Negeri Sayur Lodeh ~ Negeri Para Dewa

Kuliner itu sebenarnya tidak pernah lepas dari budaya manusia. Bahkan budaya kuliner itu sejauh umur manusia itu sendiri. Sejak manusia hadir di dunia, maka proses mencari makanan adalah proses kuliner. Namun kok ya sayang sekali nek budaya kuliner negara kita ini ternyata masih belum terdokumentasikan dengan baik. Di tengah keprihatinan saya tersebut, eh la kok ndilalahnya saya malah ketemu di Profesor Doktor F.G Winarno, bapak Teknologi Pangan se-Indonesia Raya. Kami bertemu tidak sengaja di Bandara Soekarno-Hatta yang mulai berbenah mempercantik diri. Ha ya wajar toh, sudah lama betul umurnya bandara Soekarno-Hatta. Selama ini cuma bisa pupuran dan bengesan sana-sini tambal sulam sana-sini, untuk mempercantik diri, maka kini rasanya sudah perlu kalau bertransformasi total untuk mengubah diri menjadi lebih mumpuni.

Beliau sedang pulang kampung setelah melawat dari Tokyo Jepang. Beliau baru saja mempertahankan fakta bahwa Indonesia adalah asal darimana Melinjo. Hal ini harus beliau lakukan karena adanya klaim dari negara Jiran kita, bahwa Melinjo adalah tanaman asli mereka.

“Tidak bisa Pak Besar. Saya tidak terima kalau negara tetangga kita itu mengklaim bahwa melinjo adalah tanaman asli mereka.” Kata Prof. Win

“Lah pripun toh Prof ? Memangnya sedang ada ontran-ontran apa je kok Melinjo sampai diperebutkan dengan Malaysia ?”

“Kita ini negara besar toh Pak Besar ? Namun sering sekali di kadali oleh negara lain karena pemimpin kita kurang tanggap untuk menjaga amanah kekayaan alam dan buadya yang Tuhan diberikan ke kita. Melinjo itu salah satunya. Kita cuma tahu bahwa melinjo itu cocoknya ya dibuat emping. Padahal penelitian terakhir, melinjo itu sangat-sangat hebat khasiatnya.”

Kosik Prof. Eh nanti dulu maksud saya. Hebat khasiatnya buat apa ? Lak ya memang cuma itu saja kegunaan melinjo ? Buat bikin emping atau mentok-mentok daunnya dibuat jangan godong so atau lodeh. Lak ya begitu toh ?

“Nah itulah Pak Besar. Itulah fungsi dari penelitian. Lodeh itu sejarahnya panjang toh ? Boleh dicek di cerita sejarah di museum Belanda sana. Saya sudah teliti literatur aslinya dalam bahasa Belanda. Lodeh itu sudah muncul sejak jaman penjajahan Belanda. Lodeh itu sayur asli Jogjakarta dan Jawa Tengah. Dan setiap membuat sayur lodeh, maka daun So dan melinjo baik dalam bentuk bijinya maupun kulit bijinya, harus diikutkan. Itu ternyata adalah makanan surga Pak Besar. Makanan panjang umur. “

“Hah ? Tenannya Prof ? Mosok sayur lodeh saja memperpanjang umur ? La wong banyak orang bilang sayur lodeh itu justru berbahaya karena santannya mlekoh dan ada daun melinjo yang menyebabkan asam urat je.”

“Hahahaha.. Nonsense Pak Besar. Melinjo itu tidak pernah terbukt secara kedokteran sebagai penyebab asam urat. Bahkan di melinjo itu terdapat senyawa Resveratrol yang membuatmu dan saya panjang umur. Mau tahu buktinya ? Umur orang Jogja dan Jawa Tengah itu panjang-panjang. Terbukti secara survei nasional. Itu salah satunya karena gemar makan sayur lodeh toh ?”

“Weleh.. saya malah kok ndak sadar kalau lodeh itu sedemikian hebatnya.”

“Hahahaha.. itu hal biasa Pak Besar. Banyak potensi kita yang belum kita sadari. Dan bagi kita yang dikaruniai kelebihan ini ya memang punya kewajiban untuk menggali dan mempertahankan sebelum diambil negara lain. Betul kan ?

“Iyes..iyes.. betul sekali Prof. Saya setuju..” Saya cuma bisa manggut-manggut.

Teng..teng..teng..teng… Panggilan untuk penumpang penerbangan jurusan Jakarta-Solo. Silakan masuk melalui gate A.

“Nah itu dia pesawat saya. Saya harus ke Solo dulu ya Pak Besar. Mau ketemu mahasiswa di UNS besok pagi. Saatnya menceriakan mereka dengan berita bagus bahwa Cokelat adalah makanan dewa. Yang banyak tumbuh di Indonesia.”

“Waduh.. saya perlu ngobrol lagi tentang itu Prof. Kapan-kapan yes ?”

“Silakan saja Pak Besar. Kapan saja hubungi saya. Saya berangkat dulu ya ?”

Prof Winarno bergegas menuju gate yang sudah diumumkan mbak-mbak announcer sek suarane kenes banget itu. Ah.. tambah ilmu lagi. Lodeh oh lodeh.. ternyata engkau makanan dewa. Saya masih mau umur panjang dan sehat. Sepertinya saya jadi pengen maem jangan lodeh untuk dinner kali ini. Semoga saja masih bisa. Saya harus segera telepon ke rumah. Semoga Mister Wasis masih sempat ke swalayan untuk beli uborampenya sayur lodeh.

“Wasis, segerakan ke swalayan ya ? Saya pengen maem jangan lodeh buat nanti malam.”

Jieh.. tumben-tumbenan Ndoro pengen maem lodeh. Bar dapet apa hayooo ?” Mister Wasis malah nggodani koyo nggodani cah abege sek konangan arep pacaran.

“Wis toh.. ini penting. Jangan lodeh itu panganan dewa. Wis kono gek ndang ke swalayan tuku godong sonya. Jangan lupa kulit melinjonya juga. Sek banyak ya. Coba cek di persediaan tempe semangitnya. Nek masih ada ya sisan dicemplungkan juga.”

“Siap Ndoro.. Ini mesti barusan dapet wangsit mesti. Nanti saya diceritani ya Ndoro.”

“Beres.”

Alhamdulillah.. mudah-mudahan masih bisa menikmati sayur lodeh yang cukupan saja santannya. Tapi banyak melinjo dan godong sonya. Dengan tempe semangit pasti makin mantep. Sambel terasinya bolehlah agak pedes sedikit. Tambah tempe garit pasti makin legit. Ah.. saya lapar..

 

PS : Cerita ini memang karangan semata. Tapi tentang khasiat melinjonya serius. Demikian yang saya peroleh ketika ngobrol dengan Prof. DR. F.G Winarno kemarin tanggal 19 Oktober 2013. Jadi jangan takut makan melinjo ya ?

Tags: , , , , , , , , , , ,

4 comments

  1. Duh, kok aku jadi tiba-tiba kepengen maem sayur lodeh ya? Padahal biasane ra doyan 😐

  2. waduh… sampun dangu mboten maem jangan lodeh sing wonten mlinjone… dadi pengin

    • Wah.. ampun ngantos kesupen Mas. Enggal-enggal dhahar jangan lodeh godong So nggih ? Supados sehat lan dowo yuswonipun. 😀

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.