The Privilege of Selo

Ujug-ujug bulan Desember sudah tiba. La kok semua mendadak jadi terasa sangat cepat berjalan. Padahal baru saja sepertinya saya menikmati New Year Party di Hotel Ambarrukmo. Sambil beranjangsana-beranjangsini, wedang di tangan kiri, tangan kanan tak lupa mencomot canape-canape yang rasanya mak legender enaknya. Rumangsa saya, baru saja selesai acaranya, la kok ujug-ujug sudah mau perayaan Tahun Baru lagi ? Hedeleh.. kepiye iki.

“Ndoro, mau tahun barunan dimana kali ini ? Ke Hotel Ambarrukmo lagi nopo ?”

“Hmmm…” saya menghela napas panjang. “Aku kok rasane malah kurang penak ya arep pesta-pesta lagi. Pengen di rumah saja je Sis.”

“Loh kok tumben toh Ndoro ? Pripun je ? Mosok ya Ndoro cuma di rumah saja. Trimo nonton kembang api dari tipi sama nyebul terompet kertas tok ? Kok ketoknya ndak Ndoro sekali gitu ?” Mister Wasis terheran-heran melihat saya agak kurang gusto menyambut tahun baru kali ini.

“Gini loh sebabnya. Nek tak rasa-rasakan kok sepertinya waktu terlalu cepat berlalu ya. La wong rasanya baru kemarin je saya itu cipika-cipiki di Hotel Ambarrukmo sambil maem kuwih-kuwih enak itu. La kok sekarang sudah mau tahun barunan lagi. Saya kok jadi seperti ditlindes sama waktu saking cepetnya.”

“Owalah Ndoro..ndoro. Kayak gitu kok malah getun toh ? Nek waktu terasa cepat berlalu itu lak brati Ndoro memang banyak kegiatan. Artinya sebagai menungso lak ya berguna gitu ? La wong Ndoro juga blabar-blebernya bukan dolan je. La wong ngajar toh ?”

“Coba nek koyo sek masih nganggur itu. Lak yo waktu itu seperti terlalu lama berputarnya. Karang ndak ada kerjaan je Ndoro. Kerjaan saja ndak ada, apalagi migunani sesama.”

“Ha ya Ngalhamdulillah nek masih bisa berguna sebagai manusia. Memang hidup itu lak wang sinawang ya ? Saya pengen rasanya sekali-kali merasakan hidup yang selo. Selo kie menjadi sebuah kemewahan je. Bisa leyeh-leyeh seharian ndak diganggu kerjaan. Ndak harus mikir apa-apa. Lak ya penak toh ?”

“Wahahahaha.. Ndoro kie aeng-aeng wae.”

Aeng-aeng gimana je. Lak ya leyeh-leyeh itu sesuatu yang wajar toh ?”

“La ya wajar nek buat orang seperti saya. La nek buat Ndoro ya ndak wajar.”

“Heleh. Kowe kok waton toh ? Mosok leyeh-leyeh ndak wajar buat saya ? Kepriye kuwi ukurane ? “

“La Ndoro kan memang tidak pernah diem. Jal nek sampai selo sebentar, mesti sudah grusak-grusuk nggarap opo gitu. Wong pas kapan itu saja Ndoro nginep di Panti Rapih, bisa-bisanya minta dibawakan kerjaan kampus ke rumah sakit kok. Padahal ya itu wis kon leren loh. Wis di kon selo tenan sampai diharuskan Gusti Pangeran supaya mondok di Panti Rapih. La kok tetep saja nekat nggarap kerjaan kampus. Mahasiswa yang mau bimbingan saja masih dilayani di rumah sakit. La kok sekarang malah minta leyeh-leyeh. Lak yo aeng-aeng wae toh namanya ?”

“Hahahaha.. kowe kok ya reti tenan toh Sis.” Dies.. tepat sekali omongan Mister Wasis kali ini.

“Ha emang dikiranya saya ngancani Ndoro baru sebulan dua bulan po ? Wis apal saya sama njenengan Ndoro. Wis kasep.”

“Hahahaha.. kowe cen luar biasa tenan kok Sis. Eh la nek kowe mau kemana tahun baru besok ?”

“Ha ya jan-jane tadinya mau ngajaki Ibune Thole ke alun-alun Ndoro. Nonton sekaten. Sisan nonton kembang api. Mesti sae tenan niku nek kembang api di Alun-alun. Tapi ya nek Ndoro mau di rumah saja, ya saya manut ngancani Ndoro saja di rumah.”

“Walah, ndak begitu kok. Saya mau ngomah di Jakarta saja. Tahun Barunan bareng Ibu dan anak-anak. Reriungan saja di rumah. Paling mentok-mentoke ya dolan ke Monas atau ke Ancol saja. Nonton kembang api. Kowe wis tenang saja. Nontonlah ke Alun-alun. Ndelok donya ya ? Ning jangan lupa dikancingi dulu semuanya sebelum pergi.”

“Wah… maturnuwun sanget Ndoro. Sendiko dawuh. Nanti saya kancingi dulu semuanya sebelum pergi. Tak titipkan juga ke Satpam depan supaya dipatrolikan.”

“Syep itu.”

“Oh ya Ndoro. Ini sudah sore. Kira-kira ngersani mau maem apa buat nanti malam ?”

“Oh.. jan-jane aku kok kelingan pengen maem Garang Asem ya Sis ?”

“Garang Asem Kotabaru pripun Ndoro ? Eco toh ?”

“Ya lumayan lah nggo tombo kepingin. Nek eco-econan ya gagrak Kotabaru itu masih 1 setrip dibawah Garang Asem Purwodadi je.”

“La ya ndak pas nek dibandingkan toh Ndoro.  Saya tak mancal sekarang ya Ndoro. Selak habis nanti swiwinya.”

Good…good… Ya wis sana. Ati-ati ya ?”

Sendiko dawuh Ndoro.”

Mister Wasis segera pergi ke belakang sebentar. Tak lama kemudian terdengar suaranya menyetarter motor Pitung yang kemudian meluncur ke bilangan Kotabaru.

Teringat akan rencana saya untuk tahun baruan di rumah Jakarta, saya jadi teringat pula kalau harus segera memesan tiket. Saya angkat telepon untuk menghubungi travel agent langganan.

“Halo Mas Jun. Tolong tiket Garuda ke Jakarta ya ? Tanggal 29 atau 30 Desember besok. Sek masih murah saja ya ? Jamnya saya manut. Sekalian di kirim ke email tiketnya ya ? Yes untuk satu orang. Saya sendiri saja. Maturnuwun…

Ngalhamdulillah masih dapat tiket.. semoga selo bisa menjadi privilege saya sebentar di akhir tahun ini. Jakarta here I come.. again.

Tags: , , , , , , , ,

2 comments

  1. Wah, tulisan yang mak-nyes. Terus nulis ya Yud. Tapi saya milih tahun barunan di rumah saya, pengin leyeh-leyeh, sukur-sukur yen ono sing mijeti.

    • Alhamdulillah.. ketoknya memang leyeh-leyeh di rumah sambil nonton tivi + pijetan dan sesekali ngemil pisang goreng ya tetep nikmat buat menghabiskan malam tahun baru ya ?

      PS : ssstt.. iki ceritane aku menggunakan nama samaran loh.

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.