Ngopi Sek Ben Ora Edan

Malem minggon di tempat prakter dokter sebenarnya bukanlah sesuatu yang menyenangkan. Tapi kok ya ndilalahnya malam minggu ini saya ya kudu mampir ke tempat prakteknya dokter Palgunadi. Jempol kaki kiri saya mendadak sontak membengkak dan senut-senut. Jika mendiang Meggy Z. pernah mengalami rasanya senut-senut begini, niscaya lagu kondangnya “Lebih Baik Sakit Gigi” itu bakalan berubah judul.

Saya sampai harus mengajak Mister Wasis untuk nyopiri si Komando karena betul-betul tidak bisa diajak kompromi ini jempol kaki kiri saya.

Setelah menunggu beberapa antrian dan ketemu mbak pendaftaran yang kenes, akhirnya tiba giliran saya masuk. Dipapah Mister Wasis saya masuk ke ruang praktek Dokter Palgunadi.

Sugeng ndalu Kangmas Palgunadi. Saya nyuwun ngapunten mengganggu malam minggunya.” Saya berdiri di depan meja prakteknya Dokter Palgunadi. Dokter Palgunadi masih sibuk coret-coret di map pasien sebelum saya.

“Ealah Kangmas Besar. Ada apa ini.. Silakan lenggah dulu. Kok tumben sampai perlu kemari. Pas malam minggu sisan. ” Melihat saya datang, dokter Palgunadi langsung bangun dan ikut memapah saya. Yo karang sajak kelihatan menderita betul saya.

“Ha ini jempol kaki kiri saya kok mendadak sakit betul. Senut-senut sampai abuh begini.” Saya langsung menunjukkan jempol kaki kiri saya yang bengkak kemerahan.

“Hhmm.. waini.. njenengan sekarang umur pinten Kangmas ? Terus kemarin kira-kira habis maem apa nggih ?” dokter Palgunadi langsung memeriksa jempol saya.

“Hahaha.. nek masalah yuswo ya sudah sepuh toh Kangmas. La wong sudah uwanen banyak begini kok ya. Nek bab makanan, sepertinya sih kemarin ya maemnya biasa saja niku. Ndak ada yang aneh-aneh.”

“Ealah… kok ya masih sumelak toh Ndoro ? Ha maem emping sak lodong niku nopo ?” Mister Wasis langsung menginterupsi.

“Lah.. njenengan maem emping sak lodong Kangmas ? Heladalah.. Kok ampuh tenan.” Dokter Palgunadi ngekek.

“Lah biasanya juga ndak kenapa-kenapa kok Kangmas Palgunadi. Ha kemarin itu memang ngepasi. Ada tape ketan dan ada emping. Ya jadi sebuah kesalahan toh nek dua sejodo itu dibiarkan tidak dilahap toh ?”

“Ha tapi empingnya entek sak lodong dewe toh Ndoro ?” Mister Wasis malah ngompor-ngompori sisan. Saya makin mengkeret atine.

“Kangmas… Di umur njenengan ya sudah sebaiknya dikurangi maem sek begitu-begitu toh ? Sak madya mawon nek memang mau mengicipi.” dokter Palgunadi menulis sesuatu di kertas resepnya.

“Kangmas.. Njenengan lak masih seneng ngopi toh ya ?” Sebagai sesama penggemar kopi, dokter Palgunadi memang tahu betul kegemaran saya.

“Ha jelas Kangmas. Setiap sore mesti ya dibuatkan kopi sama Mister Wasis ini. Barista andalan saya di rumah je ini.” Mister Wasis cengangas-cengenges.

“Berarti lak ya pernah denger ungkapan ngopi sek ben ora edan toh Kangmas ?”

“Hahahaha.. ya jelas toh Kangmas. Memang apa hubungannya ngopi sama sakit jempol saya ini?”

“Hahahha.. ngapunten Kangmas. Jan-jane ya ndak ada hubungannya. Cuma kalau dari ungkapan itu lak kudunya ada pertanyaan berikutnya. Nek wis edan, kiro-kiro ngopi kie ngaruh mboten ? Apakah ngopi itu bisa menyembuhkan edan ?”

“Ealah kangmas.. Kok ya mubeng-mubeng pertanyaannya. Ha nek sudah edan ya ndak mari nek cuma ngopi. Buat apa ngopi juga, la wong nek wis edan kie ya angel kok ngerasakne enak e kopi. Bukannya begitu Kangmas ?”

“Nah itu dia maksud saya sebenarnya Kangmas. Kita wong Jowo ini senengane nambani nek sudah sakit. Padahal mencegah sakit itu sama pentingnya dengan mengobati. Ngopi ben ora edan itu lak suatu konsep mencegah yang lebih baik daripada nambani toh Kangmas ? Preventif yang lebih pas dibandingkan kuratif. Sepakat toh nek bab ini Kangmas ?

“Wah.. ya sepakat nek begini. Sepakat yo Sis ?” Mister Wasis manggut-manggut.

“Nggih sampun, ini saya berikan resep untuk asam urat dulu ya Kangmas. Tapi kudu cek darah juga. Supaya bisa ketahuan kadar purin dalam darahnya. Tiga hari lagi cek lagi kesini nggih ?”

“Maturnuwun loh Kangmas. Maturnuwun sekali. Saya tak pamit ya ?”

Enggal dangan nggih Kangmas. Ampun sak lodong melih niku nek maem emping.”

“Mpun kapok kok Kangmas.”

“Sak madya Ndoro.. Sak madya..” Mister Wasis malah ngece.

“Hush.. ayo mulih..”

Tags: , , , ,

2 comments

  1. wah seneng kulo nek moco ceritane pak besar
    sederhana tapi menarik je…
    sudah saya tambahkan di kotak rekomendasi blog. ben gampang le mengikuti

Silakan meninggalkan jejak