04
Nov 13

Efek Satu Suro

Menjelang satu Suro seperti ini njuk biasane Mister Wasis selalu bebersih rumah. Semua disulaki dan dilap sampai menceling. Meja, kursi, rak, bahkan tempat tidurpun jadi resik dan rapih. Taman pun tak kalah kena efeknya. Semua dibabati resik. Rumput-rumput jadi terpotong rapih. Termasuk pohon Makutodewo dan mangga arum manis yang biasane rimbun kini tampak agak langsing karena dikeprasi.

Maka ketika sore itu Yu Winah mampir ke rumah, tampak panglinglah beliau melihat kondisi rumah yang tidak biasanya. Sampai-sampai Yu Winah harus permisi dulu ketika akan meletakkan tenongannya di lantai teras depan saking takutnya mengotori lantai.

“Weh Kang, iki le ngeresiki kok nganti kincling banget toh ? Saya nganti wedi kepleset je.”

“Heheheh.. La wong mau Satu Suro je Yu. Sebagai kawulo Metaram lak memang kudune nyengkuyung adanya tahun baru Jawa ini toh?” Mister Wasis tampak bolehnya puas betul melihat hasil kerjanya manglingi orang-orang dekatnya.

Ho.. ngono ya ? Saya malah mau ngikut bojo saya ke Solo besok pas malem Satu Suro. Mau lek-lekan sambil tapa bisu di Kraton Solo. Ngiring Kebo Bule Kyai Slamet. Sapa tau entuk berkah. Pulangnya mampir dulu ke Bubur Mbok Lemu. Mesti enak tenan.. adem-adem pulang dari ngiring gitu njuk maem Bubur mlekoh. Apalagi minumnya njuk pakai teh nasgitel. Manteepp..”

“Weh.. Saya ya pengen jane Yu. Sepertinya kok bakalan gayeng juga yo nek gitu. Rame-rame sama kawulo Metaram lainnya. Tapi ketoke saya ya cukup di rumah saja Yu. Mau tirakatan saja. Ndongo sama Gusti Pangeran. Mudah-mudahan tahun depan lebih bagus daripada tahun ini. Semoga ontran-ontran karena Pemilu ndak terjadi. Dan semoga kita semua dapat pemimpin yang luhur dan agung budinya. Ya seperti Kanjeng Sultan Agung dulu itu. Sek mbikin Satu Suro ini.”

“Weh… Satu Suro itu sek nggawe Kanjeng Sultan Agung toh Kang ? Memang artine Suro itu jan-jane opo toh Kang ?”

“Wah.. nek itu ya saya ndak tahu. Kosik..kosik.. Kita tanya saja sama Ndoro Besar nek bab itu.”

Mister Wasis kemudian ngibrit masuk ke dalam. Saya yang baru leyeh-leyeh kemudian didawuhi cerita tentang Satu Suro. Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah seperti sudah siap saja didongengi. Mata-mata mereka menceling seperti siap menerima petuah agung. Nek sudah begini lak ya saya ndak bisa nolak. Maka saya pun cincing-cincing sarung dan segera menuju ke teras diikuti Mister Wasis. Malah mirip inspektur upacara yang diiringi pembawa naskah Pancasila saja adanya.

“Jadi beneran ini pada pengen tahu tentang ceritanya Satu Suro dan Sultan Agung ?” Saya njuk duduk di kursi di teras dan bergaya bak orator ulung.

“Injiiihhhh..” Kompak suara koor dari Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah bergema di teras kecil rumah.

“Baiklah jika memang sudah disepakat. Saya mulai saja ceritanya ya. Jadi begini..” Tangan saya kemudian teracung seolah menunjuk masa lalu. Kembali ke abad dimana Sang Raja besar Mataram itu hidup. Kembali ke abad 16 Masehi.

“Dulu Sultan Agung itu lak seorang Islam dan hidup ketika Jawa dalam periode pengembangan Islam. Boleh dimaklumi karena Kalifah Islam itu berdiri sejak tahun 632 dan baru berakhir pada tahun 1972 ketika Turki menjadi negara demokrasi. Nah.. Karena Sultan Agung itu hidup di tahun 1600an ya brati beliau hidup di periode ketika kekalifahan Islam masih jaya. Namun demikian, beliau dengan bijaknya juga menggabungkan dengan adat Jawa yang saat itu masih banyak penganut Hindu-Budha Jawanya. Maka sebagai seorang Sultan, beliau ingin mengembangkan Islam dengan cara yang damai. Yaitu ya salah satunya dengan mengubah penanggalan dari tahun Saka menjadi kalender Islam yang merujuk pada kalender  Hijriyah. Sistemnya penanggalannya menggabungkan pasaran ala Jawa sek 5 harian itu dan 7 harian ala Hijriyah.”

“Ooooo…” Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah serempak berkoor panjang.

“Lanjut ya ?”

“Lanjut Ndoro.” Mister Wasis menyahut.

“Ketika memutuskan untuk awal tahun, maka Kanjeng Sultan Agung ingin menggunakan istilah Asy-Syuro sebagai bulan pertama dalam kalender Jawa. Asy-Syuro itu artinya sepuluh. Hal ini disebabkan karena pada bulan Muharram itu ada tanggal 10 Muharram yang sangat penting dalam sejarah manusia. Tidak saja dalam agama Islam. Banyak kedaden-kedaden yang dialami oleh Nabi-nabi sek jatuhnya tanggal 10. Seperti Nabi Musa sek diselamatkan dari kejaran Fir’aun di laut merah kuwi ya tanggal 10 Muharram. Kanjeng Nabi Nuh juga dibebaskan dari banjir pada tanggal 10 Muharram. Kanjeng Nabi Yunus ya dibebaskan dari perut iwak gede itu pas tanggal 10 Muharram. Dan banyak lagi lainnya. Memang kebanyakan dialaminya oleh para Nabi. Makane kemudian Kanjeng Sultan Agung menggunakan istilah Asy-Syuro untuk bulan pertama kalender Jawanya. “

Ha nanging karena angel le ngomong, ya njuk di masyarakat Mataram kolo itu jadi lebih dikenal sebagai Satu Suro.” Mister Wasis nyelani cerita saya.

“Ha pinter kowe.. Memang demikian ceritanya. Karena sulit diucapkan, jadi terpelintirlah Asy-Syuro itu menjadi Suro saja.”

“Ooo…” Kini giliran Nyai Wasis dan Yu Winah yang kompak berkoor.

“La nek terus ada budaya reresik itu apa sebabnya Ndoro ?”

“La ya itu lak ya wajar. Mau tahun baru lak ya kudu reresik. Jan-jane sek luwih penting itu reresik hati. Tapi nek bisa reresik lingkungan lak yo apik. Sek luwih penting meneh itu jan-jane pas tanggal 10 Muharramnya ato 10 Suronya itu. Pas tanggal itu jadi tanggal sek pas buat memuliakan anak yatim. Banyak sek bilang nek tanggal 10 Suro itu Lebarannya anak yatim.”

“Oooo…” Sekali lagi koor yang kompak terjadi.

Hasyah.. A..o..A..oo wae… Wis mudeng toh ?” Saya nggeleges pelan.

Sampun Pak Besar.. Wih jebul memang Kanjeng Sultan Agung itu hebat ya ? Jebul penanggalan Jawa itu untuk mendamaikan toh ? Menyatukan kedamaian antara ajaran Islam dan lare-lare umum yang Hindu-Budha di Jawa. Damai gitu loh bolehnya menyebarkan agama itu. Ndak pakai gontok-gontokan dan kepruk-keprukan.”

“Ho oh Yu. Makane kita ndonga saja ya ? Semoga tahun depan itu kita dapat pemimpin sek senengane mendamaikan. Ben masyarakat Indonesia kie yo damai, ayem lan tentrem ngono.”

“Aamiin Kang. Mugi-mugi ya Kang.”

Duh Gusti Pangeran, semoga Engkau ijabahi doa-doa kaummu yang kecil ini. Semoga Engkau berkenan paring welas asih kepada kami. Dan karuniakan kami pemimpin yang benar-benar berhati lurus dan luhur.

Sugeng warso enggal sedoyo rencang.

 


30
Oct 13

Kelirumitologi

Pagi-pagi Mister Wasis sudah ndeprok di depan kursi malas. Saya yang baru membuka koran pagi ya njuk melipat dulu korannya dan menunda ritual sarapan pagi saya.

“Piye Sis ? Ada keperluan apa ?” Koran yang saya lipat saya keleki dulu.

Mister Wasis mengatupkan kedua tangan sambil sendiko. Lagaknya seperti abdi dalem Kraton yang mau matur. “Ndoro.. Nyuwun panganpunten.. Besok Minggu saya pamit keluar sebentar.. Mau kondangan di tetangga..”

“Hayah gayamu Sis. Sek biasa wae lah. Ha ya nek bab itu ya silakan. Nek tetangga kie brati bakalane ngidul adoh sana ? Mau naik apa ? Nek numpak pitungmu itu apa ndak malah protol di jalan ?”

“Untungnya cuma di Jalan Parangtritis situ mawon Ndoro. Ndak terlalu jauh. Pitungnya masih wutuh kalau cuma sampai Jalan Parangtritis sih.” Mister Wasis nyengir pasrah.

“Ha ya sudah nek gitu. Soale saya juga mau kondangan besok Minggu. Jadi Commandonya tak bawa dulu.”

“Woh jebul Ndoro juga jagongan toh ? Woh.. memang lagi musim kondangan kok ya ? Karang wis arep Suro sih ya Ndoro. Jadi ya banyak sek mantenan pas bulan ini.”

“La memang nek sasi Suro kenapa je ?” Saya etok-etoknya belum tahu.

“Heyeh.. Ndoro kie sok etok-etok ndak reti. Ngapusi tenan nek Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya UGM sek magrong-magrong kondang kawentar-wentar kok ndak tahu nek sasi Suro itu dilarang bikin kawinan. Mengko tibo cidro nek kata simbah-simbah saya. Bisa ndak langgeng keluarga yang menikah pada sasi Suro itu. Heyeh.. Ndoro nggarapi saya ik.”

“Heheheh.. ya ndak yo. Saya cuma pengen tahu saja. Jan-jane kowe percoyo ndak toh sek bab begituan ?”

“Ha ya percaya ndak percaya Ndoro. Tapi ya saya manut saja sama kersane Kraton. La wong sek ngelarang itu lak asline dari Kraton toh ? Ha ya ini kan babakan ngabekti saya sama adat Ngayogyakarta Hadiningrat.”

“Woh.. Kersane Kraton bagaimana ? “

“Heyeh.. Ndoro ngejak suloyo tenan nek ini. Mosok ndak tahu toh nek Suro itu bulannya Kraton sek kawinan ? Jadi karena Suro itu memang sasi yang bagus untuk kawinan, jadi Kraton pengen supaya bisa konsentrasi mbikin acara di sasi Suro itu. Supaya masyarakatnya bisa nyengkuyung acara Kraton, jadi kemudian diharapkan supaya masyarakat Ngayogyakarta ndak bikin acara kawinan pas sasi Suro. Lah kok sek malah diterimanya sama masyarakat kok seolah-olah nek sasi Suro itu pamali buat bikin kawinan.”

Woh.. kowe kok bisa dapat informasi sedetail itu ? Ampuh juga kowe Sis.”

“Ha ya saya dapetnya juga dari ngobrol-ngobrol dengan Pak Atmo sek lurahe Abdi Dalem itu loh Ndoro.”

“Owalah.. pantesan kowe kok bolehnya sangat wasis bab ini. Jebul dapet petuah dari orang dalam toh.” Saya manggut-manggut

“Hehehe.. Nek sek bab Candi Prambanan itu saya juga dapatnya dari temen saya sek jadi guide.”

“Ada apa je dengan Prambanan ?”

“Ha ya itu Ndoro. Mitos nek ndak boleh pacaran di Prambanan. Nek pacaran di Prambanan nanti malah pegatan.”

“Owalah.. mitos sek itu toh. Emang boleh po pacaran di Prambanan ?”

“Ha ya tetep ndak boleh Ndoro. Makanya kemudian ada mitos seperti itu. Prambanan itu lak tempat sembahyangnya saudara-saudara kita umat Hindu. Ndak ilok nek pacaran di tempat orang sembahyang. Makane dibuat mitos seperti itu. Ben ndak pacaran di Prambanan. Jan-jane ya mung ben ora do kurang ajar sih. Mosok yang-yangan nang nggon wong sembahyang. Ya toh Ndoro ?”

“Hehehe.. jebul wasismu boleh juga.”

“Nama saya kan memang wasis Ndoro ? Walaupun wasis bolehnya kulakan. Hehehehe..”

“Tapi memang banyak kok mitos-mitos di negara kita itu sek sengaja di buat. Semata-mata agar lebih pas dan mat bolehnya bermasyarakat.”

“Iya ya Ndoro .. Saya juga baru tahu beberapa. Ning sepertinya memang banyak kelirumitologi yang sengaja dibentuk.”

“Keliru opo ?”

“Kelirumitologi Ndoro. Mitos yang keliru tapi sudah dianggap umum di masyarakat kita.”

“Woh.. kosakata opo kuwi kok saya belum pernah denger ? Kelirumitologi ? ” Saya kukur-kukur kepala yang tidak gatel karena bingung dengan istilah barunya Mister Wasis ini.

“Hehehe.. saya ya mung ngarang kok Ndoro. Kulakan dari Kelirumologinya Pak Jaya Suprana sek kondang itu.”

“Ckckckc.. kowe kok sangsoyo kreatif saiki ?”

“La wong Ndoro saya Guru Besar UGM sek magrong-magrong kondang kawentar-wentar je. Gimana saya ndak nambah kreatif coba ?”

“Hush.. yo ora ngono.” Tapi hidung saya ndak bisa bohong. Tetap mengembang plendas-plendus..

“Hehehe.. ajeng sarapan nopo Ndoro ? Ibune sudah masak soto. Soalnya ini hari Rabo. Jadinya ya Rabo Soto. Kerso ?”

“Ha ya jelas. Wis mari sarapan dulu. Kopinya jangan lupa ya ?”

“Injih Ndoro. Toraja Kalosi pripun ? Eco toh ?”

Eco.. cocik pokoke.

Sendiko dawuh Ndoro… Monggo..”

Maka sayapun menuju meja makan. Dimana sotonya sudah kemepul di atas meja makan. Uborampenya boleh lengkap. Soun, cambah kecil, jeruk nipis, lenthok telo, suwiran ayam kampung dan kerupuk putih. Bersyukur betul saya pagi ini dikaruniai sarapan yang luar biasa sedapnya. Juga dikaruniai seorang Prime Minister Kitchen Cabinet yang luar biasa cerdas dan wasis seperti Mister Wasis. Sekalipun hanya lulusan SMA, tapi wasisnya boleh patoet dipoedjikan. Excelent. Ngalkamdulillah..

 

Notes : Tulisan ini terinspirasi dari obrolan ringan dengan @Tey_Saja & @Jay_Afrisando


24
Oct 13

Gusti Pangeran di Kamar Mandi

Pagi-pagi habis mandi memang menyegarkan. Nek badan sedang seger seperti ini ya tentu saja enaknya sambil ngopi. Kebetulan di meja sudah ada kopi dari Sindoro yang barusan diseduhkan Mister Wasis. Wangi kopi yang habis digerus lalu diseduh ala French Press itu memang bikin melayang-layang. Wuenak tenan…

Saya masih handukan mengeringkan rambut yang baru saja saya keramas sambil menyeruput kopi. La kok anak mata saya menemukan Mister Wasis baru ngalamun di teras belakang. Tangannya masih memegang sapu lidi. Saya lalu dekati dan jejeri Mister Wasis.

“Hayo.. ngopo kowe ? Kok malah ndak nyapu ? Mikir kemproh yo ? Isih isuk kok wis kemproh kie loh.”

“Halah Ndoro.. Ndak mikir kemproh loh ya. Ini baru mikir serius tenan.” Wajah Mister Wasis tampak berpikir betul.

Weleh…weleh.. ngopo je isuk-isuk kok wis mikir abot koyo mikir negoro wae. Isuk-isuk kie enake ngomong sek enteng-enteng wae.  Karo sarapan roti. Pemanasan sek. Mikir abote nanti pas jam kantor wae.”

“Hahaha.. Ndoro kie ono-ono wae. Mikir abot kok ya dibatesi jam kantor. Koyo pegawai kantoran mawon. Etapi saya baru mikir serius tenan loh Ndoro. Serius banget malah. Ning kok ya belum ketemu jawabannya. Makin dipikir malah sangsoyo mumet.

“Mikir opo toh kowe ?” Saya mengambil posisi penak di kursi malas sambil nyeruput kopi. Handuk yang masih basah saya sampirkan di leher.

“Nganu Ndoro.. Nek di kamar mandi itu ada Gusti Pangeran ndak ya ?”

“Horotoyoh!!” Saya terkaget-kaget mendengar pertanyaan Mister Wasis yang super ajaib kali ini. Saya sampai terbangun dari posisi leyeh-leyeh dan jadi menegakkan badan. Untung saja ndak keselek kopi.

“Ha piye toh ? Kok pitakonanmu kie ya ajaib tenan. Iki mesti ono opo-opo ? Ono opo hayo ?

Mboten onten nopo-nopo kok Ndoro. Saya cuma kepikiran saja. Soale.. nek pas nongkrong pagi-pagi itu, sok kadang kepikiran macem-macem. Ndak jarang pula njuk malah kelingan Gusti Pangeran. Tentang pangestuNya. Tentang alam semesta. Tentang berkahNya. Tentang Maha KuwosoNya. Ya macem-macem tentang Gusti Pangeran wis Ndoro. Padahal ya posisinya baru jongkok gitu. Ha nek seperti itu, itu ilhamnya dari mana ? Mosok ya dari setan ? La wong malah dadi insap je Ndoro…

“Heemmm… Bisa jadi bener juga kowe Sis. Heheheh… Wasismu lagi kumat yo ? Tapi pertanyaanmu memang berbobot bener. Pertanyaan apakah Gusti Pangeran ada ndak ya di kamar mandi itu pertanyaan yang mendasar. Tapi ya nek menurut saya, lak ya Gusti Pangeran itu Maha Besar. Ha wong alam semesta sek ciptaanNya saja gedene sak hohah loh. Guedenya alam semesta itu lak belum terukur. Bumi saja ndak ada apa-apane nek dibandingkan sama alam semesta. Ha nek cuma sebesar kamar mandimu yang ukurannya cuma segitu saja ya mestine tetep masuk ke dalam lingkup kekuasaanNya. Ndak ono sak upil kuwi sek jenenge wilayah kamar mandimu dibandingkan luasnya wilayah kekuasaanNya toh ?”

“Tapi la rak ya jan-jane saru ya Ndoro ? Kelingan Gusti Pangeran kok pas ndodok.”

La nek namane menungso itu kan memang pikirannya selalu muter. Selalu mikir. Nek ora mikir malah koyo wong mati. Ha nek kowe malah iso mikir tentang Kuwosonya Gusti Pangeran, ha ya itu lak malah apik banget. Ning cuma boleh sebatas mikir tok. Nek corone kyai-kyai ngendiko itu, ya cuma boleh dzikir qalbi. Dzikir dalam hati. Nek wis nyebut namanya Gusti Pangeran.. naa itu baru ndak boleh.”

Nek itu memang bab tata cara dan kesopanan ya Ndoro ?”

“Ho oh. Wis kono gek ndang dirampungke le nyapu. Wis rodo awan iki. Mengko selak panas loh.”

Sendiko dawuh Ndoro. Ndoro sudah mau berangkat ke kampus nopo ?”

Ha iyes. Pagi ini pas ono janjian sama Pak Rektor je.”

Ngaturaken sugeng nyambut damel lan makaryo nggih Ndoro.”

“Syep.. Wis kono gek ndang disapu latare.”

Mister Wasis pun mulai menyapu teras belakang pelan-pelan. Sepertinya pembicaraan tadi belum cukup buatnya. Ha ya gini ini nek punya Prime Minister Kitchen Cabinet yang terlalu pinter dan wasis. Hedehh…


22
Oct 13

Pawiwahan Ageng

Beberapa hari ini Yogyakarta sedang sibuk sekali sepertinya mempersiapkan kedatangan tamu Pawiwahan Ageng Kraton Ngayogyakarta. Ingkang Sinuhun Sri Sultan HB X sedang punya gawe untuk menikahkan anaknya yang nomer empat, GKR. Hayu. Banyak patroli polisi wira-wiri di seputaran Kraton. Voorijder banyak yang sudah siap sedia mengawal tamu-tamu negara yang konon informasinya bakalan datang beribu-ribu orang. Sebuah momen yang amat sangat khusus wal spesial sepertinya. La ndilalahnya kok ya saya juga mendapat berkah untuk bisa ikut dalam acara resepsi Pawiwahan Ageng besok siang. Ngalhamdulillah…

Maka, Bu Alit pun segera saya panggil pulang ke Yogyakarta untuk ikut menemani saya ke acara yang bakalan sangat magrong-magrong dan sakral ini.

—————————————————

Bu Alit sedang repot di kamar membongkar-bongkar koleksi kain dan kebaya yang pas untuk dipakai di acara resepsi Pawiwahan Ageng Sri Sultan HB X. Semua koleksi kain dan kebaya dikeluarkan. Disawang-sawang.. dipas-paskan. Mana yang paling pas untuk acara besok siang. Memang untuk bagian mengepas-paskan sandangan dalam acara-acara khusus seperti ini, saya cuma bisa bergantung pada seleranya Bu Alit supaya nampak selaras dan sarimbit.

“Bapak besok mau pakai baju yang mana ? Tenun Troso atau pakai batik Mas Iwan Tirta mawon ?” Bu Alit menanyakan dari ruang kamar.

“Sepertinya lebih pas nek pakai batiknya mas Iwan saja ya Bu ? ” Saya menyahut dari kursi malas kegemaran saya. Memang sore itu saya sedang leyeh-leyeh nglaras rasa setelah seharian digempur kerjaan di kampus. Sore hari adalah saatnya menyelaraskan antara nafas dan hati supaya tetap dalam kondisi mat dan selaras.

“Oh baiklah..”

Bu Alit kemudian masih sibuk mencari asesoris yang pas buat menemani kebaya encimnya Anne Avantie, tentu saja supaya bisa menemani baju batiknya mas Iwan Tirta. Menyandingkan kain batik seorang maestro sekelas Almarhum Iwan Tirta dengan kebaya Anne Avantie plus asesorisnya tentu jadi PR sendiri. Ndak bisa sembarangan toh ? Kain ini saya peroleh sekitar 5 tahun yang lalu ketika bareng dengan Mas Iwan ke Eropa. Walaupun sudah 5 tahun, tapi batik ini jumlah keluarnya sepertinya jauh dibawah bilangan tahunnya alias jarang dipakai.

Sore itu kondisi teras rumah juga sedang ramai karena Yu Winah pun sedang saya panggil menyetori jajan pasar kesenengan saya, Loenpia dan selat Solo. Sudah lama bolehnya Yu Winah tidak mampir ke rumah. Ya ndilalahnya juga pas beberapa waktu yang lalu saya juga pas ndak dirumah. Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah pun lesehan di teras depan sambil jagongan.

“Eh Kang, iki mung andai-andai ya. Nek seandainya kowe diundang ke acara Pawiwahan Ageng arep ngopo ?” Yu Winah sambil dengan cekatan tangannya memasukkan pesanan saya dan Bu Alit ke dalam atas piring yang dibawa Nyai Wasis.

Ha ya nek saya sek bakalan paling tak titeni ya maemane toh Yu. La kapan lagi bakalan nemu maeman sek enak-enak khas Kraton Ngayogyakarta, nek ndak pas acara seperti ini. La denger-denger Kraton bakalan mengeluarkan menu khusus pas Pawiwahan Ageng. Ada Gudeg Manggar, Kambing Guling, Es Camcao sama Es Ronde. Gudeg Manggarnya mesti kualitasnya berbeda dengan yang seumumnya itu. Manggarnya mesti masih enom yang kalau digigit mak prul empuk tenan. Iwak ayame mesti maknyos mempurnya. Kuah arehnya juga mesti wangi tur gurih. Es Camcaonya mesti mak nyes… Es Rondenya mesti juga mak legender anget jahe tapi adem cekelane. Aah.. sedaapp..”

“Wah.. Pakne ini kok sek diurusi panganaaann wae. Nek saya melu di undang Sinuhun ya pengen melihat manten kakung dan putrinya sek mesti bagus dan ayu tenan. Tamu-tamune juga mesti dandangane kenes tur ayu. Wangi-wangi parfum larang seperti punya Ndoro Itu. Sandangannya juga mesti alus tur mak tralap-tralap banyak batu permatane. Aahh.. Ayu tenan…” Nyai Wasis ndak mau kalah dengan suaminya.

“Haahahaha.. ngono ya keno kok Nyai. Nek saya diundang di Pawiwahan Ageng ini ya saya pengen mirsani upacarane mawon. Mudah-mudahan banyak tamu-tamu sek top-topnya negara ini sek mirsani. Jadi kemudian pada nguri-uri budaya Jawa lagi. Termasuk jajanan pasarnya. Nah.. nek jajan pasar jadi ngetop lagi lak ya saya juga kebagian makin laris juga dagangannya. Aah.. Kelarisan..” Yu Winah tak mau kalah juga berandai-andai.

Njuk semua terdiam. Sepertinya sibuk dengan lamunannya masing-masing.

“Jebul Pawiwahan Ageng itu maknanya beda-beda ya ? Walaupun kita cuma kawulo biasa, jebul kekarepane juga sok luar biasa.” Mister Wasis memecah keheningan.

“Ya namanya juga beda kepala toh Kang. Mestine ya kekarepane beda-beda. Ning sek penting, kita sebagai kawulo alit ya turut mendoakan kepada kedua mempelai GKR Hayu dan KPH Notonegoro. Nderek mangayubagyo Pawiwahan Ageng. Mugi-mugi Gusti Pangeran tansah pinaringan berkah sedaya lampah. Lak begitu toh ya Kang ?”

“He eh Yu. Sek penting kita urun donga saja kepada kedua mempelai. Semoga rukun terus sampai kaken ninen. Bisa jadi conto buat kawulo alit seperti kita ini.”

“He eh Pakne…” Nyai Wasis mengiyakan sambil manggut-manggut.

Hehehe.. saya mbatin saja mendengarkan celoteh dari Mister Wasis, Nyai Wasis dan Yu Winah ini. Yah semoga Gusti Pangeran berkenan mengijabahi doa yang tulus dari kawulo alit seperti kami ini. Semoga Gusti Pangeran purun paring berkah kaliyan Pawiwahan Ageng ini. Semoga ini adalah pernikahan yang pertama dan sekaligus yang terakhir untuk GKR Hayu dan KPH Notonegoro. Aaammiiieenn..

“Pak.. Pantesnya pakai yang mana ? Yang merah ini atau sek ijo ?” Istri saya, Bu Alit, keluar dari kamar dan menunjukkan asesoris yang ingin dipakainya untuk njagong besok siang.

Sek endi wae kowe tetep ayu kok Bune.” Saya pasang senyum paling lebar untuk istri saya tercinta ini.

Heyeh.. ditakoni tenanan kok malah nggombal amoh!” Bu Alit melengos dan masuk ke dalam kamar lagi. Saya nggleges..


20
Oct 13

Negeri Sayur Lodeh ~ Negeri Para Dewa

Kuliner itu sebenarnya tidak pernah lepas dari budaya manusia. Bahkan budaya kuliner itu sejauh umur manusia itu sendiri. Sejak manusia hadir di dunia, maka proses mencari makanan adalah proses kuliner. Namun kok ya sayang sekali nek budaya kuliner negara kita ini ternyata masih belum terdokumentasikan dengan baik. Di tengah keprihatinan saya tersebut, eh la kok ndilalahnya saya malah ketemu di Profesor Doktor F.G Winarno, bapak Teknologi Pangan se-Indonesia Raya. Kami bertemu tidak sengaja di Bandara Soekarno-Hatta yang mulai berbenah mempercantik diri. Ha ya wajar toh, sudah lama betul umurnya bandara Soekarno-Hatta. Selama ini cuma bisa pupuran dan bengesan sana-sini tambal sulam sana-sini, untuk mempercantik diri, maka kini rasanya sudah perlu kalau bertransformasi total untuk mengubah diri menjadi lebih mumpuni.

Beliau sedang pulang kampung setelah melawat dari Tokyo Jepang. Beliau baru saja mempertahankan fakta bahwa Indonesia adalah asal darimana Melinjo. Hal ini harus beliau lakukan karena adanya klaim dari negara Jiran kita, bahwa Melinjo adalah tanaman asli mereka.

“Tidak bisa Pak Besar. Saya tidak terima kalau negara tetangga kita itu mengklaim bahwa melinjo adalah tanaman asli mereka.” Kata Prof. Win

“Lah pripun toh Prof ? Memangnya sedang ada ontran-ontran apa je kok Melinjo sampai diperebutkan dengan Malaysia ?”

“Kita ini negara besar toh Pak Besar ? Namun sering sekali di kadali oleh negara lain karena pemimpin kita kurang tanggap untuk menjaga amanah kekayaan alam dan buadya yang Tuhan diberikan ke kita. Melinjo itu salah satunya. Kita cuma tahu bahwa melinjo itu cocoknya ya dibuat emping. Padahal penelitian terakhir, melinjo itu sangat-sangat hebat khasiatnya.”

Kosik Prof. Eh nanti dulu maksud saya. Hebat khasiatnya buat apa ? Lak ya memang cuma itu saja kegunaan melinjo ? Buat bikin emping atau mentok-mentok daunnya dibuat jangan godong so atau lodeh. Lak ya begitu toh ?

“Nah itulah Pak Besar. Itulah fungsi dari penelitian. Lodeh itu sejarahnya panjang toh ? Boleh dicek di cerita sejarah di museum Belanda sana. Saya sudah teliti literatur aslinya dalam bahasa Belanda. Lodeh itu sudah muncul sejak jaman penjajahan Belanda. Lodeh itu sayur asli Jogjakarta dan Jawa Tengah. Dan setiap membuat sayur lodeh, maka daun So dan melinjo baik dalam bentuk bijinya maupun kulit bijinya, harus diikutkan. Itu ternyata adalah makanan surga Pak Besar. Makanan panjang umur. “

“Hah ? Tenannya Prof ? Mosok sayur lodeh saja memperpanjang umur ? La wong banyak orang bilang sayur lodeh itu justru berbahaya karena santannya mlekoh dan ada daun melinjo yang menyebabkan asam urat je.”

“Hahahaha.. Nonsense Pak Besar. Melinjo itu tidak pernah terbukt secara kedokteran sebagai penyebab asam urat. Bahkan di melinjo itu terdapat senyawa Resveratrol yang membuatmu dan saya panjang umur. Mau tahu buktinya ? Umur orang Jogja dan Jawa Tengah itu panjang-panjang. Terbukti secara survei nasional. Itu salah satunya karena gemar makan sayur lodeh toh ?”

“Weleh.. saya malah kok ndak sadar kalau lodeh itu sedemikian hebatnya.”

“Hahahaha.. itu hal biasa Pak Besar. Banyak potensi kita yang belum kita sadari. Dan bagi kita yang dikaruniai kelebihan ini ya memang punya kewajiban untuk menggali dan mempertahankan sebelum diambil negara lain. Betul kan ?

“Iyes..iyes.. betul sekali Prof. Saya setuju..” Saya cuma bisa manggut-manggut.

Teng..teng..teng..teng… Panggilan untuk penumpang penerbangan jurusan Jakarta-Solo. Silakan masuk melalui gate A.

“Nah itu dia pesawat saya. Saya harus ke Solo dulu ya Pak Besar. Mau ketemu mahasiswa di UNS besok pagi. Saatnya menceriakan mereka dengan berita bagus bahwa Cokelat adalah makanan dewa. Yang banyak tumbuh di Indonesia.”

“Waduh.. saya perlu ngobrol lagi tentang itu Prof. Kapan-kapan yes ?”

“Silakan saja Pak Besar. Kapan saja hubungi saya. Saya berangkat dulu ya ?”

Prof Winarno bergegas menuju gate yang sudah diumumkan mbak-mbak announcer sek suarane kenes banget itu. Ah.. tambah ilmu lagi. Lodeh oh lodeh.. ternyata engkau makanan dewa. Saya masih mau umur panjang dan sehat. Sepertinya saya jadi pengen maem jangan lodeh untuk dinner kali ini. Semoga saja masih bisa. Saya harus segera telepon ke rumah. Semoga Mister Wasis masih sempat ke swalayan untuk beli uborampenya sayur lodeh.

“Wasis, segerakan ke swalayan ya ? Saya pengen maem jangan lodeh buat nanti malam.”

Jieh.. tumben-tumbenan Ndoro pengen maem lodeh. Bar dapet apa hayooo ?” Mister Wasis malah nggodani koyo nggodani cah abege sek konangan arep pacaran.

“Wis toh.. ini penting. Jangan lodeh itu panganan dewa. Wis kono gek ndang ke swalayan tuku godong sonya. Jangan lupa kulit melinjonya juga. Sek banyak ya. Coba cek di persediaan tempe semangitnya. Nek masih ada ya sisan dicemplungkan juga.”

“Siap Ndoro.. Ini mesti barusan dapet wangsit mesti. Nanti saya diceritani ya Ndoro.”

“Beres.”

Alhamdulillah.. mudah-mudahan masih bisa menikmati sayur lodeh yang cukupan saja santannya. Tapi banyak melinjo dan godong sonya. Dengan tempe semangit pasti makin mantep. Sambel terasinya bolehlah agak pedes sedikit. Tambah tempe garit pasti makin legit. Ah.. saya lapar..

 

PS : Cerita ini memang karangan semata. Tapi tentang khasiat melinjonya serius. Demikian yang saya peroleh ketika ngobrol dengan Prof. DR. F.G Winarno kemarin tanggal 19 Oktober 2013. Jadi jangan takut makan melinjo ya ?


16
Oct 13

Karena Wedhus itu Universal

Setelah sholat Ied di masjid dekat rumah, saya memilih untuk leyeh-leyeh saja sambil menonton tivi. Selalu saja acaranya akan ada film klasik Dono Kasino Indro Warkop DKI. Sepertinya tidak lengkap kalau liburan tidak ada film klasik mereka ini. Dan ndilalahnya saya selalu bisa menikmati kelucuan dagelan mereka. Saya memilih untuk tidak ikut ke acara penyembelihan hewan kurban ya karena saya sudah termasuk golongan kasepuhan. Jadi saya cuma bisa ikut urun wedhusnya saja, dan kemudian memandatkan prosesi penyembelihan dan pembagiannya kepada panitia di masjid saja. Tapi saya tak lupa mengikutkan Mister Wasis untuk turut serta agar bisa ikut reriungan dengan warga komplek.

Kira-kira menjelang waktu Dhuhur, Mister Wasis dan istrinya pulang sambil membawa jatah daging kurban. Saya memang kebagian sedikit daging kurban sebagai penyumbang.

“Ndoro, ini daging kambingnya mau dimasak nopo ?” Nyai Wasis bertanya sambil menunjukkan daging kambing kurban di dalam plastik.

Nganu Bune.. Ndoro sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Ndak nanti bludregnya kumat.” Mister Wasis menyela

“Ho oh. Bener kuwi. Dagingnya kalian masak sesuai selera kalian saja. Saya nanti cuma icip-icip saja. Saya kok ya mendadak rada mumet. Mungkin darah tingginya rada kumat.” Saya ngelus-elus githok saya yang rada kenceng.

“Wooo la rak tenan toh Bune. Ndoro memang sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Wis kita saja yang pesta iwak wedhus. Ditongseng saja ya  Bune ? Lombok rawitnya yang banyak.”

“Heleh.. kok di tongseng ? Wah.. mesti enak banget kuwi.” Saya jadi kemecer mendengar kata-kata magis “Tongseng”

“La Ndoro purun po ? La nanti nek bludregnya kumat, malah ciloko toh ? Ya wis.. nanti dibagehi duduh mawon nggih ? Sama krupuk wis.” Mister Wasis cengangas-cengenges, sepertinya senang betul kalau saya menderita.

Asem tenan kowe Sis. Kok malah ngiming-imingi.. Wis sana..sana.. dimasak saja sana. ” Saya ngedumel.

——————————————————

Selang satu jam berikutnya, Mister Wasis masuk ke ruang tengah. Tangannya membawa piring berisi nasi dengan tongseng yang masih ngepul. Tapi perasaan saya makin tidak enak. Mesti arep digarapi Mister Wasis.

“Ndoro.. ini Tongsengnya mantep bener loh. Maknyus. Pedes rawitnya juara.”

“Heleh.. mbelgedes kowe Sis. Mau tak cengklong gajimu po ?”

Wajah Mister Wasis langsung pucet. “Duh.. kok dicengklong gaji saya Ndoro ? Ndoro urikan ini. Nek nganceme main cengklong begini ya cilaka saya. Saya jadi ndak bisa nggarapi Ndoro toh..”

“Ha ya memang demikian adanya. Nggarapi saya kie ya kewanen kowe. Ini privilege saya sebagai Ndoro. “

“Ampun Ndoro.. ndak jadi nggodani Ndoro wis.. Saya masih pengen utuh gajiannya..” Mister Wasis jadi pelan suaranya.

“Hahahaha… Ya wis sana.. dikepenakke dulu maemmu.  Saya disisakne duduhnya sedikit sama balungan. Cuma pengen icip-icip saja.”

Injih Ndoro… Sendiko Dawuh..” Mister Wasis sudah mau balik badan. Tapi tiba-tiba seperti ada yang terlintas di benaknya.

“Eh Ndoro.. Kita ini untung ya ? Untung waktu Nabi Ismail mau dibeleh dulu itu digantinya pakai wedhus.”

“La memang kenapa ? Kok jadi untung nek diganti wedhus ?” Saya bingung dengan statement Mister Wasis barusan. Entah dapet wangsit darimana lagi dia.

La gini Ndoro. Nabi Ismail itu lak bangsa Arab. Arab lak terkenal dengan untanya. La kok pas Gusti Allah ngganti Nabi Ismail yang mau dibeleh sama Nabi Ibrahim, penggantinya malah wedhus. Bukan unta.”

“Ho oh.. betul kuwi. La tapi untungnya dimana ?” Saya masih belum mudeng maksudnya Mister Wasis.

“La coba dibayangkan Ndoro. Nek waktu itu Gusti Allah ngganti Nabi Ismailnya pakai unta, lak kita jadi kesusahan sekarang. Nek mau Kurban kudu golek unta di Arab sana. La wong unta kan ndak umum di Indonesia. Gusti Allah itu Maha pangerten ya Ndoro ?”

Saya terhenyak. Kok saya ya baru sadar ya tentang fenomena ini. Entah bagaimana jadinya kalau ritual kurban diharuskan menggunakan unta. Ternyata benar kata Mister Wasis. Gusti Allah itu Maha Pangerten. Demi agamanya yang universal, maka ritualnya pun dimudahkanNya. Saya jadi terdiam. Agama ini harusnya agama universal. Ritualnya pun dibuatNya universal. Maka harusnya agama ini juga tidak menjadi agama yang mengacu pada satu budaya saja. Kecuali syariatnya yang sudah pakem, bukankah agama ini harusnya bisa berkolaborasi dengan indah dengan budaya yang sudah dahulu melekat pada manusianya ?

“Eh Ndoro.. ngomong-ngomong.. Ndoro lak sudah haji ya ? Sudah pernah ngerasakne daging unta toh ya ? Nek ditongseng kira-kira enak ndak ya Ndoro ?” Mister Wasis memecah lamunan saya.

“Heleh.. kowe kok aeng-aeng saja toh Sis. Mana ada tongseng unta ?”

“Ha mbok menowo Ndoro.. ” Mister Wasis cengar-cengir sambil menyuapkan tongseng kambing ke mulutnya. Sajaknya marem betul. Saya njuk ngiler…

 


12
Oct 13

Antri Marketing ala Mbah Mo

Seminggu di Paris yang adem njikut seperti di musim gugur seperti ini membuat saya jadi kelingan Mie Jawa. La kan kalau adem-adem begini, maem mie Jawa ditemani ronde adalah pas dan mat sekali bolehnya. Sayangnya, di Paris ini ya ndak ada Mie Jawa. Jadi ya cuma bisa diampet dulu bolehnya punya kepinginan nyeruput mie jawa yang mlekoh.

Maka begitu sudah tiba di Jakarta, saya segera mengontak Mbah Mo. Kebetulan penerbangan saya ke Jogja bisa konek dengan jadwal penerbangan dari Bandara Changi, tempat transit sejuta pesawat. Bayangan saya, ya begitu tiba di Adisucipto, langsung di jemput Mister Wasis menuju ke Warung Mie Jawa Mbah Mo di Bantul sana. Jet lag ndak direken. Pokoke langsung hajar saja pake Mie Jawa sek panas kemebul. Mesti langsung mari bolehnya Jet Lag.

“Mbah, mau pesen mie jowo nyemek 2 porsi ngangge brutu nggih ? Ngantri pinten ?” Begitu isi sms saya ke Mbah Mo.

Tak lama kemudian. Tiit…tit..tit… Handphone saya berbunyi tanda ada sms masuk. “Masih ngantri 20. Datangnya ya 2 jam lagi saja. Ben langsung tak buatkan pesenanmu Pak Besar” Begitu balesan dari Mbah Mo.

Wah.. sepertinya bisa pas ini. Saya juga masih harus nunggu 1 jam sebelum boarding naik pesawat ke Jogja. Saya juga sudah ngabari Mister Wasis untuk menjemput saya di Adisucipto dan akan langsung ke Bantul.

———————————-

Saya sudah sampai di Bandara Adisucipto dan Mister Wasis sudah berdiri di depan pintu kedatangan sambil membawa tulisan “Welcome Pak Besar”. Wis jian.. kurang gawean bener ini Mister Wasis. Malah koyo turis wae dibawakan signage seperti ini.

“Heh.. ngopo je dibuatkan seperti ini. Malah ngisin-isini..

“La kan ben kayak njemput juragan besar toh Ndoro ? Ben saya ya ndak kalah setil nek jejeran sama guide-guide itu loh. Lak wangun, pake seragam batik, bawa kertas gede, sambil cas cis cus ngomong coro Inggris. Ha ini Jogja je Ndoro.. Kota turis..”

Wangun gundulmu kuwiWis ini dibawakan dulu kopernya. Kita langsung ke Bantul ya ?”

“Siap Ndoro..”

———————————-

Di mobil, Mister Wasis bertanya “Kok sajak pengen banget ke Mbah Mo toh Ndoro ? Kenapa je ? Maeman di Paris kurang eco nopo ?”

“Ya nek buat lidah bule, tentu saja di Paris itu surganya maeman. Opo-opo ono. Tur enak-enak. La tapi nek buat lidah Jowo kayak kita ini, paling pas ya tetep masakan Jawa toh ? Opo meneh di Paris itu pas adem tenan. Angine buanter mergo pas musim gugur. Marakne katisen tenan. La nek adem-adem njikut gitu mestine lak ya maem mie Jowo toh enake ?”

“Tambah wedang ronde ya Ndoro ?”

“Nah pinter kowe…”

“La tapi kok harus ke mbah Mo toh Ndoro ? Kok adoh-adoh sampai mBantul segala loh?”

“La kan sek enak kan memang Bakmi Jowo Mbah Mo toh ? Saya kie kangen sama kaldu udangnya sek mlekoh itu loh. La ya ndak ada toh sek mie Jawa pake kaldu urang seperti mbah Mo ?”

“Ha ya memang ndak ada sih Ndoro.. Saya cuma nggumun, kok bisa ya sampai segitunya ? Dioyakne beneran sampai mBantul loh. Eh ini bukan cuma Ndoro saja loh. Tapi lak ya banyak orang sek luar kotanan saja sampai bela-belani ke mBantul cuma karena ingin ngicipi Bakmi Mbah Mo.”

“La kan memang kualitasnya enak toh Sis ? Nek kualitasnya bagus, terus dioyakne kie ya wajar. Ning yo carane Mbah Mo mengenalkan bakminya kuwi lak cen ampuh tenan…”

“Ha pripun toh Ndoro ?”

“Saya kelingan pas naliko semono, pas Mbah Mo belum seberapa terkenal. Saya ketemu sama orang yang nanya tentang warung Mbah Mo. Orang ini nanya arah ke Mbantul ke Warungnya Mbah Mo. Katanya bakminya enak banget. La saya sebagai priyayi Jawa kok ndak tahu ada Mie Jawa enak banget lak ya merasa termalukan toh ? Saya ya njuk mbelan-belani ke Bantul nyari warung mie Mbah Mo itu. Nggone yo angel golekane. Harus tanya-tanya dulu baru bisa ketemu.”

Ealah jebulnya.. Sek kemarin tanya ke saya tempo hari itu ya Mbah Mo sendiri. Semprul tenan.. Marketingnya Anti Marketing banget.”

Pas saya konangi, Mbah Mo jebul cuma meringis. “Hehehehe.. Maaf ya Pak. Tapi lak njuk Bapak jadi main kesini.” Jebul baru saya tahu lagi nek beliau sering banget marketing ngono itu. Terutama nek pas warunge rodo sepi. Beliau dolan-dolan. Ndak jarang ya ke Bandara juga. Terus minta di umumkan di penerangan, supaya di halo-halo, kalo rombongan Bakmi Mbah Mo Bantul sudah ditunggu di Bis. Jarene ben terkenal kondang. Padahal yo ndak ada rombongannya. Rombongannya aja ndak ada, apalagi bisnya. Tapi ya bikin orang do ngerungokne terus penasaran sama Bakmi Mbah Mo. Kok bisa-bisanya punya bis segala.

Ampuh ya Ndoro ? Ndak duwe isin le dodolan. Tur sekarang jadi antri.. Antri marketing tenan.” Mister Wasis cuma bisa gedeg-gedeg.

La wong ndak nyolong kok. Ngopo isin Sis ? Tapi memang bener omonganmu. Ini Antri Marketing tenan.”

Mbah Mo.. kowe cen Antri Marketing…

 


09
Oct 13

Perkara Konstitusi

Jam di Paris masih menunjukkan jam 6 pagi. Di Jogja mesti sudah jam 11 siang. Disini saya masih bisa leyeh-leyeh sambil menikmati pemandangan Menara Eiffel yang tingginya menjulang dan kesohor karena romantismenya itu. Sebenarnya niatnya ya mau leyeh-leyeh saja sambil menyiapkan presentasi tentang budaya Indonesia di depan Monsieur dan Mademoiselle yang mancung mbangir plus mata biru yang seperti kelereng beling itu. Tapi ndilalahnya kok pagi ini feeling saya agak ndak enak ya. Saya khawatir terjadi sesuatu di rumah. Jadi saya sempatkan untuk telepon ke Mister Wasis pagi ini. Ya niatnya hanya sekedar jaga-jaga saja. Mbok menowo ada sesuatu yang harus diawekani.

Kring..kring…

“Sugeng morning. Dengan kediaman Pak Besar. Ada yang bisa saya bantu ?” suara Mister Wasis dari seberang sana tampak lancar saja. Mudah-mudahan ini pertanda bahwa feeling saya tidak benar adanya.

“Haloo.. Ini saya Sis. “

“Owalah Ndoro toh. Pripun nDoro ? Di Paris enak ? Roti krosannya eco ? Selenya mlekoh ? Kopinya juos ?” Belum apa-apa justru saya yang diinterogasi oleh Mister Wasis.

“Ealah.. kok malah kowe sek tekon. Paris sedang adem njikut. Roti krosannya muantep kriuk-kriuk. Selenya bolehnya mantep. Kopinya masih kalah dengan yang di rumah. Demikian laporannya. “

“Hehehe.. ampun nDoro.. Pripun ? Ada titah nopo ?

“Bukan titah. Saya cuma mau ngecek saja. Soale feeling saya kok rada ndak penak. Gimana kondisi rumah ? Aman saja toh ?”

“Kondisi rumah aman terkendali Ndoro. Semua titah sudah kami lakukan sesuai instruksi dari Ndoro persis sebelum berangkat kemarin. Manuk Pleci dan Koi sudah terjaga asupan maemnya.”

“Kondisi Jogja gimana ? Aman terkendali juga kan? “

“Kondisi Jogja juga aman terkendali Ndoro. Kecuali Pak Walinya yang sedang ngilang. Semua kondisi di Jogja masih aman terkendali sejauh pantauan dari intel-intel di angkringan dan informasi dari Kedaulatan Rakyat. Demikian informasinya.”

“Kondisi Indonesia gimana ? Apa ada berita khusus ? “

“Kondisi Indonesia masih aman Ndoro. Eh.. ndak ding.. ada yang ndak aman.. Semalam ada berita kalau ketua Mahkamah Konstitusi ditangkep KPK. Dicokok tangan karena diduga menerima suap.”

Blaik!! Ternyata ini yang bikin feeling saya tidak enak. Jebul aparat hakim tertinggi negara ada yang tertangkap tangan oleh KPK. Cilakak ini.. Mesti nanti pas kuliah umum akan ada yang nanya tentang bab ini. Matek… “Oh ya sudah. Nanti tak coba cari informasinya dulu di internet. Maturnuwun ya Sis.

“Sami-sami Ndoro. Sugeng makaryo di Perancis.”

Saya tutup telepon dan segera bergegas membuka laptop. Dan ternyata berita penangkapan Pak Ketua MK ini sudah menyebar kemana-mana. Dengan adanya dunia maya, maka informasi seperti ini jelas akan tersebar dengan cepat ke seluruh penjuru dunia. Yang bikin cenut-cenut sirah saya adalah mencari jawaban jika nanti ada pertanyaan tentang hal ini. Padahal di depan kuliah umum tentang budaya Indonesia je. Lak ya cilakak nek saya tidak bisa menjawab dengan indah.

Browsing kesana sini.. bolak-balik ke kamar kecil karena grogi. Saya jadi mirip mahasiswa yang mau sidang skripsi. Ah.. Sontoloyo tenan. La kok kasus begini pas saya lagi mau presentasi tentang indahnya budaya Indonesia toh ? Saya olak-alik semua informasinya, kok ndak ada yang bisa melegakan untuk jadi cara yang ayu untuk ngeles di hadapan publik nanti. Ah sudahlah.. saya pasrah saja. Mau gimana lagi..

Jam 12 saya berangkat ke Universitas Sorbonne. Di pintu masuk saya disambut oleh kolega saya Monsieur Foucoult yang bathuknya ndak kalah klimis dengan pengilon.

Bonjour Monsieur Besar. Siap berpresentasi toh ?” Monsieur Foucoult menyalami saya dengan gustonya. Saya jadi makin mengkeret atine.

What’s wrong ? Kenapa wajahmu ditekuk seperti itu ? Hahahah.. I know it.. Ini pasti karena kasus Ketua Mahkamah Konstitusimu yang tertangkap menyuap toh ? Tenang saja Monsieur Besar, kami semua sudah tahu. Dan kami yakin, mahasiswa Sorbonne lebih memilih untuk bertanya dengan elegan tentang hal ini daripada menyalahkanmu untuk kasus ini. Tenang saja Monsieur Besar..” Monsieur Foucoult berusaha mbombong ati saya yang kebacut rontok ini.

Well.. You know Monsieur Besar. Sejarah memang terkadang kejam. Kami orang Perancis pun mengalami. Tak pula kami malu mengakui bahwa kami sempat punya raja yang lalim di era Louis XVI. Kami orang Perancis sadar, jika kami tidak mengakui, maka kami tidak akan pernah bisa mengambil pelajaran darinya. Bukan begitu toh ?”

“Ah Monsieur Foucoult bisa saja kalau bab menaikkan hati orang.” Saya mulai bisa tersenyum lega.

“Hahaha.. Biasa saja kok Monsieur Besar. Saya juga deg-degan kalau kamu berkecil hati. Bisa hancur juga reputasi saya kalau orang yang saya percayai untuk presentasi di depan mahasiswa dan guru besar di sini kok rontok hatinya. Jadi.. sudah siapkan ? ” Touche.. Bener juga kata Monsieur Foucoult. Bisa beliau yang kena getahnya kalau saya rontok di jalan seperti ini.

Maka dengan berbekal nyenyuwun kepada Gusti Pangeran untuk dikuatkan hati, saya njuk melangkah masuk ke hallnya Universitas Sorbonne yang sak hohah itu..


03
Oct 13

Tirakat 40 Hari

Karena kampus sedang reses masa perkuliahan, maka dosen-dosen seperti saya njuk mendapatkan privilege untuk bisa sedikit ngeluk boyok. Dan periode sekarang ini kebetulan saya juga mendapatkan panggilan dari kolega saya di Sorbonne Paris untuk bisa berbagi cerita tentang budaya Indonesia. Jadi ya sekalianlah saya berencana untuk plesiran bareng Bu Alit ke Perancis. Second Honeymoon.

Untuk kepentingan inilah saya kemudian mengumpulkan seluruh Kitchen Cabinet yang walaupun cuma terdiri dari Mister Wasis dan Nyai Wasis. Maka sore itu kemudian kami bertiga reriungan di ruang tengah sambil saya leyeh-leyeh.

“Karena saya mau ada acara ke Perancis, maka saya akan meninggalkan kalian kurang lebih selama 15 hari ya ?”

Sendiko dawuh Ndoro…” Mister Wasis dan Nyai Wasis yang sudah biasa saya tinggal-tinggal ini ya sendiko dawuh saja.

“Tapi kali ini ada beberapa agenda yang harus diselesaikan. Selain agenda reguler seperti biasa yaitu makani Pleci dan Koi, ada agenda khusus yaitu mengantarkan materi kuliah ini ke Kampus pada tanggal 10 besok. Juga jangan lupa untuk bla…bla..bla.. lalu bla..bla..bla..” Saya mengomandoni, membagi tugas, menjelaskan dan beberapa kali mencontohkan tugas-tugas yang harus diselesaikan oleh Mister Wasis dan Nyai Wasis.

“Yak sudah selesai. Jadi sudah dimengerti toh tugas-tugas yang harus diselesaikan selama saya pergi ? Remindernya sudah saya tuliskan di kalender. Jadi setiap pagi kudu ngecek jadwal tugas di kalender situ. Roger ?”

“Syep Ndoro..” Mister Wasis mengacungkan jempolnya.

“Ealah.. Ndoro cuma pergi dua minggu saja tugasnya seabrek-abrek. Nek sampai 40 hari ninggalke anak buah kie njuk kayak apa repotnya ya?” Mister Wasis bergumam.

“Heh.. kowe mau nyindir siapa je ?” 

“Hhehehehe.. Cuma nggumun sama Walikota Jogja niku kok Ndoro. Mau pergi ninggalke anak buah kok suwe men. Sampai 40 hari loh Ndoro. Apa ndak mumet tenan ya anak buahnya ketiban sampur segitu banyaknya.”

“Heyeh.. sok tau kowe. Nek Walikota lak ada wakil walikotanya toh. Mestinya ndak terlalu repot lah. Tur kan mesti sistemnya sudah beres. Semuanya bisa di delegasikan. Mosok ya selevel Walikota saja ndak bisa mendelegasikan tugas.”

“La ya bisa sih Ndoro. Tapi nek ibaratnya sedang main bal-balan, njuk nek ada satu sek dikartu merah gitu lak, njuk berkurang satu pemain kunci, lak ya keroso banget. Apalagi misalnya itu jenderal lapangan tengahnya. Lak yo rekoso tenan itu timnya.”

“Hahaha.. iso-isone kowe madakne Balaikota karo tim bal-balan. Mbok dilihat sisi positifnya toh. Pak Wali itu lak bukan piknik toh ? Beliau itu sekolah loh selama 40 hari itu. Di Harvard pula. Universitas paling kesohornya Amerikah. Nek wong Jowo tirakat selama 40 hari itu lak jebolane mesti apik. Ilmunya sudah madep mantep. Merasuk dalam tulang dan darah. Ha nek Pak Wali sinau ilmu pemerintahan selama 40 hari, lak ya mesti nantinya jebolane apik. Mantep langkahnya sebagai walikota. Lak yo begitu toh ?”

“Ha ya kudunya sih begitu Ndoro. Tapi ya mbuh ya Ndoro.. Sek saya lihat kok malah banyak sek nggoleki Pak Wali selama beliau ngilang 40 hari itu. Untung Ndoro cuma pergi 15 hari. Nek sampai 40 hari, entah sek nggoleki dan nggruduk kesini akan sebanyak apa.”

Heyeh.. nek saya pamit 40 hari teneh saya bakalan disetrap sama kampus. Sembarangan wae.”

“Hehehehehe.. Njuk saya mbayangke Ndoro disetrap hormat bendera sampai siang.”

“Njuk kowe tak ajaki sisan nek aku nganti disetrap hormat bendera. Ben melu ngerasakne.”

“Loh kok saya jadi ikut-ikutan kena setrap toh Ndoro ?” Mister Wasis protes.

“Ha ya pokokmen begitu..”

“Wooo.. Ndoro urikan.” Mister Wasis menjep.

Buen.. Kan aku sek Ndoro.. Mbangane kowe sek tak kon mewakili disetrap hormat bendera ? Pilih endi ?”

“Duh.. ampun Ndoro.. Mboten sakabehe nek pareng..

“Hora iso.. kudu milih..”

Dan pucatlah wajah Mister Wasis.. Saya nggeleges… menang kuwoso.. Sebagai Ndoro memang menyenangkan..

Nek sebagai Ndoro kecil-kecilan saja sudah menyenangkan. Apalagi nek jadi Walikota ya ?

Notes : tulisan ini saya sajikan dalam mengaktualisasikan ide dari mas @arman_dhani.


03
Oct 13

Trah Bandung Bondowoso

“Duh Ndoro.. Cilaka Ndoro.. Cilaka empat belas…” Mister Wasis berlarian masuk ke rumah. Sendalnya langsung dilempar sembarangan. Langsung ndeprok duduk di lantai njejeri saya yang sedang leha-leha di kursi malas.

Saya yang sedang membaca koran ya kaget mak jenggirat. Ada apa ini gerangan kok seperti ada serbuan tentara Belanda ? Serba ujug-ujug penuh kepanikan. “Weh.. ada apa ini ? Kok bolehnya urgent sekali. Panikmu itu mbok ditata dulu, biar saya ndak ikutan senewen. Ada apa je ?”

“Sebentar Ndoro.. mimik dulu.. Mister Wasis langsung mengambil gelas saya yang ada di meja dan meminum isinya. Glek..glek..glek..” Seperti orang yang sudah 2 minggu tidak ketemu air minum saja lagaknya.

“Heh.. sembarangan wae kowe. Unjukanku kok diombe kie loh.” Saya tunggu sebentar sampai Mister Wasis menyelesaikan urusannya. “Piye ? Wis lego ?”

“Hehehe.. meh mati je rasanya Ndoro. Ngelak banget. La habis lari dari tempatnya Mas Prabowo di pojokan gang sana je. Ini ada berita penting sekali soalnya Ndoro.”

“Berita opo toh ? Kok sampe dibelani mlayu-mlayu. Mah koyo Pheidippides wae kowe..

Diplites sapa Ndoro ? Saya ndak diplites kok.”

“Hasyah.. wis..wis.. beritanya apa ? Kok sajaknya penting sekali..”

“Gini Ndoro.. saya tadi diceritani sama Mas Prabowo, dia dapet berita dari Ndoronya yang anggota Dewan Jogja itu loh Ndoro. Katanya di Jogja ini mau dibangun buaannyak sekali hotel. Bahkan katanya mau nambah sampai 20an hotel lagi. Lak ciloko toh itu Ndoro ? Nek 20 hotel nambah itu njuk macete koyo ngopo Ndoro ? La wong sekarang saja nek pas jam berangkat sekolah sama jam pulang kantor saja dalanan sudah macet je. Ini malah masih mau ketambahan 20 hotel. “

Loh lak malah bagus toh nek banyak hotel ? Lak brati nambah lapangan kerja. Sodara-sodara kita sek masih nganggur jadi bisa dapat kerja. Petani-petani sek nandur sayur dan buah bisa nyetori hotel-hotel itu. Banyak yang bisa jadi sopir ngeterke tamu-tamu hotel, banyak guide yang jadi bisa kerja. Banyak restoran yang payu.”

“Ha tapi macete itu loh Ndoro. La nanti Jogja jadi kebak mobil.”

“Loh.. macet itu lak perkara karena ndak tertib. Coba nek semua pengguna kendaraan itu do tertib. Semuanya mau antri dengan teratur. Lak yo kudune lancar. Jangankan mobil, wong nek numpak pit tapi ndak teratur saja yo marahi macet kok. La kae bocah-bocah sek pit-pitan nek Jumat sore kae. Nek wis mak reguduk ora gelem ngalah lak yo marahi macet liyane toh?

“Jadi nek hotelnya banyak kie ndak papa ya Ndoro ? Ealah.. tiwas saya panik loh.”

La ya kowe panik kie kenapa ? La wong nek hotelnya banyak itu ya karena Jogja itu memang kota pariwisata. Makin banyak hotel lak makin banyak pilihan buat turis-turis. Mau yang murah ya ada, mau yang mahal ya ada. Mau yang deket kota ya banyak, mau yang rada metu kutho ya boleh. Semuanya kebagian.”

“Tapi kok saya masih kepikiran sama macete ya Ndoro ?”

“Macet itu lak karena kita belum terbiasa untuk tertib toh ? Gambarane gini. Dulu itu dalanan masih sepi. Nek kita mau rada sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya masih ndak papa. Mau rada hoyak-hayik ya boleh juga. Soale nggone isih jembar. Paling ya tibo ngglangsar. Tapi sekarang dalanannya sudah rame. Nek sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya langsung nyenggol orang lain. Mbebayani liyan. Jadi ya kudu tertib. Tangkas tapi ndak biyayakan.”

“Wah.. rodo repot ya Ndoro ?”

La ya memang repot, la wong kita masih terbiasa ndak tertib.”

“Eh tapi kok bolehnya mbangun hotel itu pada serba ujug-ujug ya Ndoro ? La Mas Prabowo itu cerita nek sekarang ini ada 20 hotel yang sedang dibangun loh Ndoro.. Lak welok tenan ya? Buanter tenan mbangunnya..”

“Loh ya wajar.. La wong kita ini kan trahnya Bandung Bondowoso. La wong mbangun sewu candi sewengi wae iso. Opo meneh mung mbangun 20 hotel. Ha ya kecilll..”

“Heyeh Ndoro kie.. guyon wae…”

“Heloh.. ha rak tenan toh ? Kita ini sekarang jadi serba bat-bet… sat-set.. nek bukan karena trahnya Bandung Bondowoso kie lak ya ndak bisa.” Saya tersenyum terkekeh melihat wajah Mister Wasis yang keki.

Padahal sebenarnya dalam hati saya ya bingung. Bingung bagaimana nanti tata kota ini bisa bertahan tetap rapi. La wong sekarang saja sudah ndak jelas lagi tata kotanya. Bingung apakah kota Jogja ini sendiri masih bisa mensupport manusia yang akan hidup di atasnya. Dan terutama bingung apakah budaya manusia Jawa ini masih akan bisa bertahan digerus gedung-gedung tinggi dan manusia yang makin sulit bertoleransi. Ah.. semoga Jogja masih arif dan nentremke ati. Kita pasti bisa jika mau.