberapa menu sengseman Pak Besar. Selad Solo dan Serabi Solo masih ada. Loenpianya juga masih ada. Ini malah masih ada nasi kuning nek ngersakne.”

Mata saya menginspeksi komoditas tenongan Yu Winah yang sepertinya sangat menggiurkan. Tapi mata saya justru tertuju pada bungkusan daun pisang di pojokan tenongan.

“Sek dibungkus godhong pisang itu apa Yu ? Kok sepertinya mirip Ayam Panggang ala Klaten ? Menu baru nopo ?”

“Wah.. Pak Besar kok teliti sekali. Betul sekali ini Ayam Panggang ala Klaten yang tersohor niku. Mlekoh loh niki arehnya Pak Besar. Monggo dipirsani dulu.” Yu Winah dengan sigap membuka bungkusan daun pisang yang menutupi ayam panggangnya.

Dan memang betul. Areh dari santan yang mlekoh yang merupakan ciri khas Ayam Panggang ala Klaten nampak mencuat dari balik daging dan kulit ayam panggangnya. Bau ayam panggang menyemburatkan aroma bawang putih dan kemiri yang bertemu kecap dan berpadu indah lalu terkaramelisasi sempurna karena proses memanggang kelas profesional. Saya duga ayam panggang ini dibakar dengan sabut kelapa. Sehingga tidak menyisakan ruang untuk gosong pada kulit ayamnya. Golden Brown kalau coro Enggres bilang.

Saya langsung memberi instruksi kepada Nyai Wasis untuk mengambil piring di dalam rumah. Dan memberi kode kepada Yu Winah untuk menyisihkan 4 potong ayam panggang Klaten yang superb ini.

Jan-jane ini ayam panggang karena turah Pak Besar. Turah karena juragan saya kebanyakan mbuat ayam panggan buat Nyadran.” Yu Winah ngomong sambil tangannya cak-cek memindahkan ayam panggang pesanan saya ke piring yang sudah disorongkan Nyai Wasis.

“Loh kok bisa turah Yu ?” Mister Wasis tak kalah gesit dengan menyambar sate usus dan serabi kocor.

“Ya begitulah Kang. Nek dulu kan orang-orang yang Nyadran masih banyak. Dulu yang bawa besek banyak. Sego bucunya banyak, lawuhnya sedikit. Jadi semua komanan lawuh. Biasanya ya njuk tidak ada sek sisa dibawa pulang. La nek sekarang. Sek bawa nasi sedikit, lawuhnya sek turah-turah. Salah satu yang turah ini ya Ayam Panggang ini.”

“Wah.. nek turahan kudune kita dapet diskon toh Yu ?” Mister Wasis nyengir. Bisa saja dia nyahut saja nek perkara yang beginian. Sat-set trengginas nek perkara diskon-diskonan.

“Beres Kang.. untuk yang ini kasusnya spesial. Jadi harganya pasti spesial. Rego pok e wis.” Yu Winah mengacungkan jempolnya.

“Wah.. mantep ini nanti malem untuk dhaharannya Bune. Dapet lawuh enak. Tinggal tambahi lalapan karo sambel wis nyamleng.” Mister Wasis mengkode istrinya.

“Suip Pakne.. Beres pokok e.” Nyai Wasis juga ikut-ikutan mengacungkan jempol.

“La memang sek nyadran di tempatmu masih banyak po Kang ?” Tanya Yu Winah kepada Mister Wasis.

“Wah.. ketoknya ya memang makin sedikit Yu. Kemarin pas aku sama Bune ini pulang ke desa buat Nyadran sekalian ngeterne Thole pulang, ya memang ndak banyak lagi yang pulang kampung. Biasanya sekarang pada pulangnya pas Lebaran saja. Nek Nyadran gini paling ya cuma kirim doa saja masing-masing. Ndak sempet pulang.”

“Wah memang sekarang sanajan nyadran, tapi kok ya susah bisa ngumpul bareng ya Kang ?”

“Ha ya pripun malih Yu ? La sikonnya kan berubah. Sanajan Nyadran, nek ndak bisa diselakan, arep piye meneh ?”

Kami semua menghela napas… memandang langit yang mulai menguning pertanda petang segera datang. Ya sama seperti petang yang datang setelah siang yang ngenthan-ngenthan. Semua berubah.. Sanajan tetep Nyadran tapi tidak seperti dulu lagi. Dunia makin berubah dengan cepat ternyata.

Tags: , , , , , ,

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.