Gusti Pangeran di Kamar Mandi

Pagi-pagi habis mandi memang menyegarkan. Nek badan sedang seger seperti ini ya tentu saja enaknya sambil ngopi. Kebetulan di meja sudah ada kopi dari Sindoro yang barusan diseduhkan Mister Wasis. Wangi kopi yang habis digerus lalu diseduh ala French Press itu memang bikin melayang-layang. Wuenak tenan…

Saya masih handukan mengeringkan rambut yang baru saja saya keramas sambil menyeruput kopi. La kok anak mata saya menemukan Mister Wasis baru ngalamun di teras belakang. Tangannya masih memegang sapu lidi. Saya lalu dekati dan jejeri Mister Wasis.

“Hayo.. ngopo kowe ? Kok malah ndak nyapu ? Mikir kemproh yo ? Isih isuk kok wis kemproh kie loh.”

“Halah Ndoro.. Ndak mikir kemproh loh ya. Ini baru mikir serius tenan.” Wajah Mister Wasis tampak berpikir betul.

Weleh…weleh.. ngopo je isuk-isuk kok wis mikir abot koyo mikir negoro wae. Isuk-isuk kie enake ngomong sek enteng-enteng wae.  Karo sarapan roti. Pemanasan sek. Mikir abote nanti pas jam kantor wae.”

“Hahaha.. Ndoro kie ono-ono wae. Mikir abot kok ya dibatesi jam kantor. Koyo pegawai kantoran mawon. Etapi saya baru mikir serius tenan loh Ndoro. Serius banget malah. Ning kok ya belum ketemu jawabannya. Makin dipikir malah sangsoyo mumet.

“Mikir opo toh kowe ?” Saya mengambil posisi penak di kursi malas sambil nyeruput kopi. Handuk yang masih basah saya sampirkan di leher.

“Nganu Ndoro.. Nek di kamar mandi itu ada Gusti Pangeran ndak ya ?”

“Horotoyoh!!” Saya terkaget-kaget mendengar pertanyaan Mister Wasis yang super ajaib kali ini. Saya sampai terbangun dari posisi leyeh-leyeh dan jadi menegakkan badan. Untung saja ndak keselek kopi.

“Ha piye toh ? Kok pitakonanmu kie ya ajaib tenan. Iki mesti ono opo-opo ? Ono opo hayo ?

Mboten onten nopo-nopo kok Ndoro. Saya cuma kepikiran saja. Soale.. nek pas nongkrong pagi-pagi itu, sok kadang kepikiran macem-macem. Ndak jarang pula njuk malah kelingan Gusti Pangeran. Tentang pangestuNya. Tentang alam semesta. Tentang berkahNya. Tentang Maha KuwosoNya. Ya macem-macem tentang Gusti Pangeran wis Ndoro. Padahal ya posisinya baru jongkok gitu. Ha nek seperti itu, itu ilhamnya dari mana ? Mosok ya dari setan ? La wong malah dadi insap je Ndoro…

“Heemmm… Bisa jadi bener juga kowe Sis. Heheheh… Wasismu lagi kumat yo ? Tapi pertanyaanmu memang berbobot bener. Pertanyaan apakah Gusti Pangeran ada ndak ya di kamar mandi itu pertanyaan yang mendasar. Tapi ya nek menurut saya, lak ya Gusti Pangeran itu Maha Besar. Ha wong alam semesta sek ciptaanNya saja gedene sak hohah loh. Guedenya alam semesta itu lak belum terukur. Bumi saja ndak ada apa-apane nek dibandingkan sama alam semesta. Ha nek cuma sebesar kamar mandimu yang ukurannya cuma segitu saja ya mestine tetep masuk ke dalam lingkup kekuasaanNya. Ndak ono sak upil kuwi sek jenenge wilayah kamar mandimu dibandingkan luasnya wilayah kekuasaanNya toh ?”

“Tapi la rak ya jan-jane saru ya Ndoro ? Kelingan Gusti Pangeran kok pas ndodok.”

La nek namane menungso itu kan memang pikirannya selalu muter. Selalu mikir. Nek ora mikir malah koyo wong mati. Ha nek kowe malah iso mikir tentang Kuwosonya Gusti Pangeran, ha ya itu lak malah apik banget. Ning cuma boleh sebatas mikir tok. Nek corone kyai-kyai ngendiko itu, ya cuma boleh dzikir qalbi. Dzikir dalam hati. Nek wis nyebut namanya Gusti Pangeran.. naa itu baru ndak boleh.”

Nek itu memang bab tata cara dan kesopanan ya Ndoro ?”

“Ho oh. Wis kono gek ndang dirampungke le nyapu. Wis rodo awan iki. Mengko selak panas loh.”

Sendiko dawuh Ndoro. Ndoro sudah mau berangkat ke kampus nopo ?”

Ha iyes. Pagi ini pas ono janjian sama Pak Rektor je.”

Ngaturaken sugeng nyambut damel lan makaryo nggih Ndoro.”

“Syep.. Wis kono gek ndang disapu latare.”

Mister Wasis pun mulai menyapu teras belakang pelan-pelan. Sepertinya pembicaraan tadi belum cukup buatnya. Ha ya gini ini nek punya Prime Minister Kitchen Cabinet yang terlalu pinter dan wasis. Hedehh…

Tags: , , , , , ,

Silakan meninggalkan jejak

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.