Angkringan Dan Autokritik

Pohon nangka di pojokan halaman rumah sudah beberapa tahun ini mutung tidak mau berbuah lagi. Mungkin karena pernah kagol kesuntakan air cucian si Komando yang pas itu penuh bledug awu Merapi. Njuk mutung. Sempat rontok hampir sebagian besar daunnya selama sebulan. Setelah itu ya tumbuh lagi daunnya. Tapi njuk tidak pernah berbuah lagi. Padahal dulu, ini salah satu pohon nangka yang paling nggemesi karena saking rajinnya berbuah. Tak cuma rajin berbuah, tapi juga manis gurih. Wuih.. pokok e nggemesi tenan.

Setelah mengadakan rapat kitchen cabinet, akhirnya saya putuskan untuk diremajakan saja. Mau diganti pohon mangga. Mister Wasis menyanggupi untuk mencarikan blandongnya. Katanya Kang Ngadiyo yang pemilik angkringan di pojokan kantor notaris pinggir jalan itu juga seorang blandong sejati. Semua perijinan pun sudah disaguhi dan terurus dalam rangka peremajaan pohon perindang ini.

Maka pagi inipun Mister Wasis sudah siap-siap dengan kampak dan gergaji untuk menebang pohon nangka. Kaos singlet swan dan kathok kolor hitam sudah menjadi kostumnya. Kang Ngadiyo yang diminta menjadi juru blandong pun sudah siap dengan segala ubo rampenya.

“Pak Besar, niki nanti kayu nangkanya buat saya saja ya ? Upah mblandongnya kayu saja. Pareng nggih ?” Kang Ngadiyo meminta ijin untuk meminta kayu nangka sebagai bayaran jasanya hari ini.

“Walah maturnuwun tenan Kang. Ya keno wis Kang. Memang buat apa je ?” Saya mengiyakan. Toh malah memudahkan buat saya daripada masih harus menggotong kayu pohon nangka ini nantinya.

“Buat bikin areng Pak Besar. Arengnya buat angkringan saya. Kayu nangka niki kalau dibuat kopi jos langsung sae soalnya.” Kang Ngadiyo mulai mengasah gergajinya dengan kikir.

“Woalah Kang.. Kopi josmu bukannya pakai areng wit semangka ? Ben manis jarene ?” Mister Wasis tiba-tiba menyahut.

“Heyeehh. Jarene sopo kuwi ?” Kang Ngadiyo terkaget-kaget.

“Ha jarene Hamid kemarin. Ketemu di cakruk lagi ngguyu kemekelen. Sampe bergetar semua sak cakruk-cakruknya. Tak kiro gempa bumi. Jebul Hamid baru kemekelen. Katanya dia ngekek gara-gara Kang Ngadiyo nglempusi bocah-bocah perlente. Bilang nek kopi josmu dibuat pakai arang wit semangka. Biar arengnya manis seperti semangka. Tur ya bocah-bocah kuwi do percoyo.”

“Hahahahah.. Jarene Hamid toh. La itu perkorone saya gemes. Bocah-bocah sekarang banyak sek lali nglemah. Lupa dimana mereka tumbuh. Kelangan larasing urip. Lak ya begitu toh Pak Besar ?”

“Loh kok saya jadi dibawa-bawa ? Ah.. ndak semua kok Kang Ngad. Masih banyak yang nglembah manah juga kok. Ning ya memang kasuistis nek sek lali jiwo itu. La memang gimana je ?” Saya kukur-kukur kepala saya yang ndak gatel.

“Hahahah.. Cuma bocah-bocah itu saja yang pating kakehan polah saja Pak Besar. Saya cuma sekedar menegur saja. Biar pada sadar sama lingkungan sekitar. Ndak usah kadohan panjangkah dulu nek belum mudeng hal sederhana yang ada disekitarnya. Ya sekedar autokritik lah Pak Besar. Mengingatkan diri sendiri.”

“Selengkapnya biar nanti Hamid saja yang cerita. Saya kok jadi malu sendiri. Oh iya, tak rantasi dulu ya niki wit nangkanya ya Pak Besar. Selak siang niki. Selak panas.”

“Oh ya..ya.. Nyuwun tulung ya Kang. Itu minum sama nyamikannya ada di teras. Silakan disambi nek nanti ngelak.”

“Injihh..”

Dan ritual menebang pohon pun dimulai dengan doa memohon kepada Sang Pemilik Hidup agar dimudahkan segala urusan dan ikhtiarnya oleh Kang Ngadiyo sang bakul angkringan sekaligus blandong. Semoga nanti pohon mangga penggantinya bisa nggemesi juga seperti pendahulunya. Dan ndak mutungan.

PS : dibuat karena terinspirasi tulisan koh @vindrasu di njagongan.org yang tersohor tersebut.

Tags: , , , ,

6 comments

  1. Pohon nangka depan rumah ya sudah hilang 🙁

  2. duh. aku kena meneh… :mrgreen:

  3. bar iki aku kudu mlampah nang blog e hamid.. ngenteni cerita sak lengkape..

Silakan meninggalkan jejak