Karena Wedhus itu Universal

Setelah sholat Ied di masjid dekat rumah, saya memilih untuk leyeh-leyeh saja sambil menonton tivi. Selalu saja acaranya akan ada film klasik Dono Kasino Indro Warkop DKI. Sepertinya tidak lengkap kalau liburan tidak ada film klasik mereka ini. Dan ndilalahnya saya selalu bisa menikmati kelucuan dagelan mereka. Saya memilih untuk tidak ikut ke acara penyembelihan hewan kurban ya karena saya sudah termasuk golongan kasepuhan. Jadi saya cuma bisa ikut urun wedhusnya saja, dan kemudian memandatkan prosesi penyembelihan dan pembagiannya kepada panitia di masjid saja. Tapi saya tak lupa mengikutkan Mister Wasis untuk turut serta agar bisa ikut reriungan dengan warga komplek.

Kira-kira menjelang waktu Dhuhur, Mister Wasis dan istrinya pulang sambil membawa jatah daging kurban. Saya memang kebagian sedikit daging kurban sebagai penyumbang.

“Ndoro, ini daging kambingnya mau dimasak nopo ?” Nyai Wasis bertanya sambil menunjukkan daging kambing kurban di dalam plastik.

Nganu Bune.. Ndoro sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Ndak nanti bludregnya kumat.” Mister Wasis menyela

“Ho oh. Bener kuwi. Dagingnya kalian masak sesuai selera kalian saja. Saya nanti cuma icip-icip saja. Saya kok ya mendadak rada mumet. Mungkin darah tingginya rada kumat.” Saya ngelus-elus githok saya yang rada kenceng.

“Wooo la rak tenan toh Bune. Ndoro memang sudah ndak boleh maem iwak wedhus. Wis kita saja yang pesta iwak wedhus. Ditongseng saja ya  Bune ? Lombok rawitnya yang banyak.”

“Heleh.. kok di tongseng ? Wah.. mesti enak banget kuwi.” Saya jadi kemecer mendengar kata-kata magis “Tongseng”

“La Ndoro purun po ? La nanti nek bludregnya kumat, malah ciloko toh ? Ya wis.. nanti dibagehi duduh mawon nggih ? Sama krupuk wis.” Mister Wasis cengangas-cengenges, sepertinya senang betul kalau saya menderita.

Asem tenan kowe Sis. Kok malah ngiming-imingi.. Wis sana..sana.. dimasak saja sana. ” Saya ngedumel.

——————————————————

Selang satu jam berikutnya, Mister Wasis masuk ke ruang tengah. Tangannya membawa piring berisi nasi dengan tongseng yang masih ngepul. Tapi perasaan saya makin tidak enak. Mesti arep digarapi Mister Wasis.

“Ndoro.. ini Tongsengnya mantep bener loh. Maknyus. Pedes rawitnya juara.”

“Heleh.. mbelgedes kowe Sis. Mau tak cengklong gajimu po ?”

Wajah Mister Wasis langsung pucet. “Duh.. kok dicengklong gaji saya Ndoro ? Ndoro urikan ini. Nek nganceme main cengklong begini ya cilaka saya. Saya jadi ndak bisa nggarapi Ndoro toh..”

“Ha ya memang demikian adanya. Nggarapi saya kie ya kewanen kowe. Ini privilege saya sebagai Ndoro. “

“Ampun Ndoro.. ndak jadi nggodani Ndoro wis.. Saya masih pengen utuh gajiannya..” Mister Wasis jadi pelan suaranya.

“Hahahaha… Ya wis sana.. dikepenakke dulu maemmu.  Saya disisakne duduhnya sedikit sama balungan. Cuma pengen icip-icip saja.”

Injih Ndoro… Sendiko Dawuh..” Mister Wasis sudah mau balik badan. Tapi tiba-tiba seperti ada yang terlintas di benaknya.

“Eh Ndoro.. Kita ini untung ya ? Untung waktu Nabi Ismail mau dibeleh dulu itu digantinya pakai wedhus.”

“La memang kenapa ? Kok jadi untung nek diganti wedhus ?” Saya bingung dengan statement Mister Wasis barusan. Entah dapet wangsit darimana lagi dia.

La gini Ndoro. Nabi Ismail itu lak bangsa Arab. Arab lak terkenal dengan untanya. La kok pas Gusti Allah ngganti Nabi Ismail yang mau dibeleh sama Nabi Ibrahim, penggantinya malah wedhus. Bukan unta.”

“Ho oh.. betul kuwi. La tapi untungnya dimana ?” Saya masih belum mudeng maksudnya Mister Wasis.

“La coba dibayangkan Ndoro. Nek waktu itu Gusti Allah ngganti Nabi Ismailnya pakai unta, lak kita jadi kesusahan sekarang. Nek mau Kurban kudu golek unta di Arab sana. La wong unta kan ndak umum di Indonesia. Gusti Allah itu Maha pangerten ya Ndoro ?”

Saya terhenyak. Kok saya ya baru sadar ya tentang fenomena ini. Entah bagaimana jadinya kalau ritual kurban diharuskan menggunakan unta. Ternyata benar kata Mister Wasis. Gusti Allah itu Maha Pangerten. Demi agamanya yang universal, maka ritualnya pun dimudahkanNya. Saya jadi terdiam. Agama ini harusnya agama universal. Ritualnya pun dibuatNya universal. Maka harusnya agama ini juga tidak menjadi agama yang mengacu pada satu budaya saja. Kecuali syariatnya yang sudah pakem, bukankah agama ini harusnya bisa berkolaborasi dengan indah dengan budaya yang sudah dahulu melekat pada manusianya ?

“Eh Ndoro.. ngomong-ngomong.. Ndoro lak sudah haji ya ? Sudah pernah ngerasakne daging unta toh ya ? Nek ditongseng kira-kira enak ndak ya Ndoro ?” Mister Wasis memecah lamunan saya.

“Heleh.. kowe kok aeng-aeng saja toh Sis. Mana ada tongseng unta ?”

“Ha mbok menowo Ndoro.. ” Mister Wasis cengar-cengir sambil menyuapkan tongseng kambing ke mulutnya. Sajaknya marem betul. Saya njuk ngiler…

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.